Mari Bersihkan Hati, Eh Telingga

by - February 13, 2019




Setelah sekian lama pengen bersihin telinga, akhirnya keturutan hari ini. Alhamdulillah. Spontan aja sih tadi sebenernya pas pulang kerja. Mumpung nggak hujan juga. Jadi langsung cus deh kelar nanya-nanya sama mama hihi.

Kenapa pengen bersihin telinga? Haha gpp sih sebenernya. Kengangguren aku sawangane. Nggak ding. Jadi, aku kan punya kebiasaan nih pake headset kalo naik motor. Dan itu udah berlangsung selama kurang lebih 5 tahun. Yep. Sejak aku awal kuliah. Atau bahkan akhir SMA ya? Lupa aku. Yaaaa gimana ya? Habisnya udah addicted banget sama music hehe. harap maklum aja. At least bukan nyandu yang negatif macam rokok #pembelaan.

Nah, belakangan ini aku ngerasa rada-rada nggak jelas gitu kalo dengerin orang ngomong. Takutnya telingaku kenapa-napa. Apalagi kebiasaan yang tlah berlangung 5 tahun itu. Yaudin deh. Aku dateng ke tempat praktek istrinya Dr. Joko Soemantri. Aku lupa namanya hehe google pun tidak menemukannya. Tempatnya ada di daerah Nginden Intan. Tempat prakteknya bentuknya rumah gitu. Jadi satu kok sama Dr. Joko Soemantrinya. Awalnya sih mau ke Siloam aja barengan sama temen. Tapi doi ngajaknya besok siang. Itu berarti aku kudu ijin pulang cepet dong sama si Bapak. Sungkan euy.

Aku ke tempat dokter ini soalnya dulu pas kecil, sekitar sd kalo nggak salah, pernah bersihin telinga juga disini. Jadinya yaudah gpp disini lagi. Jam prakteknya dari jam 18.20-21.00. karena pulang kerja langsung cus tanpa mampir-mampir aku masih dapet antrian nomor 2 hehe. alhamdulillah nggak antri banyak-banyak.

Pas aku masuk, aku disuruh buka kerudung. Lupa beta kalo telinga ketutupaan haha. Untungnya dokternya sama asistennya perempuan. Telingaku dicek kanan kiri. Karena ada sedikit kotoran di telinga kiri, makanya disemprot pake air.  Rada kaget awalnya soalnya keceng semprotnya. Tapi masih batas aman kok. Kelar disemprot, dilap pake kapas gitu. Udah gitu doang. Sarannya sih, jangan bersihin telinga pake cotton bud. Soalnya itu tambah bakalan dorong si kotoran lebih dalem lagi. trus karena aku ada keluhan pendengaran kurang jelas, aku di tes pake garputala. Dari suara yang keciil sampe keciiil banget. Alhamdulillah secara umum telingaku masih baik-baik aja. Tapi, karena mau lebih akurat lagi, si dokter kasih aku surat rujukan untuk tes lebih detail lagi di lab.


Udah, gitu doang gengs. Dan aku harus memulai untuk mengentikan kebiasaan buruukkuuu. jangan ditiru ya! Oh iya dokternya ramah kok, tapi sayangnya kurang informatif. Jadi, kalo kalian ada pertanyaan apapun itu perihal per-tht-an mending langsung tanyain. Sebelum lupa dan hanya bisa bertanya pada mbah gugel haha. Oh iya, bayarnya untuk bersihin telinga 250.000. buat yang nggak bawa uang cash tenang, bisa debit di apotek sebelah kok.

Jadi, begitulah cerita hari ini~


You May Also Like

0 comments