Obrolan Panas

by - May 07, 2020

 

source : instagram

Hari ini saya masih nggak enak badan. Tapi udah mendingan. Nggak kayak kemarin yang bener-bener nggak punya tenaga. Bahkan buat bikin teh hangat aja telpon minta tolong ibu di kamar sebelah. Dan hari ini, di kondisi 0 saya lagi-lagi dapet pencerahan. Kali ini tentang benci. Hal yang dekat dengan kita.

Membaca tulisan ini membuat saya teringat pertama kali sadar melakukannya bersama dengan beberapa teman. Dulu, sewaktu kuliah saya selalu bergerombol dengan teman-teman perempuan. Mulai dari duduk pas kuliah, istirahat, ngerjain tugas, main bareng, dll. Kebiasaan yang berlangsung selama hampir 3 tahun. Terlebih lagi waktu itu euforia ‘usia 20an’ kerasa banget. Haha apaan sih.

Sampe satu waktu saya kudu pindah jam kuliah malam. Awalnya sih ragu karena nggak begitu nyaman, tapi karena kepepet yaudah. Seiring berjalannya waktu saya ngerasa kehilangan beberapa kebiasaan. Bergerombol dengan kawanan teman perempuan misalnya. Karena notabene yang kuliah jam malam kebanyakan laki-lakinya. Disini saya sadar, kebiasaan bergunjing saya hilang. Dan nyatanya hal itu bikin saya lebih enteng.

Nggak munafik, sewaktu membicarakan seorang teman yang kita nggak suka itu emang menggebu banget. Apalagi kalo sampe nemu temen yang sama-sama nggak suka. Beeeh, candunya luar biasa. Gilak ya. separah itu setan ngompor-ngomporin. Puas di awal tapi sejujurnya setelah dibandingkan hati jadi nggak tenang kala itu.  

Begitu sadar akan kebiasaan yang nggak baik, waktu itu lagsung deh berusaha sebisa mungkin buat nggak ikutan nimbrung kalo lagi masuk ke area panas. Sampe sekarang ada beberapa teman yang paham banget kalo saya nggak bisa diajak ngobrol panas. Sampe ada yang bilang

“He, rek onok Merry iki. Ojok ghibah”

Hehe. Bukan. Bukannya sok suci atau munafik. Tapi coba deh kamu ngerasain sendiri. Ada rasa adem sendiri waktu kamu sadar. Nggak ada paksaan untuk menjadi sama seperti orang lain. Itu pilihanmu. Cuma, ini pilihan hatiku.

Oh ya, saya jadi keinget sama beberapa kasus bullying yang terjadi di Indonesia belakangan ini. Tentang Mbak Kekeyi misalnya. Pernah nggak sih kalian melakukan sesuatu untuk pertama kali? Berusaha untuk memberanikan mengekspresikan diri? Saya yakin sih pastinya semua orang pernah.

Biasanya untuk melakukan ‘hal pertama kali’ itu butuh keberanian super extra yang nggak semua orang mampu. Nggak luput juga pertimbangan apa tanggapan orang lain soal karya kita. Sewaktu buka twitter, waktu itu rame banget  tweet soal Kekeyi. Saya yang nggak begitu ngikutin pun ya Cuma liat-liat aja videonya. Beranjak ngeliatin komen pedes orang-orang saya jadi bertanya-tanya emang salah dia apa sampe dibegitukan netijen yang pedes ini?


Akhirnya saya browsing kesana kemari. Dan hasilnya, dia nggak bikin dosa apa-apa ke kita. Dia Cuma bikin video yang menurut saya kreatif. Keterbatasan itu emang seringkali bikin kita kreatif. Jadi, dia ternyata bikin video tutorial make up. Nah, kalo biasanya kita ngeblend foundation dan sejenisnya pake beauty blender, Kekeyi pake balon yang disi air. Aseli, ini kreatif! Saya sendiri aja nggak pernah kepikiran. Kalian sempet kepikrian nggak sih?

Dari sinilah banyak videonya yang terekspos dan Kekeyi sendiri pada akhirnya sering bikin video. Dan menurut saya videonya pun ya sewajarnya orang ngevlog. Mukbang, review jajan, make up, dll. Tapi kenapa orang-orang segitunya ya? saya jadi ngeri sih. Sejujurnya, saya sendiri belum tentu bisa bikin video macam ini. Ngeliat netijen yang tangannya super pedes tuh rasanya bakal bisa menekan orang yang awalnya mau mengekspresikan diri lewat karya jadinya nggak jadi. Karena takut di nilai ini itu sama orang lain. 

Yang awalnya nggak ngefollow atau subscribe jadinya ngesubscribe karena cari bahan gunjingan. Jadiin orang lain bahan tertawaan itu juga menurut saya kurang manusiawi sih. Coba kita yang dijadikan bahan tertawaan, gimana? Nggak ada yang mau. Nggak ada yang suka. Amannya sih nertawain diri sendiri aja hehe.

Oh ya, ada satu lagi kasus bullying selebragm yang sempet viral. Dinda Safay. Selebgram satu ini sempet viral lantaran bikin tutorial diffuser pake dettol. Emang sih salah karena dettol mengandung Chloroxylenol yang bisa menyebabkan iritasi mukosa pada saluran pernafasan.

Reaksi netijen? Tidak diragukan lagi ngerinya. Mulai dari yang halus kasih tahu sampe makian juga ada. Setahuku kalo ada orang salah macam ini bisa banget kita dm dan lurusin. Siapa tau dia emang beneran nggak paham. Karena kan emang nggak semua orang paham dunia medis. Sesimple apapun. Kita nggak bisa menyamaratakan apa yang kita tahu dengan orang lain. Terlepas dari berapa usianya, latar belakang pendidikannya, atau bahkan lingkungan sosialnya. Kalo dianya nggak tahu, ya kita kasih tahu.

Yang bikin lebih miris lagi adalah ada media yang ikut-ikutan jadiin hal ini konten. Ini sangat nggak pantes sih. Karena fungsi media sendiri adalah untuk memberikan informasi untuk orang lain. Tapi kenapa yang di kasih malah informasi macam ini? Yang malah ngedirect orang buat makin menghujat si selebgram? Di kondisi kayak gini emang keliatan banget mana media yang kredibel dan nggak. Miris sih sebenernya kalo sampe ada media yang Cuma mentingin rating.

Di instagramnya sendiri, si Dinda Safay udah minta maaf dan klarifikasi kok kalo dia sendiri nggak paham. Tapi, namanya jejak digital emang nggak akan bisa diilangin. Meski udah di hapus tapi masih ada aja yang sempet nyimpen dan reupload. Dan hal ini bikin hujatan akan tetap berlanjut tak lekang oleh waktu. Serem banget kan media sosial ini.

Yaaa begitulah sefruit keresahan duniawi. Sehat-sehat ya kalian. Terima kasih udah mau baca. Terima kasih untuk tidak ngejudge 🖤


You May Also Like

0 comments