Kids Jaman Now

by - December 07, 2017

Dulu waktu masih sd kalo ditanya cita-cita pasti aku jawabnya ‘Pengen jadi guru!’. Soalnya bagiku guru itu manusia super keren banget. Bisa menguasai suatu materi penuh. Bayangin aja seorang diri bisa nyampein materi di kelas yang isinya bisa 20-50 murid lebih. Pernah iseng kepikiran nggak gimana caranya seorang guru bisa ngendaliin suasana kelas biar bisa jadi kondusif? Selain itu seorang guru juga pastinya ikhlas menyampaikan materi ke muridnya. Bisa jadi ladang pahala yang nggak akan putus alirannya (insyaAllah kalo yang diajarin bener).

Sedihnya kalo liat kids jaman now (anak anak jaman sekarang) mereka masih belom jelas kedepannya mau jadi apa dan gimaana caranya. Kalo aku ajukan pertanyaan simple ‘cita-citamu mau jadi apa?’ ke anak sd dan mereka masih nggak tau mungkin masih sedikit maklum ya. Walaupun sebenarnya justru mengenaskan kalo anak kecil justru nggak tau cita-cita mereka apa nanti kalo gede. Karna harusnya anak kecil yang polos pasti tau betul apa yang dia mau tanpa berpikir banyak faktor. Apapun cita-cita mereka. Jadi superhero misalnya. Nah kalo pertanyaan yang sama aku ajukan ke anak sma yang bentar lagi bakaalan masuk kuliah itu pasti jadi tanda tanya besar. Kok bisa anak sma yang notabenenya udah semestinya tau tujuan hidupnya dan jelas-jelas dia pastinya sudah mencoba banyak hal eh malah nggak tau mau jadi apa. Dan kadang aku berpikir kalo cita-cita mereka bisa jadi terkontaminasi oleh kenyataan. Dari banyak aspek tentunya.

Dan jawaban nggak tau mereka bisa berarti 2 hal. Dia ragu bisa mencapai cita-cita yang sesungguhnya ia inginkan atau dia memang tidak tau akan ingin menjadi apa kelak dikarenakan kurang mencoba dan mendalami suatu hal. Ironis memang. Karena waktu terus berjalan dan mereka tak kunjung menentukan. Yang ada moto mereka adalah “Yaudah jalanin aja”. Harusnya memang ada peran orang tua yang membimbing dan mengarahkan bakat sang anak. In this case, aku menemui beberapa anak yang kesulitan dengan menentukan cita cita lantas berkonsultasi dengan orang tua mereka. Dan kalian tahu orang tua mereka bilang apa? “Yaudah kamu jalanin aja sekolahnya dulu. Lulus sd/smp/sma dulu baru nanti dipikir lagi. Santai aja”. Nah lho? Kalo nggak direncanain dari awal jauh-jauh waktu, aku rasa itu bakaalan mepet banget dan bisa jadi si anak gupuh asal ambil jurusan buat nanti kuliah.

Sebenernya ini juga hasil dari interviewku ke beberapa anak yang aku lesin.

            Me                   : “Kalian mau jadi apa nanti kalo udah gede?”
            Wirdhan          : “Prorgammer , Mbak! Aku mau bikin game yang seru”
            Rendra            : “Kalo aku mau jadi Youtubers mbak kayak Bayu skak!”
            Disky                : “Aku pengen jadi pelukis, Mbak!”


Mereka antusias banget waktu jawab. Aku jadi ikutan seneng mereka tau betul mau jadi apa. Haha lucu memang. Anak sd jaman sekarang udah kenal youtube. Coba jamanku sd dulu, boro-boro pegang hp. Dan uniknya mereka tau betul nanti apa yang mau mereka lakukan dengan cita-cita tersebut. Misalnya si Wirdhan yang mau jadi prorgammer dia pengen bisa bikin game yang seru sesuka hatinya.

Lantas pertanyaan yang sama aku tanyakan ke muridku yang smp kelas 9.
            Me                   : “Btw rek, cita-cita kalian apa?”
            Naufal             : “Programmer mbak”
Iqbal                : “Haduh mbak nggak taulah. Pokoknya kerja yang santai tapi punya uang banyak”
            Dimas              : “Nggak tau mbak liat nanti”
            Rohman           : “Apa ya mbak enaknya”
            Awi                  : “Nggak tau mbak”

Dari 5 orang yang bisa jawab pasti Cuma 1 orang. Dan mereka jawabnya lesu banget. Yang 1 jawab mau jadi programmer dan yang 4 nggak tau mau jadi apa yang penting kerja yang santai dan dapet uang banyak. Nah lho gimana tuh? Padahal mereka udah kelas 3 smp. Baiklah pertanyaan lain aku ajukan. Mau masuk sma mana? Empat anak yang nggak tau mau jadi apa tadi juga nggak bisa jawab. Katanya, “Liat nantilah mbak dapet danem berapa”. Aku pun geleng-geleng aja. Anak yang jawab mau jadi programmer jawab mau masuk sma 2 surabaya. Nah ini baru oke. Tujuannya sudah jelas.

Bukan Cuma anak smp yang masih belum tau tujuan mereka. Waktu aku tanya ke muridku yang sma kelas 11 juga sama.

            Me                   : “Eh cita-citamu mau jadi apa, Nggi?”
            Anggi               : “Hehe nggak tau mbak masih bingung”
            Me                   : “Trus kamu nanti mau kuliah jurusan apa?”
            Anggie                         : “Nggak tau juga mbak hehe”
            Me                   : “Pernah konsultasi sama mama atau papa nggak?”
Anggi               : “Sering mbka tapi katanya ayah sama ibu, wes liat aja nanti sambil dijalani”
            Me                   : “.......”

Aku yang nanya malah jadi ikutan bingung dan ikutan sedih.
Berhubung sudah selesai ujian akhir semester (uas) dan bentar lagi liburan, semoga aja mereka semua segera daoet hidayah mau gimana kedepannya. Mari kita doakan untuk kids jaman now, alfatihah.


You May Also Like

0 comments