Review novel : Under The Southern Stars

by - May 18, 2015

Malem malem gini emang enaknya baca buku hehe kalo aku sih. Karena suasananya lagi ngedukung banget. Sepi. Santai.

Kebetulan aku punya buku tentang traveling gitu judulnya Under The Southern Stars. Buat kalian yang suka banget traveling, apalagi ke alam alam bebas wajib banget baca novel ini. 


Di novel ini diceritain tentang perjalanan seorang wanita yang ngelakuin career break dan pergi menjelajah Autralia by her self! Hmm, gak banyak orang yang berani buat ngelakuin hal diluar kotak kayak si mbak Anida ini. Btw, novel ini based on true story lhoo. Ini bener bener perjalanan nyata si mbak penulis, bukan karangan.

Disini diceritain kalo awalnya mbak penulis dateng ke Australia seorang diri. Karena dia butuh tumpangan buat sampe ke tempat tujuan, akhirnya diapun mutusin buat naruh iklan di website para backpaker. Aku baru tau ternyata di luar negeri itu bener bener bebas dan terpercaya. Bayangin aja kalo misal di Indonesia, pasti banyak yang mengambil kesempatan dalam kesempitan (if you know what i mean). Sambil nungguin tebengan, si mbak Anida ini cari kerja sampingan juga. Ya secara di Australia jelas jelas mahal ciin living costnya. Hingga akhirnya dia mendapat kabar baik and berangkatlah dia dengan 3 bule dari belahan dunia lain..

Peta Cape Naturaliste 


Di buku ini gak melulu tulisan aja lho. Si penulis juga menyertakan gambar biar imajinasi kita lebih jelas memvisualkan apa yang diceritakan penulis. Ada gambar peta juga gambar lokasi yang dikunjungin. Kayak pantai, tebing, hutan, taman, kota, dll. Dan dengan adanya gambar ini aku merasa semakin teriming imingin hiks. Walaupun warnanya hitam putih tapi cukup banget buat aku envy banget sama mbak Anida deh.
Bagian favoriteku di buku ini adalah waktu mereka lagi intirahat malem malem di jalanan panjang Nullarbor Australia yang membosankan. Mereka bertiga, Anida, Thomas, dan Aymeric (minus si cewek jerman) lagi duduk duduk diatas mobil sambil liatin bintang. Mereka saling cerita tentang awal perjalanan mereka dan mereka ngerasa sedih bakalan pisah sebentar lagi karena hampir tiba di lokasi tujuan. Dan terjadilah dialog Anida dan Thomas :



"Ada sesuatu yang membuat orang ragu untuk mendekatimu lebih jauh. Apa yang kau cari? Mengapa tembok itu begitu tinggi?"
....
Selama ini aku mencari kebahagian dari orang lain, barang, bahkan sebuah tempat. Teman yang baik dapat membagi duka dan menggandakan kebahagiaan. Namun, yang bisa membantu kita untuk bangkit dari keterpurukan adalah keinginan dari diri sendiri untuk merasa bahagia.



Waktu baca novel ini rasanya aku bener bener dibawa ke alurnya. Jadi seakan akan kayak aku yang ngelakuin perjalanan tersebut. Aih menyenangkan pastinya menjelajah benua asing dengan orang asing pula. Justru dengan kata kata 'asing' ini semuanya jadi terlihat lebih menarik. Bayangin aja kalian pergi sama orang yang baru kalian kenal. Tentunya butuh proses PDKT untuk mengenal satu sama lain. Dengan karakter yang berbeda beda gak menolak kemungkinan juga bakal timbul konflik. Ternyata bener kata orang. Untuk tahu bagaimana karakter asli seseorang, kita bisa ajak dia traveling. Entah itu mendaki atau sekedar pelesir keluar kota untuk waktu yang lama.

Sehabis baca buku ini aku jadi makin terinspirasi buat pergi keliling Indonesia. Hehe iya Indonesia dulu ntar kalo udah 33 provinsi aku kelilingin baru deh keluar negeri. Toh Indonesia juga kaya akan budaya dan tempat wisata yang gak kalah bagus! Kelilingin dulu negeri sendiri baru kelilingin negeri orang hehe *ngeles,
Sekian untuk malam ini.
Terima kasih~
Konbawa :)




You May Also Like

0 comments