Tinggi

January 30, 2021


Malam-malam gini, saya nggak sengaja lihat video Mbak Gita di Youtube. Sebenernya sih udah dari beberapa hari lalu liat video ini. Tapi, karena serial Detective Conan lagi nggak bisa di buka 😬, saya jadi iseng ngeklik video Mbak Gita

Sebagai perempuan yang dicap sedikit lebih tinggi dari perempuan kebanyakan, sejujurnya saya sering banget ngerasa nggak nyamanπŸ™„. Waktu ngedengerin penjelasannya Mbak Gita, saya jadi keinget kejadian 2 bulan lalu. 


Waktu itu saya lagi ada kegiatan komunitas. Di komunitas saya, sama lah kayak komunitas pada umumnya. Nggak semua anggotanya selalu muncul. Yaaa, bisa di bilang jumlah orang-orang yang hadir hanya segelintir orang aja alias orang itu-itu aja. Sewaktu acara selesai, saya saking senengnya ketemu sama seorang teman yang cukup dekat 😁 


Dulu waktu awal-awal gabung komunitas ini, saya dan teman saya ini, panggil aja Mawar (berasa reportase aja🀣), sering ngerjain kegiatan bareng. Sejak itu kami dekat. Setelah sibuk dengan kegiatan masing-masing kami jarang banget ketemu. Kontakan cuma lewat chat media sosial aja. 


Long story short, kemarin adalah pertemuan kami setelah sekian lama nggak ketemu. Saya jelas seneng banget kan. Excited waktu ngeliat dia dan menghampirinya. Saya bahkan sampai teriak manggil namanya. Waktu saya mendekat, dia refleks ngeliatin saya dari ujung kaki sampai ujung kepala. Saya cuma bisa menghela nafas aja berharap itu cuma perasaan saya 😢 Saya ngerasa ada sedikit kecanggungan di antara kami. Setelah basa-basi, Mawar nyeletuk, “Kamu tinggi banget ya nggak berubah.” dibarengi dengan body language sedikit menghindar. Saya menghela nafas lagi 😣 


Waktu acara selesai dan dilanjut makan-makan, saya diminta salah seorang teman untuk membuat video sponsor salah satu makanan. Karena nggak ada yang mau, yaudah saya iyain aja karena memang berniat membantu. Saya ajaklah si Mawar, “Mbak, ayo temenin aku. Biar aku nggak garing ngomong sendirian”


“Nggak ah, kamu aja. Kamu kan tinggi. Kalo sama aku nanti kelihatannya aneh njomplang banget,” katanya sambil lagi-lagi ngeliatin saya dari ujung kaki sampai kepala. 


Waktu dengar itu saya cuma bisa menghela nafas dalam sambil pura-pura senyum. Asli itu nyakitin banget sih buat saya 😣 




Bulan April 2020 lalu juga begitu. Saya baru aja ketemu sama seorang teman sekolah. Waktu dia ngelihat saya, ekspresinya sama seperti si Mawar. Ngelihatin saya dari ujung kaki sampai ujung kepala. Begitu saya masuk mobil dia langsung gopoh pake jaket. Padahal cuaca lagi panas dan pake kaos lengan pendek emang kelihatan lebih nyaman. Kami pun ngobrol dan dia nyeletuk, “Yang tinggi itu berarti ayahmu atau ibumu, De?” awalnya masih saya jawab biasa aja. Karena ya namanya temen udah lama nggak ketemu πŸ™‚ 


“Tapi, kamu tinggi lho, De”

“Oh, berarti masmu sama adekmu juga tinggi-tinggi ya. Yang kemarin kamu post itu masmu sama adekmu kan ya?”

“Badanmu kan bagus tapi, De, tinggi”


Lama-lama saya enek juga. Dalam hati rasanya saya pengen banget teriak, “Emang kenapa siihh?! Kamu ada masalah sama perempuan tinggi?!” 


Sejujurnya saya nggak pernah nyaman kalau ngomongin postur tubuh. Bener banget kata Mbak Gita. pada akhirnya orang-orang akan berekspektasi lebih pada orang yang dianggap punya privilege 😣 


“Kamu kan tinggi, kenapa nggak jadi model aja?”

Kalau nggak gitu, 


“Kamu kan tinggi, mending jadi pramugari aja”

“Duh, sayang banget sih punya badan tinggi nggak dimanfaatin”


Dulu awalnya saya ngerasa sedih banget kalau ada orang yang bilang kayak gitu. Karena bisa di bilang saya nggak sebegitu feminimnya 😬 *uhuk*. Jadi, kalau denger orang ngomong kayak gitu itu seolah saya merasa gagal menjadi perempuan. Seolah saya yang sedikit tomboy plus cuek ini menyalahi kodrat. Dan seolah pula saya mempunyai tanggung jawab lebih untuk merealisasikan cita-cita orang lain ke saya karena saya punya postur tinggi.  


Kalau sekarang, saya rasanya udah kebal dengerin orang ngoomong begitu πŸ™‚ Meski masih rada overthinking dan insecure kalau ketemu temen dan mereka jadi nggak nyaman karena saya. 


Padahal jadi orang tinggi itu nggak selalu enak. Salah tiganya susah banget cari baju, celana, dan sendal. Padahal banyak banget celana lokal yang lucu-lucu. Tapi begitu saya yang pakai jadi nggak lucu sama sekali. Seringnya cingkrang. Sendal perempuan juga jarang banget ada yang ukuran kaki saya. Beruntungnya sekarang udah banyak banget pakaian oversize πŸ˜† Bukan cuma pakaian, sebenernya banyak juga yang bikin saya nggak nyaman. 


Tapi, yasudahlah. Semenjak saya belajar untuk lebih mencintai diri sendiri, saya jadi lumayan cuek dengan hal-hal itu. Meski kadang masih ada insecure dikit hehe dikit kok nggak banyak πŸ™‚ 


Sebenernya saya nulis hal ini juga ada rasa khawatir seperti yang Mbak Gita bilang di videonya. Dianggap kepedean atau pamer dengan postur tubuh. Padahal, saya cuma pengen cerita dari pengalaman saya 😬 Semoga aja teman-teman nggak ada yang salah paham. 


Jadi begitu teman-teman curhatan saya kali ini. Adakah yang meraskaan hal serupa? Kuy, dibagi supaya kita bisa lebih memahami dan menghapuskan doktrin ‘Perempuan yang cantik adalah yang tinggi, putih, dan kurus’πŸ₯΄


You Might Also Like

5 comments

  1. Tida tidaa tidaaa, aku tidak menganggap ini sebagai suatu kesombongan atau pamer, Kak Dee. Aku yakin teman-teman yang lain juga merasa demikian 😁

    Kalau aku, lebih sering diomongin perihal berat badan πŸ˜‚. Katanya aku terlalu kurusss, sering dengar orang bilang begini terutama orangtua. Yaaaa aku bukan nggak suka makan kok, emang dasarnya susah gemuk aja πŸ˜‚. Dulu awal-awal, aku kzl kalau dengar omongan seperti ini, tapi sekarang aku udah legowo dan bersyukur punya badan kurus 🀭 plus, aku sekarang kalau diomongin seperti itu, akan aku jawab "biarin aja kurus, orang badan model gini" 🀣.
    Begitulah responku sekarang ini~ aku jadi lebih menerima kondisi diriku, malah aku jadi takut kalau jadi gemuk #plakk.

    Jadiii, aku ngerti betapa gerahnya Kakak mendengar omongan-omongan seperti itu πŸ˜‚. Butuh proses untuk mencapai tahap bodo amat, tapi aku yakin Kakak bisa sampai titik itu~
    Pede aja Kak dengan kondisi tubuh Kakak. Anggap itu sebagai berkah ❤️. Oiya, mungkin Kak Dee kalau ingin cari celana/baju bisa lihat-lihat toko yang biasanya jual model Barat gitu. Di toko-toko seperti itu biasanya ukuran baju dan celananya lebih agak besar dan panjang, siapa tahu ini bisa jadi solusi untuk Kakak jika sedang ingin belanja tapi bingung dimana 😁

    ReplyDelete
  2. Yahh pada akhirnya orang emang selalu ngomen gimana pun kondisi kita ��

    ReplyDelete
  3. Aku sama tapi agak ke balik nya haha aku malah lebih ke arah pendek tapi sebodo lah dah di kasihnya gini ya aku syukuri sahaja hehe

    ReplyDelete
  4. Aku ngebayanginnya, pasti amat sangat ga nyaman kalo diliatin dari atas ke bawah gitu. Berasa kayak dia ngomong, 'who are you? Di J know you?', sambil pasang ekspressi muka terganggu -_-

    Selalu ngerasa memandang orang dr atas ke bawah, apalagi terang2an, itu ga sopan kalo buatku sih yaaaa.

    Sedihnya memang masih banyak orang yang begini ya mba. Merasa orang lain ga seharusnya begini begitu, dan bagusnya harus menjadi A ato B.

    Utk urusan body parts, jujurnya aku takut utk komentar. Karena takut orang2 akan mengartikan body shaming. Makanya aku ga akan kasih komentar apa2 ttg tubuh kalo ketemu orang. Pantang banget bilang, ' kok kurusan? Gemuka nih, rambut kok kayak singa sih, bajunya ga pantes kalo postur kamu begini' , dan komentar2 lainnya. Aku baru akan memberikan pendapatku ttg itu, kalo si teman meminta sendiri. Baru aku akan ksh opini.

    Kalo ga, ya mending diem, komentar yg lainnya aja deh :D.

    ReplyDelete
  5. Kita berdua beda, kak: kakak tinggi, sedangkan aku pendek. Tapi kita berdua punya problematika yang sama. Sama-sama susah cari baju dan susah cari sepatu. Untukku model baju dewasa kebanyakan terlalu besar dan perlu dipermak dulu sebelum dipake, sedangkan ukuran sepatu dewasa selalu terlalu besar untuk ukuran kakiku. Yang pas, malah ukuran sepatu anak-anak. Ukurannya pas, sih, tapi modelnya kanak-kanak banget.🀣

    Tapi kalau aku sendiri, tinggi atau pendek bukan masalah. Masing-masing punya kelebihan sendiri-sendiri. Buat kita-kita yang tinggi, harus banyak-banyak bersyukur karena bagaimana pun juga banyak banget orang yang mendambakan punya tubuh tinggi. Sedangkan kita-kita yang pendek juga sama-sama harus banyak bersyukur, karena dengan punya badan pendek kita jadi kelihatan selalu imut dan lebih muda daripada umur sebenarnya.😍

    Kalau dipikir begitu kan jadi gak ada alasan lagi untuk kita-kita buat insecure. Kita dikasih tubuh sehat dan lengkap itu udah berkah dari yang maha kuasa. Jadi daripada insecure mending dibikin happy aja πŸ˜†. Tutup telinga sendiri aja kalau ada orang yang omong gak enak, gak usah didengerin. Temen yang baik banyak, yang julid tinggalin aja soalnya kesehatan mental kita sendiri nomor satu.🀭

    ReplyDelete