Placement Test

by - October 10, 2018



“Pulpen. Buku tulis. Dompet. Headset. Botol minum. Hmm, kayaknya udah deh” kataku sembari menyambar kunci motor dan berpamitan dengan orang rumah lantas berlalu menuju lokasi.

Sesampainya di lokasi aku pun duduk dan memainkan ponsel. Agak deg degan sih sebenernya. Bahkan lebih deg degan daripada ketemu doi haha. Tapi, yaudahlah bismillah aja. Setelah hampir satu jam aku menunggu, aku mulai bosan. Aku iseng membuka pesan singkat dari orang bersangkutan.

                “LHAAA KOK JAM 2??? Astaga terlanjur udah ijin nggak masuk kerja” ujarku menepuk jidatku sendiri menyesali keteledoran yang baru saja aku buat.

 Jadi ceritanya kemaren ‘seingetku’ aku ada jadwal tes ielts. Tapi, ternyata aku salah jam. Huft, jadilah kudu mbolang sambil membunuh waktu. buat kalian yang mau ngapa-ngapain usahakan cek hari dan jamnya ya. Biar nggak salah jam kayak aku hehe. Nggak tau kenapa ini pikiran rasanya lagi nggak singkron belakangan. Ada aja yang salah. Kebanyakan micin kali ya (lagi-lagi micin disalahin haha kesian doi).

Jam 2.

Karena ini pertama kalinya aku ikut test ielts, sebelumnya aku browsing-browsing dulu. Katanya sih beda sama toefl. Dan, emang bener. Jadi ielts ini ada 4 sesi yaitu, listening, reading, writing, dan speaking. Masing-masing punya jeda yang beda-beda. Kalo dari pengalaman kemaren sih:

·         Listening.
Di sesi ini kita bakalan dikasih pertanyaan 40 soal. Waktu kalian 40 menit. Jawabannya ada di percakapan yang diputerin. Dan inget, diputerinnya Cuma sekali doang. Beda sama toefl, yang kalo kamu kelewatan satu kata bisa kamu dengerin lagi karena diulangin 2x. Usahain sebelum percakapan dimulai baca dulu pertanyaannya ya. Biar lebih bisa fokus point-point yang penting. Kalo ada soal yang nggak tau jawabannya udah lewati aja. Move on ke pertanyaan berikutnya. Kalo kalian terlalu terpaku sama soal yang tadi, kalian bakalan kehilangan fokus buat soal berikutnya. Makanya move on sama mantan biar bisa fokus sama yang sekarang #eh. Oh iya, hati-hati ya sama perintah yang nggak ngebolehin nulis lebih dari 3 kata dll.

·         Reading.
Kekuatan vocabulary kalian beneran dah diuji disini. karena satu text itu berhubungan sama sekitar 2-8 soal. At least, pahami pointnya di awal/akhir masing-masing paragraf. Kalo nggak ngerti sama sekali, udah kira-kirain aja hehe.

·         Writing
Di sesi ini bakalan ada 2 task. Yang pertama, kalian bakalan diminta buat menjelaskan dari sebuah diagram/chart minimal 150 kata. Yang kedua, kalian diminta pendapat mengenai suatu hal, minimal 250 kata. Kalo disesi ini, giliran grammar kalian yang bakalan diuji. Ngerpek-ngerpek dikit di text reading boleh juga kok hihi

·         Speaking
Nah, di sesi terakhir ini ada speaking. Kalian bakalan di interview sama pengujinya. Di sesi ini juga ada beberapa task. Yang pertama kalian diminta buat ceritain mengenai diri kalian. Misal sekolah dimana, berapa bersaudara, dll. Pokoknya personality kalian. Trus, ada juga tahap kalian diminta opini tentang sesuatu. Hampir sama kayak di sesi writing tadi. Bedanya ini ngomong langsung. Aku skak mat banget dah di bagian ini. Karena emang jarang ngomong aktif jadi gelagapan hehe. Beuh, ngomong bahasa indonesia aja aku masih sering gelagapan haha.

Kelar sesi speaking rasanya aku pengen mengubur diri hidup-hidup. karena emang kurang banget euy. Malu sama tembok dah. Kalo dipikir-pikir kita belajar bahasa inggris dari sd berarti 16 tahun dan nggak fasih juga haha. Nggak banget dah. Jangan ditiru ya.
Nah, buat sedikit mengejar ketertinggalanku selama ini, aku ada beberapa tips & trick nih (reminder buat aku juga hehe):

1.       Niat

2.       Nonton film tanpa subtitle atau dengerin lagu-lagu luar. Dengan cara ini bakalan bisa ngelatih telinga kalian familiar sama prononciation native. Kalo lagu, jangan pernah belajar grammar dari lagu ya. Soalnya kadang kata-katanya nggak sesuai, Cuma biar nadanya pas aja.

3.       Baca text bahasa inggris. Terserah deh mau berita, novel, atau sekedar meme di ig hehe. Biar lebih banyak vocabulary dan bisa juga buat merhatiin grammar (novel, berita)

4.       Latihan pake buku ielts

5.       Cari partner sok bule buat ngelatih conversation. Ingat, bisa karena terbiasa. Kalo nggak ada temen yang bisa diajak ngobrol, bisa juga ikutan kelas di rumah bahasa. Free kok. Atau yang mau sambil cari lingkungan baru bisa ke kampung inggris pare
6.       Usahain buat nulis sepenggal paragraf pake bahasa inggris

Yang terpenting dari semua itu adalah...... konsisten. Yap, aku tahu ini bagian tersulitnya hehe. Aku juga lagi belajar konsisten kok. We have to try our best right?
Jadi, selamat mencoba!



You May Also Like

0 comments