Rapid Test Gratis by Pulse ft Halodoc

by - May 30, 2020

Source: freepik.com


Saya kira Covid ini bakalan segera berlalu. Nyatanya, sampe memasuki bulan keempat ini masih belum ada tanda-tanda kita bisa hidup dengan nyaman di luar rumah. Terus terang ini bener-bener mengganggu kegiatan saya. Yaaa, bukan saya doang sih sebenernya hehe. Apalagi, selama masa karantina saya juga nggak bener-bener #dirumahaja. Tapi sesekali sempet keluar buat memenuhi kebutuhan. Meski saya sudah berusaha menghindari keramaian dan mengurangi interaksi tetep aja was-was. Yakan siapa tahu kalo orang yang saya temui itu positif. Saya juga takut banget kalo semisal saya jadi spreader tanpa gejala trus nularin orang di rumah. Jangan sampe deh.

Nah, berhubung kemarin saya lihat postingan temen saya di status whatsapp lagi rapid test, saya tanyalah ke doi. Karena meragukan diri sendiri bersih atau nggak, saya memtuskan untuk daftar rapid test juga. Ada dua jalur yang bisa dipilih buat rapid test, berbayar atau gratis. Kalo berbayar bisa langsung daftar di Halodoc dan tinggal pilih rumah sakit yang tersedia. Harganya mulai dari 295.000. Tes yang ditawarkan juga beragam. Ada swab juga kalo butuh. Dan sebenernya nggak cuma Halodoc sih, banyak aplikasi lain yang menyediakan.

Sebelumnya saya mau jelasin sedikit soal rapid test. Rapid test ini merupakan metode skrinning untuk mengidentifikasi pembentukan antibodi IgM dan IgG dalam tubuh. Dua antibodi ini terbentuk saat tubuh terpapar virus Corona. Tapiii, antibodi ini nggak bisa langsung terbentuk. Alias butuh waktu beberapa minggu. That’s why kita diminta isolasi mandiri setidaknya minimal 2 minggu. Dan lagi, rapid test ini hanya sebagai pemeriksaan penyaring. Untuk mendiagnosa virus Coronanya secara langsung diperlukan tes lanjutan Polymerase Chain Reaction (PCR).  

dua aplikasi yang kudu di download

Untuk rapid test kita kudu download aplikasi Pulse punya perusahaan asuransi Prudential di Play Store atau Apple Store. Tinggal ikutin aja prosedurnya. Isi data diri dan sebagaiannya. Kalo kalian sudah mengisi formulir yang diminta, itu berarti kalian juga udah setuju untuk dikirim newsletter dari perusahaan asuransi tersebut secara continue. Setelah itu akan muncul kode voucher untuk mengikuti rapid test. Jangan lupa di screenshoot ya. Setelah itu download aplikasi Halodoc dan ikuti langkanya.


Kalo udah kelar download, buka aplikasi Halodoc dan pilih menu ‘Tes Covid-19’. Selanjutnya kamu bisa pilih tempat yang terdekat dari lokasimu. Klik ‘Buat Janji’ > pilih waktu yang sesuai dengan waktumu. Ikuti aja langkanya sampe di pilihan pembayaran. Masukkan kode voucher yang kamu dapat di aplikasi Pulse tadi. Kalo udah. Foalaa! Jadi gratis deh.





Waktu hari H jangan lupa datang minimal 30 menit sebelumnya yaa. Sebenernya proses rapid test itu cepet banget. Yang lama itu antrinyaa gengs. Kemarin saya milih jam 8 pagi di Lapangan KONI Kertajaya. Saya dateng jam 7.30 dan udah rame aja. Oh ya, ini tesnya drive thru yaa jadi tetep physical distancing. Jalur sepeda motor sama mobil dibedakan.

Buat yang nggak bawa kendaraan gimana? Tenang. Tetep bisa kok ikutan di antrian sepeda motor.

Jam 8.15 petugasnya mulai melakukan pemeriksaan. Jangan tanya kenapa molor please. Kita registrasi pake nomor telpon yang didaftarkan di aplikasi Halodoc ya. Nggak perlu nunjukin hp kok. Tinggal sebut nomornya aja. Nanti kalo udah kalian bakalan dapet form yang berisi data diri.


Lanjut antri lagi ke petugas setelahnya. Kalian bisa serahkan form kecil yang tadi ke petugas yang pake alat pelindung diri (APD). Tesnya mirip banget tes golongan darah. Salah satu jari kalian bakalan ditusuk pake alat untuk ngeluarin setetes darah. Iyaaa nggak disuntik kok. Yang diambil setetes doang kok bukan sebotol haha. Karena kemarin ada yang nanya, itu kayak di ambil darah seinjeksi suntikan gitu ta? Bukan gengs. Nah, udah deh kelaaarrr. Nanti hasilnya bakalan dikirim ke aplikasi Halodoc kalian. nggak lama kok keluarnya. Sekitaran sejam kemudian udah bisa di cek di aplikasi. Say no to paper!


Eh, tapi inget ya hasil sekali rapid test ini bukan jaminan kamu positif atau negatif dari virus corona. Kudu ada tindakan selanjutnya.

Saya seneng banget dengan adanya rapid test massal ini bakalan bisa bantu mencegah penyebaran virus Corona. Tapi, butuh kesadaran masyarakat juga sih. Setidaknya pemerintah sudah berusaha. Tinggal warganya aja.

Kita toh tau kita semua juga udah capek #dirumahaja. Banyak kegiatan yang terganggu. Banyak pula korban berjatuhan. Beberapa pengusaha gulung tikar, banyak pegawai ‘dipulangkan’. Pokoknya dampaknya nggak main-main. Kalo masih banyak orang yang egois, saya Cuma kasian sama orang-orang yang terdampak padahal mereka udah berusaha untuk menjaga diri. Keluar nggak pake masker, pulang ke rumah nggak membersihkan diri, kumpul di warkop, pergi ke mall karena bosen, dsb. Hhhh. Saya Cuma bisa menghela nafas.

Kalo begini-begini aja mah pandemi ini nggak bakalan kelaar. Kita nggak bakalan bisa ketemu sama temen face to face ngobrolin ini itu. Meski kita udah berusaha untuk tetep berpikir positif (semoga kalian masih sehat mental) dalam keadaan seperti ini, tetep aja kita pengen keluar dari ‘hawa karantina’. Sejujurnya saya pribadi udah capek banget main media sosial yang lama kelamaan malah jadi toxic. Beritanya covid lagii, covid lagi. Lha jadi curhat haha. Kangen ketemu manusyaaaaaaaaa huhu.

Buat kalian yang sedang berjuang, semangaatt yaaaa!!!

Sekiyaaaannnn~

You May Also Like

0 comments