(#MerryPelesir) Let's Get Lost: Tulungagung (Kedung Tumpang) -2 End

by - November 28, 2015

Setelah balik, kita lanjut lagi ke tujuan berikutnya. Pantai Kedung Tumpang. Eits, nggak lupa kita mandi di masjid terdekat sekalian sholat. Brrr, rasanya seger banget akhirnya ketemu air haha. Tapi airnya dingin banget cyiin.

Lagi-lagi kami mengandalkan gomaps untuk ke tempat tujuan. Jangan lupa isi bensin kalian ya. Takutnya nggak cukup soalnya lumayan jauh juga dan diatas bukit nggak ada pom bensin (yaiyalah). Bismillah nggak nyasar.

Kita pun mulai memacu motor. Waktu kita mulai memasuki kawasan hutan, aku rada was-was. Liat gomaps jaraknya masih lumayan jauh. Kalo pulang malem-malem lewat hutan gini ngeri juga. Aku sempet diwarning juga sama temenku yang asli Tulungagung. Mana lagi musim begal membegal pula. Kalo begal hati sih nggak papa (eh?). Akhirnya aku pun doa aja dalam hati semoga cepet nyampe dan nggak malem baliknya Syukur-syukur kalo ada barengannya banyak. Lha ini jalanan sepi banget. Nggak ada pengendara lain juga. Aku pun mastiin lagi di gomaps berharap nggak nyasar. Tiba-tiba hpku no service. Lha! Asli aku panik. Akhirnya kita liat ibu-ibu penjual minuman di sisi jalan. Ini ibu nggak ngeri ya jualan sendirian ditengah hutan gini. Dan ternyata arah kita sudah bener. Melintaslah pick up. Ternyata ini kawasan penebangan pohon. Selang jalan beberapa kilo, jalanan sudah mulai nggak enak. Alhasil kita pun nggak bisa ngebut. Selain itu kanan kiri juga rumah warga.



Setelah sekitaran 2 jam kita pun akhirnya kita liat juga petunjuk jaalan menuju Pantai Kedung Tumpang. Asli seneng banget legaaaa! hehe. Karena perut udah keroncongan akhirnya kita pun mutusin buat makan terlebih dahulu. Mendekati jalanan kedung tumpang banyak yang jual makanan kok tenang aja. Setelah makan kita lanjut lagi. Ada belokan tulisan 'Pantai Kedung Tumpang' belok lah kita. Dan ternyata untuk mobil nggak bisa melewati batas ini. Jadi harus naik motor. Alhamdulilah kita terselamatkan hehe.

Mulai belokan ini, jalanan nggak lagi aspal, tapi makadam. Pelan-pelan ya preen nyetirnya. Kanan kiri pepohonan rindang. Seneng banget masih asri gini. Begitu beberapa ratus meter didepan ternyata mulai serem guys. Jalanan cuma cukup 2 motor, 2 arah. Dan kanan kiri nggak lagi pepohonan. Kita beneran deh diatas bukit.


Hati-hati ya kalo nyetir 
Begitulah penampakan jalanannya. Aku motonya aja takut-takut hehe. Dan jalanan ini nggak pendek. Jalananannya kayak gini terus sampe ditepi mau ke Kedung Tumpangnya. Kerasa lama bangeet nggak nyampe-nyampe. Hingga akhirnya beberapa menit kemudian sampelah kita diparkiran kedung tumpang.Alhamdulillah. Jangan lupa bayar 5000 per orang ya dan 2000 per motor. Ntar kalian dikasi tiket dan jangan sampe ilang. Itu ntar dibalikin lagi pas kalian keluar.

Setalah markir motor kita pun turun. Seger juga. Tapi mana pantai Kedung Tumpangnya? Ternyata kita kudu jalan kaki ke bawah guys. Lagi-lagi tertipu oleh ekspektasi. Kita pun menuruni tebing ini. Dan bisa dibilang jalanan untuk turunnya serem banget. Tanahnya licin. Tapi tenang ada tali temali kok yang bisa jadi pegangan. Sebenernya kalo menurutku ini tempat wisata yang rada bahaya juga sih. Karena nggak ada pengamanan. Setelah berjuang menurunin tanah yang licin berkelok-kelok dengan tali akhirnya kita pun sampe di 'Pantai Kedung Tumpang'. Kayaknya nggak cocok deh tempat ini dinamain pantai. Karena emang bukan pantai. Mungkin lebih cocok Tebing Kedung Tumpang. Akuu melihat sekeliling. Ada police line. Mungkin bagian ini bagian yang bahaya buat dilewati. Kita sampe disini sore sekitaran jam 3an dan masih banyak orang. Ngeliat bebatuan yang berongga dari kejauhan aku jadi pengen kesana. Mungkin itu 'kolam renangnya'. Oke melangkahlah kita dengan hati-hati pastinya. Ngeri juga kalo sampe kepleset. Bisa hancur kepala kalian seriusaaann. Kalo perlu pake helm ya guys. Yaaa, kalo kalian nggak malu sih haha.

Dengan perjuangan dan doa (disamping deg degan), akhirnya kita pun sampai di atas titik 'kolam'.


Nah, disinilah para pengunjung bisa berenang. Tapi, hati-hati ya liat ombaknya dulu. Kalo lagi Kenceng dan pasang mendingan kalian nggak berenang. Karena ombaknya tinggi banget bisa sampai tempat aku berdiri bahkan lebih. Karena dengan begitulah lubang-lubnag 'kolam' tersebut terbentuk. Ombak besar yang menghantam tebing . Pas aku kesana sore, jadi nggak berani ngapa-ngapain kecuali duduk liatin lautan luas dan lubang-lubang amazing. Mini waterfall. Mini pool. Kita juga nggak lama sih duduk disini, soalnya diperingatin untuk segera berangja, udah sore ombak lagi nggak bersahabat. Maka bergegaslah kita. Nah, pas sampai disisi aman tebing dan mau moto seketika itu juga ombak dateng dan hatiku tersayat liat posisiku tadi duduk. Kena ombak. Aku bayangin kalo tadi aku nggak cepet-cepet pergi. Selisih beberapa detik aja aku mungkin udah masuk koran.


Bye Kedung Tumpang!


Udah sore. Kita beranjak pergi. Ngeri ketelah ombak hehe. Kita pun naik dengan tingkat kewaspadaan yang sama kayak pas turun tadi. Sebenernya aku ngos-ngosan kuadrat tapi tak paksain aja karena takut pulang kemaleman. Sesampainya di parkiran aku legaaaaa bangeeettt! Alhamdulillah selamat. Kita pun balik ke Surabaya.

Seriusan guyysss tempat ini ngerii tapi keren siih. Jadi aku berhaarap sama pemerintah setempat agar mengkondisikan Wisata Kedung Tumpang ini dengan baik. Aman. Biar banyak yang bisa kesana dengan aman sentosa.

Sekian.
Salam Blogger!
DM.





You May Also Like

0 comments