Bikin SIM di Colombo Perak Surabaya

by - January 27, 2019



Beberapa hari lalu aku bikin sim di Satpas Colombo Perak. Hehe iya nih simku mati dan karena beberapa hal aku harus bikin baru. Nggak bisa perpanjang. Nah aku mau cerita pengalamanku kemaren, biar kalian nggak mengulangi kesalahan yang sama kayak aku kemaren gitu hehe.

Aku ngurus sim itu pas hari kamis tanggal 12 Juli 2018 kemaren. Berbekal ijin dari si bos. Lagian si bos lagi ngurus proyek di luar pulau jadi akunya rada senggang makanya berani ijin. Aku dateng sekitaran jam setengah 9 pagi. Dan itu udah ruame banget diluaran gedung. Setelah aku parkir aku tanya sama petugas yang jaga pintu masuk. Harus bawa surat dokter. Nah lho gimana nih aku nggak bawa surat keterangan sehat. Untungnya di sebrang gedung Satpas ini udah disediain dokter. Aku rasa udah kerjasama juga sih soalnya banyak banget antriannya ini dokter. Dan kalian jangan membayangkan kayak dokter praktek pada umumnya. Karena kalian nggak bakalan dicek lagi sakit nggak. Yaaa anggep aja buat formalitas. Toh kalo lagi sakit juga nggak bakalan bisa keluar rumah ngurus sim yakan hehe.

Buat surat keterangan sehat ini aku kudu bayar 25 ribu. Eh iya, sebelum antri dokter alu ngurus asuransi kecelakaan dulu di sebelah ruang dokter. Asuransinya cepet kok ngurusnya dan bayar 30 ribu. Yang lumayan lama antri dokternya. Terus setelah mengantongi surat keterangan sehat dan kartu asuransi kita bisa masuk kedalem gedung. yang bisa masuk Cuma yang bersangkutan aja. Yang nemenin bisa nunggu di luar.

Begitu masuk, langsung ngantri ambil formulir. Nah setelah dapet formulir dan ngisi ini yang nunggu dipanggilnya lama benerrr. Aku kemaren pas dateng dapet nomor antrian 550 sedangkan yang baru dipanggil nomor 167. Haha. Banyak banget yakan. Aku nunggu sekitar 2 jam-an. Sempet tak tinggal keluar gedung buat makan. Boleh kok tenang. Jam 12.30an lah aku dipanggil ke customer service. Setelah ke cs di data bentar dan lagsung masuk ke ruang foto. Di ruang foto ini km bakalan di foto, minta ttd, dan sidik jari. Jangan lupa cek data diri ya biar nggak salah. Tanda tangannya juga kudu sama kayak yang di ktp ya. Kalo beda bakalan ribet dah. Soalnya kemaren aku gitu. Seringkali aku grogi deh kalo disuruh tanda tangan makanya sering ngulang hehe. Giamana kalo jadi artis ya haha.

Kelar foto langsung antri lagi ujian teori. Ini  juga nunggunya lama banget. Aku dipanggil sekitaran jam 2an buat ujian teori. Alhamdulillah lolos. Soalnya banyak yang bilang ujian teorinya susah dan emang dulu pas bikin sim di balikpapan aku nggak lulus 2 kali ujian teorinya haha. Kelar ujina teori langsung ujian praktek. Oh ya, kalo kalian mau sholat dulu gpp kok. Ada masjid ditengah-tengah tempat ujian praktek. ujian tulis dan praktek juga nggak dipanggil berdasarkan urutan. Tapi berdasarkan kamu pegang nomor. Jadi tiap kali kamu mau ujian, kamu harus naruh nomor di meja administrasi. Jadi yang dipanggil yang ada orangnya dan siap aja.

Ujian prakteknya nih kamu kudu perhatiin kelengkapanmu dan motor. Jangan kayak aku yang gagal Cuma gegara nggak nyeklek helm. Padahal aku udah setengah jalan. Tinggal puteran terakhir aku udah disuruh parkir karena paknya baru sadar aku nggak nyeklek helm. Perhatiin helm dan spion yaaaa. Hiks. Iya. Jadi skhir kata aku gagal di ujian praktek. Dan bisa ngulang seminggu kemudian.

Karena penasaran aku pun ngulang minggu depannya. Berbekal ijin sama si bos. Sebenernya nggak enak sih tapi ya mau gimana yaaak butuh akunya. Aku kesel habisnya ditilang-tilang mulu kalo lagi razia. Ngulang pun langsung ujian praktek. Nggak usah ngulang antrian kayak sebelumnya tes teori dll. Dan, aku gagal lagi. ahahaha. Yaudahlah ya. Emang kok bener-bener. Yaaa aku heran aja gitu, gimana bisa ada ujian praktek yang jalan melingker kayak angka delapan? Perasaaan di jalan raya juga nggak ada jalan macam ituuuu dan sekecil itu. Jadi kaki kita itu nggak boleh turun dan ban motornya nggak bloleh keluar garis. Aku berasa dikerjain.

Karena gagal lagi aku pun udah males aja gitu nerusin. Daaaaaaan, pada akhirnya aku pun memilih untuk nembak eheheheh. Karena aku udah pernah punya sim jadi bisa. Sim A dan C kena harga 900 ribu. Ini masih mending daripada aku harus bayar calo di Colombo. Hehe maafkeun, terpaksa mah. Habisnya birokrasi negara ini gini amat. Kamu gimana? Punya pengalaman serupa?

You May Also Like

9 comments

  1. Aku juga nih kak, tapi pas pertama bikin sim c waktu kelar urusan kelas 12. Ya gituu aneh aja sama track angka 8 hhh coba deh bapaknya kira kira bisa juga gak ya? Wkwk btw makasih ya kak infonya. Jadi ngecek sim kan matinya kapan. Aniway salam kenal!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo si bapak2 yg nunjukin awal praktek mah doi jago banget. mungkin karena udh kerjaannya bgtu sih. pak pol yg ngetes ini yg perlu dipertanyakan hahaha haloo salam kenal juga ya :)

      Delete
    2. Hehe iya kak monggo mampir tempat saya kak coretan-deasy.blogspot.com :) masi newbie nih

      Delete
  2. Replies
    1. kalo kamren aku kebetulan di mobil sim keliling itu di jatim expo. kebetulan dikasih nomor org dalem sama sodara. mau nomornya?

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. Mbak, batas gagal ujian praktek brp kali ya? Saya dapet motor parah. Jd gagal. Thanks mbak

    ReplyDelete