Curhat

by - August 04, 2015

1.
 Kriukk...
Okaay, perutku sudah berontak pagi-pagi gini. Mengingat semalem nggak makan ditambah porsi makan yang menggunung setelah lebaran ini, wajarlah. Ambil uang. hp, masukin tas kecil. Berangkat. Oh iya kunci motor! Ah males naik motor deh, jalan kaki aja. Itung-itung ganti niatan jogging yang gagal pagi ini hehe. Akhirnya melangkahlah kakiku menuju 1 tujuan, pasar.

Beruntung matahari masih enggan memanggang kulit. Masih anget-anget aja. Kalo diliat-liat, udah jarang banget orang jalan kaki di Surabaya ini. Selama perjalanan ke pasar aku cuma nemuin 3 orang jalan kaki (yang dalam konteks bener-bener pejalan kaki) pas aku berangkat ke pasar. Dua orang berpakaian olahraga sambil bawa tentengan belanjaan. Mungkin mereka habis olahraga trus mutusin skalian belanjaa. Yang satu lagi pemulung. Udah mereka aja yang aku temuin. Pas on the way pulang aku nggak nemuin pejalan kaki sama sekali. Padahal jaraknya ya lumayan juga 3,5 kilo pp. Yaa kalo dipikir-pikir wajar juga sih. Secara Surabaya adalah kota besar dan luas banget. Mungkin mereka jelas lebih memilih naik kendaraaan untuk mempersingkat waktu. Bisa jadi tempat kerja, kuliah, atau kemanapun tujuan mereka itu adalah jauh banget. Ah, tapi nggak juga sih. Waktu itu aku pernah di rumah nenek disuruh beli makanan di warung. Dan jarak warungnya itu nggak sampe deh sekilo. Pas aku keluar rumah, tiba-tiba orang rumah manggil 'lho mer, nggak naik motor?' OMG itukan deket aja padahal, kenapa mesti naik motor? Mending jalan kaki, sehat. Itung-itung mengurangi polusi udara di Surabaya. Liat deh Surabaya udah gerah banget-banget-banget. Dan menurutku bukan lagi masuk kriteria sedang kayak yang ditulis di bunderan satelit. Tapi buruk. Mungkin yaaa, mungkin nih masihan, kalo semisal banyak orang yang mutusin buat jalan kaki, Bu Risma akan mutusin perlebaran trotoar. buakn perlebaran jalan raya. Dan juga menggalakan tanam seribu pohon dipinggiran jalan raya. Yang akan membuat pejalan kaki lebih betah. Ah, tapi rasanya itu susah banget. Karena bisa dibilang kita sudah jadi pemalas tingkat kecamatan.

Pernah juga waktu itu aku iseng-iseng dari rumah nenek ke rumah jalan kaki. Yang kalo kata google maps itu 3,2 km

Ngapain jalan kaki mer? Iseng hehe. Iya deh iya isengku emang nggak penting banget. Mungkin efek jomblo.. Yakan siapa tau ntar dijalan ketemu sama jodoh.. Okay back to topic. Nah rumah nenek didaerah ketintang, rumahku didaerah lidah. Waktu itu aku jalan kakinya sekitaran jam 5.15. Masih adem lah. Dan masih gelap juga. Sambil jalan-jalan juga ya sambil moto. Siapa tau nemu sesuatu yang menarik. Seperti dugaanku. Aku nggak nemuin pejalan kaki sama sekali. Sampe-sampe pas didaerah mastrip ada bapak-bapak baik hati yang nawarin tumpangan. Beliau bilang sih sekalian mau berangkat kerja. Tapi, nggak deh pak makasih. Mungkin bapak-apak itu kasihan liat aku yang jadi satu-satunya pejalan kaki disepanjang jalan itu. Hingga akhirnya Sampe dipertigaan lampu merah mastrip aku capek binggo, kaki sudah berkedut, dan mutusin buat naik bemo aja. Alhamdulillah. Sebenernya sih sudah dari di gunung sari aku nyari bemo, tapi nggak ada yang jurusan ke rumah hiks yaudah deh jalan kaki akhirnya, Lumayan, olahraga.

2. 
Akhir-akhir ini aaku liat postingan di instagram banyak banget orang-orang ngepost foto bagus tentang alam. Dan tentunya dengan caption hastag #explore. Yap. Kayaknya ini adalah tahun dimana banyak pemuda-pemudi yang giat-giatnya mengexplore tempat tinggal mereka, aatau bahkan tempat-tempat menarik diluar tempat tinggal mereka. Para agensi travel pasti kebanjiran pesenan deh. Mungkin aku bisa buka agensi travel juga, kayaknya lumayan buat isi dompet yang kosong.
Hingga akhirnya gunung pun menjadi salah satu tujuan terbanyak. Tapi sayangnya, hiking cuma buat keren-kerenan ngikutin trend. Bukan beneran mereka mencintai alam. Mungkin nggak semuanya sih, tapi sebagaian besar begitu. Ah, kamu sok tau mer. Sok tau? helloooo sudah banyak bukti yang menjelaskan para pendaki itu nggak murni mencintai alam. kalo emang bener mereka mencintai alam, mereka nggak akan meninggalkan sampah dimanapun mereka berada. Termasuk pas hiking. liat aja ini. Baca juga deh ini.

sampah semeru. source : mbah gugel

sampah di gunung gede. source : mbah gugel
sampah di merbabu. source : mbah gugel

Bahkan ada juga orang yang membela diri dengan bilang kalo tiket masuk Semeru itu mahal, jadi pantes aja kita buang sampah sembaranga. What? menurut kalian sendiri ajadeh gimana

source : merdeka.com
Ini deh baca aku cuma bisa berdoa semoga mas-mas ini segera dikasih pencerahan secerah-cerahnya sama Allah SWT dan semoga juga kalian bukan yang termasuk berpikir seperti ini. Huft. Kalo misal nggak mau mahal kan yaudah kali nggak usah hiking di semeru. Beres kan?
Bisa dibilang peralatan hiking yang wajib dibawa untuk tahun 2015 ini adalah kertas dan spidol. Buat? buat nulis pesen gitulah. Entah ke temen, sahabat, pacara, keluarga. Karena memang lagi kekinian naik gunung trus foto dipuncak sambil bawa kertas dengan tulisan 'Kapan kesisni bareng? from 3653 MDPL' atau 'Jangan dirumah aja. Indonesia itu indah' dan lain sebagainya. Oke deh setelah jepret. klik. foto dirasa bagus. Buang deh kertasnya disembarang tempat. *exhale

source : http://blog.reservasi.com/nggak-perlu-naik-gunung-kalau-kalian-cuma-nyampah-kayak-gini/

Aku udah nggak bisa bekata-kata lagi. Coba deh kalian browsing tentang sampah pendaki dimanapun mereka berada. Pasti banyak Banget. Bahkan Semeru sempet ditutup beberapa bulan karena harus dibersihkan segera. Kalo nggak mungkin TPA perumahan semuanya pindah ke Semeru. Beruntung masih ada beberapa orang yang bener-bener pecinta alam rela memberishkan sampah-sampah manusia tidak bertanggung jawab ini.

pahlawan kita. source : mbah gugel 


You May Also Like

1 comments