The One That Got Away

by - October 17, 2021

Pagi ini saya iseng memutar lagu-lagu lama yang dipilihin random sama si Spotify. Tiba-tiba ponsel saya memutarkan salah satu lagu yang memorable. Bikin hati ngilu dan ngakak hahaha ðŸĪĢ 

Teman-teman ada yang tahu lagunya Katy Perry - The One That Got Away? Saya punya memori menggelitik dengan lagu ini 😆 





Waktu itu saya masih SMA, lupa tepatnya kelas berapa. Kayaknya sekitar kelas 10 atau 11 gitu. Seperti banyak remaja SMA kebanyakan, saya naksir sama kakak kelas yang guanteng banget haha. Bagi saya dia mirip banget sama Zayn Malik. Iya, saya dulu juga ngefans sama One Direction hihi. Sayang banget ya mereka sekarang udah bubar ☹️ 


Selayaknya remaja yang ngefans sama senior, tingkahnya bisa ditebak lah ya. Tiap di kantin kalau ngeliat, wah rasanya mata nggak bisa lepas. Tapi waktu itu saya sadar diri dengan kasta kami yang berbeda (hahahha, duh ngakak banget saya nulisnya). Doi anak gaul buanget. Gengnya anak hits. Sedangkan saya adalah…..anak goa yang cupu ðŸĪ“ 


Biasanya saya dan teman dekat saya kalau lagi bosen pasti ke koperasi. Entah itu sekadar jalan-jalan atau memang ada yang mau dibeli. Karena saya anak pindahan, jadi saya ngikut aja hehe. Jadilah kami cukup sering ngobrol sama mas-mas koperasi 👀 


Seperti hari biasanya, saya dan teman dekat saya jalan ke koperasi. Tiba-tiba si mas koperasi nyeletuk 💎


“Eh, Mer, itu na si Zayn Malik minta nomor kamu,” katanya yang bikin saya dan teman saya melongo. Otak saya sempat berhenti sejenak. Like, what?


“Aduh, Mer, melongonya jangan kelamaaannnn!! Udah sini aku tulis nomormu. Pinjem pulpen mas,” saya yang masih shock jadi nggak bisa merespon. Malah teman saya yang nulis nomor saya. 


“Mas, beneran? Nggok bohong kan?” saya yang masih ragu pun menanyakannya pada mas koperasi (saya lupa namanya siapa hehe, maaf ya mas tolong dimaklumi faktor usia).


“Nggak, Mer, beneran. Cieeee. Ntar aku kasih ya nomormu,” dan ya bisa ditebak, teman saya pun heboh sendiri mencie-ciekan saya sampai kelas. 


Mata pelajaran berganti, teman saya ulang tahun, dan saya ikut menua. Kayaknya sudah hampir semingguan saya nggak dapat sms atau telepon dari si Zayn. Nggak bohong juga saya sempat berharap haha ðŸĪŠ 


Tibalah hari Jumat, hari keramat saya saat itu. Peraturan di sekolah, semua perempuan muslim yang nggak salat jumat dikumpulkan di dalam kelas. Karena saat itu saya dan teman dekat saya lagi nggak salat, jadilah kami masuk kelas 😌 


Saya pun memilih tempat duduk secara random. Tiba-tiba, teman saya menunjukkan sesuatu di mejanya ðŸ˜Ŋ 


“EH MEERR, COBA LIAT INI,” melihat dia yang sebegitu kagetnya saya pun ikutan melihat yang dimaksud. 


Daaaan ternyata di meja itu tertulis nama crush saya dengan tanda hati nama orang lain. Waktu itu saya shock dan cukup kecewa. Untungnya, lagi nggak hujan jadi saya bisa pura-pura tegar 🙂 


Sepulangnya di rumah, saya bener-bener nggak mood mau ngapa-ngapain alias mendung-semendung-mendungnya hati. Gloomy. Padahal, temen-temen saya ngajakin keluar. Saya pun bilang ke teman dekat saya kalau nggak ikutan dulu karena nggak mood ðŸŒŦ️


“Yaampun, Mer, daripada kamu galau nggak jelas mending sini buruaaannn,” kata teman saya yang rada emosi


“Males ah. Nggak mood aku”


“Astagaaa buruan sini. Minta antar masmu aja sudah” (fyi, karena saya sekolahnya di Balikpapan jadi kadang mereka nambahin kata ‘sudah’ atau ‘na’ setelah kalimat)


Saya pun dengan ogah-ogahan buka pintu kamar kakak saya. Baru juga saya buka pintu dan melihat kayak saya yang menoleh ke arah saya, kami sempat terdiam beberapa saat. Lalu, hujan badai turun dari mata saya 😭😭 


“Eh, lho, Mer, kenapa?” kakak saya jelas bingung nggak karuan melihat saya yang baru masuk tanpa mengucapkan apa pun lalu menangis. 


Saya duduk diranjang dan kakak saya memandang saya lekat-lekat khawatir saya kenapa-kenapa. Akhirnya saya pun menceritakan perihal senior saya. Dan, kayak saya justru menertawakan saya sangat kencang (saya pun kalau ingat juga ktawa sih) ðŸĪĢ


“HAHAHAHA ðŸĪĢ Ya ampun tak kira kenapa. Mer, kamu tahu nggak se, kamu itu kalah telak sama Bunga (nama samaran). Dia itu pinter, anak hits, terus cewek paling cantik di sekolah,” yaaa, begitulah kakak saya. Bukannya menghibur tapi justru bikin saya makin drop dan ketawa puas setelahnya. 


Fyi, Bunga ini memang teman sekolah kakak saya. Saya dan kakak saya sekolah di SMA yang berbeda 👀 Sejak saat itu kalau saya mendengarkan lagu The One That Gow Away kakak saya pasti langsung ngecengin saya 🙂


“HAHAHAHA Galau Zayn cieeee”


Hhhh. emang dasar. Padahal waktu itu saya nggak ada rencana mewek ke kakak saya. Tapi otomatis aja gitu. Kalau diingat-ingat memang sangat memalukan sih. Masa-masa SMA memang masa yang lucu kalau dikenang haha ðŸĪĢ 


Hikmahnya adalah jangan terlalu berharap. The end. 


Baca juga: Hometown Chachacha, Drama Healing yang Menghangatkan Hati


You May Also Like

4 comments

  1. Aku kok jadi senyum-senyum sendiri bacanya, Mbak, haha.
    Jadi mas2 yg di koperasi itu beneran apa bohongan ttg Si Zayn yg mnt nomor hp mbaknya? *penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha nggak tahu mbak sampai sekarang masih misteri ðŸĪĢ
      soalnya waktu itu udh males jadi nggak nanya ke mas koperasinya hehe

      Delete
  2. Ngakak bacanya, lucu dan bikin senyum-senyum sendiri wkwkwkk makasihh kakk udh nulis cerita smanya. Aku aja kalau jadi kakak bakal bertanya2 bener gak yaa dia yg minta nomor wkwkwk

    ReplyDelete
  3. Itulah serunya zaman SMU ya mba, naksir2annya 😄. Walopun ternyata ga bersambut, tapi bisa ngerasain suka Ama si cowo, cuma bisa ngeliat dari jauh aja udh bikin semangaaaat , Yaa kaaan 😄. Trus giliran dia ga masuk, lesu dah seharian hahahaha. Aku pernah gitu juga kok 😅. Patah hati pas tahu dia ternyata suka cewe lain. Tapi aku tipe yg move on nya cepet sih, kalo udh bgitu, langsung naksir yg lain wkwkwkkwwk.

    ReplyDelete