Perjodohan

by - November 15, 2018



Jodoh adalah bagian dari takdir, kalo kata mbah gugel. Yap. Aku setuju sama statement ini. Orang yang ditakdirkan untuk bertemu dengan kita. Atau bisa juga tempat yang ditakdirkan untuk kita kunjungi. Kalo orang jawa bilang, jodohmu ketemu dia, jodohmu emang kerja disana, jodohmu sama rumah ini, dst.

Jodoh apa melulu soal lawan jenis? Nggak. Jodoh bisa juga soal temen. Misal, aku ditakdirkan untuk dateng ke suatu tempat. Ditempat itu aku dipertemukan dengan beberapa orang dengan karakter yang berbeda-beda. Si A yang manja nan cerewet, si B yang angkuh nan keras kepala, si C yang diem, si D yang supel, dan si beberapa variasi manusia yang lain.

Tentunya dalam kurun wantu tertentu dalam ‘perjodohan’ ini pasti ada maksud dan tujuannya. Dari si A yang manja dan cerewet, kita bisa belajar gimana caranya ngehandle orang yang manja. Nambahin skill kesabaran. Bisa juga kita copy buat belajar cara dia berkomunikasi sama orang lain hihi. Karena mungkin menurut Allah skill komunikasi kita masih kurang. Nah, terus dari si B kita juga bisa belajar gimana caranya ngehandle orang yang angkuh. Dan lagi-lagi kesabaran yang diuji. Barangkali satu dua kali pernah direndahkan. It’s okay. Mungkin Allah pengen kita lebih bisa rendah hati sekaligus tegas. Kalo sama si C yang diem, kita bisa belajar ada saatnya kita diem dan menjadi jembatan antara satu dan yang lainnya. Begitupula sama si D, kita bisa ambil ilmu komunikasinya juga.

Tapi, terkadang yang bikin aku bingung adalah jangka waktu dalam ‘perjodohan’ ini. Apa iya kalo aku udah ngerasa nggak sreg itu artinya aku udah nggak jodoh lagi sama mereka? Atau itu tanda ujian buat aku? Anggep aja mid test. Kalo aku bisa lewatin berarti ada nilai plus yang aku dapet atau kalo aku nyerah gitu aja itu tandanya aku kalah. Semoga aja kita semua bisa peka sama tanda-tanda yang dikasih Allah.


You May Also Like

0 comments