My Name

by - October 14, 2021

Teman-teman pasti pernah dengar, kalau seseorang yang mengalami kesialan atau hidupnya sakit-sakitan biasanya pasti disarankan untuk ganti nama. Katanya sih, buang sial gitu 👀 

Setiap orang tua pasti memberikan nama yang terbaik untuk anaknya. Karena nama adalah sebuah doa yang diharapkan pada seseorang dalam menjalani hidupnya. Tapi, setelah beranjak dewasa pernah nggak sih teman-teman merasa kalau nama yang disematkan itu ternyata nggak cocok? Atau mungkin kurang suka aja gitu? 😬 

Teman-teman pasti sudah tahu nama saya. Ya, gimana nggak wong terpampang jelas jadi nama domain ini dan tertulis gede-gede di header haha 🤣 Ini karena saya bingung mau kasih nama blog ini apa. Jadilah yang paling gampang, nama si empunya haha.  

Dea Merina adalah nama gabungan yang diberikan ayah dan ibu saya. Dea artinya dewi dan merina sendiri sebenarnya berasal dari Merry yang artinya kebahagiaan (ibu saya berspekulasi kalau Merry adalah nama mantan ayah saya haha) 😉 

Yap. ayah saya sebenarnya pengen kasih nama dengan ejaan seperti itu. Tapi setelah ibu saya bertapa, rada aneh nggak sih Dea Merry???? Akhirnya, ibu saya pun memberikan nama Merina. Jadilah akta saya tercetak nama Dea Merina dengan panggilan Merry 🌻

Semua orang mengenal saya dengan nama Merry. Kecuali teman SD, karena memanggil saya dengan nama depan. Sampai kuliah pun teman-teman saya memanggil dengan nama itu ✨

Seingat saya, dari dulu pun saya termasuk orang yang ceria. Saya pun selalu memikirkan gimana caranya supaya orang lain bisa senyum dalam kondisi apa pun. Meski saya nggak jago ngelawak, tapi saya selalu berhasil bikin orang lain ketawa. Ya, at least senyum tipis lah. Sampai ada salah satu teman yang bilang begini pada saya 👀

"Kok kamu ketawa terus sih? Hidupmu kayaknya enak banget ya nggak ada sedih-sedihnya," yang dalam hati saya cuma bilang, ah elu mah nggak tahu aja 🥴

Hingga suatu ketika saya berada pada titik nadir, dan mempertanyakan arti nama saya. Waktu itu saya berpikir, sepertinya saya nggak cocok dengan nama Merry karena saya nggak bahagia. Bahkan saya mengganggap diri saya sebagai sad girl karena sedih mulu isinya 🙃

Sejak saat itulah setiap kali saya berkenalan dengan orang baru saya memperkenalkan diri sebagai Dea. karena nggak mungkin kan saya sebut nama Raline atau Suzy? 🤣

Tapi itu dulu sih. Sekarang mah udah B aja haha. Hmm, karena saya jadi pengen ganti nama domain ini biar kelihatan misterius gitu jangan nama asli. Enaknya apa ya? Ada ide? 💭

Saya tiba-tiba pengen aja nulis ini karena habis nonton drama Korea ‘My Name’ yang lalu kepikiran tentang si Ji-wo yang ganti namanya jadi Hye-jin. Hal yang paling sering dilakukan orang saat hidup rasanya berantakan. Ganti nama 🍃 

Seperti para selebriti yang memiliki nama panggung yang berbeda dengan nama aslinya. Mereka berharap, dengan nama baru yang dipilihnya, mereka bakalan bisa menjadi seindah namanya. Atau seenggaknya, bisa mewaili hidup yang diidam-idamkannya ✨ 

Misalnya aja member BTS Kim Nam-joon yang memilik Rap Monster (RM) jadi nama panggungnya. Secara doi suka banget ngerap dan (mungkin nih ya, mungkin) pengen jadi rapper yang paling keren 💃

Kalau teman-teman gimana? Misalnya nih pengen kasih nama diri sendiri, pengen dipanggil dengan sebutan apa? 🤔

You May Also Like

8 comments

  1. mesem mesem dong baca ini
    bisa aja ibu mba dea berspekulasi kalau merry nama mantan :D
    dulu waktu aku masih SD, suka bikin nama nama bagus buat calon anak, hahaha masih SD sudah mikir anak. Entahlah
    pokoknya waktu itu bikin nama yang sok kebarat baratan, lupa juga kenapa bisa mikir kesana
    dan kayaknya selama ini aku ga pernah nanya ke ortu kenapa dinamai ainun isnaeni.

    sekarang malah blank kalau misalnya disuruh request pengen nama apa, soalnya nama yang sekarang bagus bagus semua hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haahahah kita sama mbak
      aku dulu jaman SD juga gitu udah mikirin nama anak yang kebule-bulean biar keren 😁

      Delete
  2. Panggilannya ada dua berarti ya Mbak, ada Dea ada Merry 😁

    Kalau alamat blog paling bener pake nama ini aja mbak jangan diubah2 😄
    Lagian prosesnya sampai 'dikenal' Google lagi lumayan lama 😁

    Kalau saya beberapa waktu lalu udah sempet deklarasi mau ubah nama blog jadi nama diri sendiri. Eh, akhirnya nggak jadi.. mbak editor pengennya tetep nama ini aja , padahal udah beli domain segala 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iya, bener juga ya mas
      Google nih kalo kenalan sama yang baru prosesnya pdktnya lama banget
      okaay noted

      eh eh eh, jadi ini bukan nama asli? jeng jeng jeng jeng....

      Delete
  3. Saya baru tahu kalau mbak Dea punya panggilan Merry heheeh...

    Untuk ganti nama biar tidak sial, memang sering terjadi di Indonesia ya. Terutama orang Jawa nampaknya. Sepupu jg ada yg gitu. Ganti nama.
    Pun, ketika Irian Jaya diganti menjadi Papua oleh Gus Dur. Itu juga katanya sebab biar buang sial. Tapi ga tau jg sih heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh aku baru tahu sih soal Papua ganti nama karena buang sial 😯

      Delete
  4. wakakakakak, Merry adalah nama mantan ayah :D
    Utung anak saya laki ya, dan saya kok enggak kepikiran ngasih nama anak dengan nama gebetan alias cinta pertama ya wakakak.
    Kayaknya memang cuman perempuan yang kalau udah punya pasangan, udah merinding ama gebetan lalu :D

    Tapi nggak tau sih ya kalau punya mantan, saya ga punya mantan pacar soalnya, mantan gebetan sih ada hahaha.

    Btw, saya termasuk yang nggak percaya, anak sakit karena nama :D

    ReplyDelete
  5. biasanya emang setiap masa kita ada nama panggilan tersendiri, entah waktu SD, SMP, dan dalam kegiatan2 lain dengan nama panggilan krn kebiasaan kita

    nama asli akan makin dikenal saat kita mulai berkarir,
    saat ini bahkan lg trend nama seorang ibu itu banyak sekali...di sekolah anak pertama disebut mama si A, di sekolah adiknya disebut mama si B...eh di kantor suami dipanggil ibu joko :)

    so enjoy your nick name

    ReplyDelete