Review Buku : Dilan

by - January 28, 2018

"Jangan rindu, berat. Kamu nggak akan kuat. Biar aku saja yang menanggungnya"  
Kalian pasti kenal banget sama quote diatas. Yup, beberapa pekan terakhir, quote diatas lagi membumi. Dan kalian pasti tau kan darimana quote tersbut berasal? Benar sekali. Film Dilan! Film yang dibintangi oleh Iqbal CJR ini ternyata diangkat dari novel best seller oleh penulis Pidi Baiq. 
Dilan dia adalah Dilanku tahun 1990. Novel karangan Pidi Baiq ini, menceritakan tentang sesosok anak remaja SMA di Bandung. Dilan ini dikenal siswa yang nakal dan suka banget bikin onar di sekolahan. Tawuran? Ah, jangan ditanya. Udah biasa mah doi tawuran. Doi juga punya geng motor sama temen-temen SMAnya. Suatu ketika, ada anak pindahan dari Jakarta. Namanya Milea Adnan Husain. Awalnya sih, Dilan nggak ngeh sama keberadaan Milea. Dia cuek aja kalo soal cewek mah. Padalah si Dilan ini bisa dibilang ganteng lho. Dan banyak banget cewek-cewek yang ngedeketin dia. Cuma, ya gitu dia cueknya minta maaf. Gegara temen-temennya yang sering banget ngomongin Milea pas lagi nongkrong, Dilan jadi penasaran. Gimana sih wujudnya Milea ini? 




Pagi-pagi Milea berangkat sekolah. Kayak biasa, dia jalan kaki didepan gang setelah turun dari angkot. perjalanan ke sekolah, Milea disampering anak laki-laki yang nggak dia kenal. Dia udah antipati dari awal. Males ngeladenin. Pake ngeramal bakalan ketemu di kantin pula. Dilan. Yup, dialah yang ngeramal Milea kalo mereka bakalan ketemu di kantin. Nggak cuma sampe disitu, Dilan melakukan berbagai cara buat ngedeketin Milea. Milea yang awalnya cuek bebek sama Dilan, lama-kelamaan malah nyariin. Kenapa? Karna Dilan unik. 

  1. Dilan ngasih kado Milea TTS yang sudah diisi + digambarin covernya dikasih tulisan selamat ulang tahun 
  2. Dilan dateng ke rumah Milea buat ngasih udnangan. Dan kalian tahu undangan apa? Undangan  buat masuk sekolah setiap hari yang ditanda tanganin sama kepala sekolah juga ahahah konyol nggak sih si Dilan. Milea mah senyum-senyum aja. 
  3. Dilan ngasih coklat ke Milea. Ngasih coklat sih biasa, cuma caranya itu yang luar biasa. Doi minta tolong tukang sayur, petugas pln, loper koran, dll buat kasih ke Milea. 
Dan masih banyak lagi tingkah kocak si Dilan. Di buku ini, menceritakan kehidupan si Dilan berdasarkan sudut pandang Milea. Dari awal mereka nggak kenal sampe akhirnya pacaran #unch.

Overall, novel ini kocak banget deh. Bahasanya enteng, jadi bisa aja kalian baca disela-sela kesibukan. Tapii, aku yakin kalian nggak akan berhenti bacanya walaupun enteng bahasanya haha. Soalnya emang bikin  naggih. Karakter Dilan disini yang emang bikin cerita hidup. Aku aja sampe senyum-senyum sendiri bacanya haha. Lucu aja. Btw, aku habisin buku ini sehari lho ehehe. Ceritanya nggak akayak cerita teenlit kebanyakan. Ini lebih alami sih menurutku. Alurnya sama sekali nggak dibuat-buat. Jadi, ngalir aja gitu.

Ssst, kata beberapa orang novel ini ternyata cerita nyata dari pengalaman si penulis. Tapi, ada juga yang bilang kalo ini cerita seseorang yang diangkat sama si om Pidi Baiq. Ah, aku jadi penasaran deh yang bener yang mana. Jadi, novel ini ternyata ada 3 seri.

  1. Dilan dia Dilanku di tahun 1990 : Di seri pertama ini menceritkaan soal pertemuan awal Dilan dan Milea sampe akhirnya mereka jadian Disini pake sudut pandang si Milea tentang Dilan 
  2. Dilan dia adalah Dilanku di tahun 1991 : Nah, kalo yang ini menceritakan gimana lika-liku mereka waktu jadian sampe akhirnyaaaa..... ehem baca sendiri ehehe Yang ini masih sama pake sudut pandang Milea tentang Dilan
  3. Milea suara dari Dilan : Ini anggep aja novel balesan dari 2 novel berikutnya. Disini dijelasin beberapa hal yang diceritakan di novel 1 dan 2 tapi dengan sudut pandang Dilan. 

Buat kalian yang berencana liat Filmnya, aku saranini sih kalian baca dulu triloginya biar nggak kecewa duluan. Nih, aku ada pdf yang bisa kalian download. Tenang, ini legal kok, Kalian bisa lihat di halaman awalnya e-book ini didistribukan langsung oleh penerbitnya. 


Setelah aku khatam baca novel ini semua, aku jadi bertanya-tanya, 
"Apa boleh dan bisa, seseorang yang sudah berkelurga ternyata masih memendam rasa yang begitu besar untuk seseorang di masa lalunya?" 

"Bagaimana perasaanya?" 

"Apakah ia nyaman hidup dengan perasaan itu?"  




You May Also Like

0 comments