Ngebiarin Bocil ke Minimarket Sendirian

by - December 24, 2020



Sejak akhir pekan kemarin, rumah saya kedatangan krucil-krucil yang lagi liburan sekolah. Rumah yang biasanya sepi sunyi belakangan jadi riweh sejak shubuh. Shubuh? Iya, mereka sudah terbiasa bangun sejak jam 4 pagi. Saya yang kadang kesiangan jadi malu kan 🤣

Biasanya kalau saya udah berkutat sama laptop, alias waktu kerja udah dimulai, saya nggak bakalan bisa diganggu😬 Kemarin, para krucil ngerenggek minta ditemani beli makanan ringan di minimarket. Saya yang lagi riweh-riwehnya pun bilang ke mereka kalau minta temani adik saya yang udah gede, Patrick. Tapi kebetulan si Patrick juga ternyata lagi riweh dan nggak bisa diganggu. Setelah berpikir sejenak, saya pun bilang ke mereka untuk berangkat sendiri. Fyi, trio krucil ini Awan bocah lelaki usia 9 tahun, Any perempuan 7 tahun, dan Ame perempuan 5 tahun. 


Saya berani minta mereka pergi sendiri karena jarak rumah ke minimarket terbilang dekat dan nggak perlu nyebrang-nyebrang. Saya sering antar mereka ke sana, jadi mereka juga sudah hafal. Setelah mereka bertiga pergi, tiba-tiba saya deg-degan. Terlintas pikiran yang nggak-nggak di benak saya. Saya pun auto panik dan bergegas nyusul mereka😵.


Sesampainya di minimarket saya celingukan nyariin mereka dengan hati yang masih deg-degan kenceng. Takut mereka salah jalan dan tersesat. Syukurlaaahhh merekaaa adaaaa 😭 saya lega bukan main. Saya pun nggak langsung menghampiri mereka, tapi sembunyi sambil ngawasi mereka dari jauh. Mungkin kalau mbak-mbak penjaganya liat saya mereka pasti udah curiga. Dirika saya mau maling atau apa kali ya karena selingak-celinguk 🤣


Mereka pun berjaan ke kasir dan bayar belanjaan. Saya dengar dari jauh ternyata uang yang mereka bawa kurang. Saya biarin dulu karena ingin lihat apa keputusan yang mereka ambil. Ternyata mereka mau batalin beli snack. Dan snack itu snack titipan saya! Karena saya nggak rela, saya pun buru-buru nyamperin dan nambah uangnya. Mereka kaget lihat saya tiba-tiba muncul dan bayar kekurangannya. 


Karena ini pertama kalinya mereka pergi sendiri, seenggaknya saya udah nggak begitu panik lagi kalau minta mereka berangkat sendiri lagi karena nggak bakal nyasar. Di perjalanan pulang pun saya jelasin ke mereka lain kali kalau mau belanja dihitung dulu. Seenggaknya Awan sebagai anak tertua udah paham matematika dasar. Dan beberapa wejangan apa yang harus mereka lakukan kalau ada hal-hal yang nggak diingkan terjadi. Saya pun kepikiran buat bawain mereka semacam semprotan merica. Asli sih deg-degan banget tadi waktu di jalan ngikutin trio bocil ini 🥲


Besoknya, karena emang bosen kali ya di rumah terus mereka jadi menawarkan diri untuk beli-beli. Akhirnya mereka pun nggak takut lagi sudah aman sentosa. Uang nggak kurang dan bisa balik dengan selamaat. 


Kayaknya saya bakalan seriusan bawain mereka ‘alat tempur’ biar saya bisa lebih tenang. Maaf kalau dianggap lebay, tapi dunia ini udah terlanjur jadi tempat yang nggak aman, apalagi buat anak kecil. Di sisi lain saya juga nggak pengen trio ini ‘jadi bocah terus’. Merka harus belajar ‘hidup’, bukan? 🙂



You May Also Like

8 comments

  1. Seru" greget ya kalo ama bocil mah hehe

    ReplyDelete
  2. Kalau aku jadi Kak Dea, aku juga deg-degan banget ngebiarinin bocil pergi sendirian ke minimarket walaupun dekat 😂 tapi memang harus dibiasakan juga agar anak-anak itu bisa mandiri ya. Cara yang Kak Dea lakukan udah benar banget hahaha. Bekalin semprotan merica juga boleh banget, good idea!

    ReplyDelete
    Replies
    1. deg degannya udah ngebayangin bakal di sate sama oertu mereka 🤣
      iya biar mereka pun nggak nganggep diri mereka anak kecil terus ehehe
      thank you Liaaaaa

      Delete
  3. Waaah masih kecil banget ituuu, salut sudah berani ke minimarket tanpa ditemani orang dewasa. Meski mba Dea jadi super was-was dibuatnya 😂

    Cerita ini mengingatkan saya akan momen pertama saya ke warung dekat rumah. Sepertinya ibu saya baru ijinkan saya ke warung saat saya kelas 6 mba, dan rasanya senang banget bisa pergi sendiri jajan camilan plus melaksanakan tugas negara seperti beli garam dan gula 😆

    Eh gara-gara itu ibu jadi keterusan minta saya beli this and that. Yang tadinya berangkat dengan sukacita, berubah jadi malas-malasan. Wk 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha aku pun dulu ngerasa gitu mbak. bangga baget bisa keluar rumah sendirian berasa bos geng lagi patroli 🤣

      dulu aku juga kalo udah malas jadi banyak syaratnya tiap diminta pergi beli hihi

      Delete
  4. grege juga bacanya yaa mbak, hahaha
    untung aja ga kenapa napa, dan untung aja mbaknya hadir di sana, jadi jajanan yg udah dibeli ga jadi dikembalikan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa aku udah panik banget ngebayangin adegan kayak di tv-tv gtu 🤣

      Delete