Pengalaman Magang Content Writer di Hipwee

by - October 22, 2020



Hipwee, bisa di bilang salah satu media online yang ada di Indonesia cukup lama. Sejujurnya, saya sendiri baru tahu awal tahun 2020 ini hehe. Singkat cerita saya liat di feed instagram salah satu akun nulis (saya lupa juga haha kayaknya saya makin pikun aja makin tua ini kebanyakan glukosa kali ya), trus saya daftar. Meski saya nggak begitu pede karena nggak punya background yang mumpuni waktu itu, saya nekat aja daftar magang editorial di Hipwee. Saya lebih mending udah nyobain tapi gagal daripada nyesel nggak nyobain dan penasaran seumur hidup. Omg! Thats would be the worst feeling ever. Satu-satunya portfolio saya yang bisa saya andalkan adalah blog ini dan beberapa tulisan yang diterbitkan media seperti IDN Times, Hipwee, Brilio, dan UC Media. That’s it!


Tanggal 15 Mei saya kirim lamaran, lalu tanggal 27 Mei saya dapat email balasan buat interview. Asli, waktu itu kaget sih bisa dapet balesan email. Karena masih pandemi, jadi semuanya dilakukan di rumah, termasuk interview. Selayaknya interview pada umumnya, yang ditanyain pun ya sekitaran dunia kepenulisan dan kegiatan sehari-hari. Meski magangnya bakal dilakuin di rumah dan santai, tapi ada beberapa waktu yang butuh kehadiran buat meeting via google hangouts. 


Singkat cerita saya diterima dan super duper excited! Ini pertama kalinya saya berhubungan langsung degan tim media (kerja or magang). Saking senangnya saya berpikir, mungkin ini bisa jadi langkah awal yang bakalan bisa bikin saya ke cita-cita saya. Aamiin!


Magang di mulai tgl 8 Juni 2020 - 31 July 2020. Yap. hanya 2 bulan ajaa. Super singkat ya. Awalnya juga saya pikir bakaln 3 bulanan gitu. Bisa di bilang magang kali ini pertama kalinya dilakuin di rumah alias internship  from home haha. Kali ini saya barengan sama 3 anak kece dari berbagai kota. Enaknya wfh gini sih bisa ketemu orang dari mana aja. Ada Retha dari Bandung. Doi lulusan ITB. Baru aja lulus. Kedua, ada Dhanty dari Yogyakarta. Doi masih kuliah semester akhir di UPN. yang ketiga ada Daus, doi juga semester akhir di UPN kalo nggak salah. See? I;m the oldest! Haha. but it’s okay. Nah, kali ini saya bakalan cerita nih gimana sih rasanya magang di Hipwee? Check this out!


1. Submit 3 artikel per minggu 



Ekspektasi saya, kami magangers bakalan lumayan sibuk dengan kegiatan tulis menulis setiap hari. Tapi, nggak juga sih. Karena kami masih magang jadi kami hanya dikasih kewajiban setor tulisan 3 artikel tiap minggu. Tiap minggu kami bakalan di rolling ke kanal yang berbeda (hiburan, tips, feature, travel, dll)

Fyi, kalo udah jadi writer or editor in-house rata-rata harus bikin 3-5 artikel per hari. Kalo writer senin - jumat  kerjanya, nah kalo editor tiap hari nih karena kan websitenya harus selalu update artikel. Woah nggak kebayang sih hecticnya gimana. 

Nah, kalo kemarin workflow-nya biasa saya jam 8 pagi pasti nyapa editor buat sekadar brainstroming bareng sambil editornya jelasin pilar-pilar di kanal tersebut. Setelah itu barulah ngajuin ide. Pengajuan ide ini saya kudu kasih 10 option yang ntar bakalan dipilih 3 buat di tulis. Ini nggak harus langsung gitu sih bisa bertahap tiap hari. Kalo udah approved bisa deh langusng di kerjain. Tiap anak magang udah di kasih akses buat langsung nulis di platformnya. Kemarin kami langsung nulis di wordpress. Boleh selsai hari itu juga 1 artikel (lebih baik) atau besok paginya juga oke. Setelahnya editor bakalan ngecek dan kami revisi sampe tulisannya udah layak. Kalo udah layak, bakalan bisa terbit gengs! Sebuah apresiasi sih menurut saya hehe.


2. Ngerasain nulis dikejar-kejar deadline



Untuk beberapa kanal memang santau banget. Boleh submit artikel besoknya. Tapi, hal ini nggak berlaku buat kanal update kayak showbiz. Ya, ntar kalo submitnya kelamaan bakalan basi dong beritanya hehe. maklum , kalo di media kita nggak bisa idealis. Ini sih yang saya jadi belajar. Meski menurut kita ide kita bagus, tapi belum tentu buat orang lain bagus (pembaca). Apalagi tergantung sama audience media tersebut. Buat artikel showbiz (update) maksimal banget harus kelar jam 3 sore. 


3. Ikutan meeting team editorial



Seminggu sekali tim editorial bakalan ngadain meeting buat ngebahas konten yang sudah dikerjakan dan ide-ide baru yang bakalan mereka garap. Saya kira ya, namanya meeting itu bakalan jalan kaku gitu. Ternyata nggak dong. Rame banget haha. Isinya bercandaan juga tapi dari situ akhirnya muncul beberapa ide. Jujur, ini seru banget. Hehe maklum selama ini saya kerjanya di tempat yang serius terus. 


4. Paham workflow editorial 




Dengan ikutan magang ini, akhirnya saya jadi tahu flow-nya tulisan dari ideation sampe diterbitin. Termasuk platformnya. Which is wordpress. Selama saya kerja jadi content writer freelance memang saya udah biasa megang wordpress, tapi ternyata beda-beda plug ini yang di pake. Termasuk kriteria nulisnya. Dan dari magang ini juga saya jadi tahu tulisan seperti apa yang sekiranya lolos editor. Terutama untuk bahasanya, bisa di bilang Hipwee punya bahasa yang beda kalo diperhatiin. Lebih casual gitu deh. Selama saya nulis di IDN Times langsung kerasa banget sih hehe. 


5. Ikutan ngedit tulisan kontributor



Di minggu terakhir, kami anak magang dikasih kesempatan buat ngedit tulisan kontributor. Yap. di Hipwee siapa aja bisa kirim tulisan lho. Buat kamu yang doyan nulis, kirim gih siapa tahu terbit dan lumayan kan buat portfolio. 

Bagian ini memang bagian paling seruu. Setelah dijelasin gimana caranya ngedit tulisan kontributor yang layak, kami dikasih 1 artikel yang harus di edit dan di publish. Waktu itu saya dapet tulisan yang isinya curhatan dan asliiiiiiii nggak ada tanda titik komanyaa :(( sedih banget. Gini ternyata rasanya ngedit tulisan yang berantakan banget. Tapi, kocak sih haha. Ternyata nggak cuma saya, beberapa temen juga dapet yang isinya curhatan. Malah ada yang nggak pakai bahasa indonesia. 


6. Orang-orang yang santai dan kocak



Hal yang paling bikin saya betah adalah orang-orangnya yang asik banget. Dari sekian editor cuma 1 sih yang sangat amat nggak komunikatif. Ah, jadi inget lagi keselnya waktu harus brainstroming bareng doi. Makan ati. Untung cuma 1 sih hehe. Meski cuma bisa komunikasi lewat internet, rasanya udah asik banget. Coba bisa ketemu langsung mungkin tambah asik lagi sih. 


Sampai sekarang pun sebenernya saya masih nggak nyangka sih bisa punya pengalaman magang editorial di Hipwee dengan background yang nggak nyambung hehe. Apalagi usia yang sudah tidak lagi muda, Ferguso. Saya pribadi kemarin sempet kepo dan nanya, kok bisa saya di terima? Emang nggak ada batesan usianya ya? Ternyata, karena ini dilakukan wfh jadi nggak ada batesan usia. Tapi, sebelumnya emang diperuntukkan hanya untuk yang masih kuliah. Wah, seneng banget! Thank you Hipwee sudah kasih kesempatan! 


Buat kalian yang mau cobain, cus pantengin instagramnya!



You May Also Like

2 comments

  1. Hi mba Dea,

    Waaah seru banget pengalaman jadi anak magangnya :D -- walau hanya dua bulan, tapi ilmu yang didapat terbilang banyak hehehehe. Terima kasih lho sudah memberi gambaran bagaimana cara kerja di perusahaan media. Saya jadi bisa tau suka dukanya :3

    By the way, tulisan mba sangat menarik, ditunggu post-post selanjutnya, mba <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, Eno!

      Thanks ya sudah mampir dan berkenan baca semoga membantu hehe. Btw, blog kamu juga baguuusss aku suka sekaliii. Apalagi templatenya cantik ❣️ Semangat posting ya!

      Delete