Pilihan

by - December 01, 2018


"Mbak, besok kerja?" Tanya mama dengan Wajah memelasnya.

"Iya, Ma" jawabku tak kalah melasnya.

Pertanyaan yang diajukan mama aku yakin tanpa bertanya padaku pun mama tau jawabannya. Tapi, masih saja ditanyakan.

Kenapa? 

Sudah baca novel Ayat-Ayat Cinta 2 (maaf ya kalo novel ini lagi hehe soalnya banyak sih yang bikin mikir di novel ini beda sama di filmnya)? Disitu ada bagian pas Misbah nanya ke Fahri secara halus. Aslinya sih mau minta tolong tapi sungkan gitu.




Sama halnya yang mama lakukan padaku. Mama tahu pasti aku bekerja besok, tapi masih saja bertanya. Ah mama, tinggal bilang minta ditemenin aja susah amat. Maklum, mungkin nggak mau ngerepotin. Namanya juga orang tua. Aneh ya, dulu waktu kecil kita ngerepotin orangtua banget minta ini itu. Kalo nggak diturutin pasti nangis dan nggak malu-malu lagi. Bahkan bisa jadi sampe sekarang pun kadang masih begitu. Nggak mikirin perasaan orang tua gimana. Tapi, orang tua beda. Mau minta tolong buat nganterin atau nemenin kemana benatr aja bisa jadi mereka mikir berulang kali karena nggak mau bikin anak repot. Jadi kita anak-anaknya emang kudu peka. 

Setelah aku jawab begitu aku berpikir. Kapan lagi aku bisa nemenin mama? Masa iya cuma luangin waktu barang sehari dua hari aja nggak bisa. Kalo sekarang pilihannya mungkin antara kerja atau nemenin mama. Yah palingan sungkan ijin sama si Bapak aja. Gimana kalo semisal suatu saat aku lanjt sekolah diluar kota misalnya? Atau kerja luar kota? Atau gimana nanti kalo udah berkeluarga? Pilihannya jelas lebih berat. Gimana-gimana istri kudu nurut sama kata-kata suami. Aih, kenapa jadi makin berat gini penjelasannya hehe. 

Pada akhirnya akupun jelas lebih milih mama. Mumpung masih ada waktu. Aku nggak mau nyesel diakhir. Kan aku nggak punya kekuatan buat balik ke masa lalu hehe. Lagian, Allah juga pasti lebih suka kalo pilihan kita selalu untuk orang tua. Iya nggak? 

Magetan, 1 Desember 2018 (14:18)

You May Also Like

0 comments