Destiny

by - August 22, 2021

Kejadian yang saya tulis di Hectic Day hingga saya kehilangan nenek membuat saya  semakin memahami proses takdir. Atau yang biasa sering ibu sebut dengan istilah jalaran dalam bahasa jawa πŸ™‚ 

Bukannya awalnya saya nggak percaya, tetapi saya jadi semakin berpikir, apa ya maksud dari kejadian ini? Pada setiap kejadian. Seperti apa yang baru saja saya alami kemarin 😁 


Beberapa hari lalu saya merasa nggak begitu baik πŸ˜” Pagi hari kemarin saya memutuskan untuk pergi keluar sejenak berkeliling dengan sepeda motor. Karena dengan berkendara seringkali perasaan saya kembali baik-baik saja. Memang harus ‘dicas’ terkena matahari dan melihat keluar rumah untuk mengembalikan mood haha πŸ˜† Teman-teman ada yang begini juga nggak?


Awalnya saya nggak berpikir untuk mampir ke mana-mana. Hanya ingin keliling sejenak lalu pulang. Eh, ternyata saya kangen banget dengan tauwa favorit saya. Alhasil, otak saya yang sudah mengirimkan bayangan tauwa mengirim sinyal pada tangan untuk berbelok menuju lokasi tauwa favorit saya 🀀 


Asli seneng bangeeettt. Di perut terasa hangat. Saya selalu menyukai tauwa campur yang berisi tauwa, kacang hijau, kacang tanah, santan, dan cakue. Rasanya jangan ditanya, gurih, manis, hambar. Enak deh pokoknya! 🀀


Setelah merasa kenyang saya pun kembali lagi melanjutkan perjalanan mencari ilham hehe. Biasanya memang kalau sedang nggak mood saya selalu pergi ke daerah Surabaya Timur alias ke daerah Jembatan Suroboyo yang ada di area Pantai Kenjeran. Sekadar melihat laut dari jauh saya sudah tenang. Karena pandemi begini Jembatan suroboyo rame banget jadi bikin saya takut untuk turun. Padahal enak banget bengong ngeliatin laut di tepi jembatan 😍 


Eh, nggak tahunya, sebelum tiba di Jembatan Suroboyo, sepeda motor saya mati mendadak di lampu merah hahahah 🀣 Padahal saya sudah bayangin bakalan ngeliat birunya lautan *eciyeee. Khayalan ini setinggi-tingginyaaa~ 🎡 (nyanyi lagunya peterpan haha)


Padahal yaa padahaalll, kemarin saya baru saja service motor. Akhirnya saya pun menunggu sekitar 15 menit untuk menyalakan motor. Beberapa kali saya coba sayangnya saya nggak berhasil juga. Motor saya tetap membisu 😢 


Saya pun menelepon montir yang biasanya menangani motor saya. Sayangnya lokasi saya terlalu jauh. Sambil mencoba menunggu lagi (karena biasanya setelah menunggu beberapa lama motor saya bisa dinyalakan), saya bertanya kepada teman saya mengenai motor saya 😬 


Eh, setelah 45 menit motor saya tetap saja nggak mau nyala. Teman saya pun datang menawarkan bantuan. Setelah datang mengecek, dia pun pulang untuk menggunakan motor untuk mendorong saya (dia datang mengendarai mobil) πŸ₯Ί 


Baca juga: Nggak Melulu Penuh Beban, 5 Hal Ini Layak Kamu Syukuri di Usia 25


Sedikit merasa nggak enak πŸ˜… (gini ini deh nggak enaknya orang nggak enakan, padahal teman saya dengan senang hati membantu), setelah teman saya pulang saya memesan GoJek untuk membantu mendorong motor saya. Sayangnya setelah datang, driver tersebut merasa keberatan πŸ™ 


Kebetulan saya menepi di perumahan, alhasil saya pun bertanya pada satpam lokasi bengkel terdekat. Beruntungnya, saat itu ada tukang yang kebetulan lewat dan satpam perumahan tersebut meminta bantuan tukang tersebut untuk mendorong motor saya. Fiuuhh, saya bersyukur banget nggak perlu menuntun seorang diri hehe πŸ˜† 


Ternyata letak bengkelnya nggak begitu jauh, tapi ya kalau harus menuntun motor sendiri pulang-pulang saya bakal berotot hehe. Ternyata motor saya harus diganti accu nya. Setelah menunggu sekitar 15 menit, penggantian accu pun selesai dan motor saya bisa dinyalakan kembali. Eureka! πŸ’ƒπŸΌπŸ₯³


Saya pun mengabari teman saya kalau nggak perlu datang karena motor saya sudah beres di bengkel. Tapi, teman saya tetap ingin datang dan mengecek motor saya. Kami pun memutuskan untuk bertemu dan mencari makan karena saya nggak enak sudah merepotkannya 😬 


Saat makan itulah akhirnya kami bercerita banyak hal. Bisa dikatakan kami memang sudah lama nggak ketemu. Sudah beberapa tahun yang lalu. Kami saling bercerita keadaan masing-masing karena saya belakangan memang malas mengobrol melalui telepon. Apalagi chat. Aduh, rasanya nggak punya tenaga buat balesin chat. Saya cukup senang bisa mengobrol secara langsung dengan teman lama πŸ™‚ 


Sebenarnya, cerita saya biasa aja ya. Umum terjadi dengan banyak orang. Tapi, saya berpikir mungkin inilah yang sebenarnya saya butuhkan. Tuhan ingin saya bertemu dengan teman dan mengobrol. Karena saya merasa sudah semakin ansos aja hehe πŸ˜… 


Saya rasa dengan motor saya mogok, tukang yang membantu saya mendapat kesempatan untuk berbuat baik, accu saya yang harus diganti jadi mau nggak mau diganti dan ternyata ada rejeki pak montir di motor saya melalui accu yang rusak tersebut. Dan, saya juga bisa bertemu dengan teman saya dan mengeluarkan segala uneg-uneg yang ada di kepala πŸ‘€ 


Biasanya nih, kalau orang jawa bilang pasti 


‘Untung ya bengkelnya deket’


‘Untung ya mogoknya di perumahan yang ada satpamnya’


‘Untung ya tukangnya mau nganterin’


Dan ‘untung’ yang lainnya. Ada yang nggak asing dengan kata-kata seperti ini? Kalau iya, berarti kita sama hehe 😬 


Begitu pula yang terjadi pada nenek. Jatuh, pendarahan, dirawat di rumah sakit dengan perawatan covid, pulang, ada masalah dengan lambung yang infeksi karena antibiotik covid yang terlalu kuat sampai bikin nenek saya muntah darah dan buang air besar bercampur darah, hingga nenek meninggalkan kami. 


Apa pun yang terjadi, meski tampak nggak menyenangkan untuk kita, bahkan sangat menyusahkan, ternyata selalu ada hal baik di baliknya. Terkadang memang kita yang nggak peka atau bahkan nggak mau tahu. 


You May Also Like

3 comments

  1. Haloo mbakk, apa kabar..
    Nampaknya, kata2 "untung" itu jamak dipakai oleh orang se Indonesia, deh. Kadang, udah cukup "ngenes", masih aja ada untungnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haloo mas Dodo. baik nih alhamdulillah, mas Dodo gimana?
      hahaha iyaya? mungkin emang budaya indonesia selalu berpikir positif ya πŸ˜…

      Delete
  2. aku juga ngalami kayak mba dea, kata-kata untungnya bisa dibilang terlalu sering diucapkan, misal ada temen yang tiba tiba dateng kasih bantuan, lalu temen lainnya nyaut "untung si Anu datang"
    udah biasa ya kata kata untung ini

    terus kalau bad mood mendadak, ya suka ga jelas gitu mbak, terus ajak keliling kota atau kemana gitu, ke toko stationery aja udah seneng hahaha.

    ReplyDelete