(#MerryPelesir) Let's Get Lost : Gunung Kelud

by - November 04, 2015

Hollaaahoopp!
Hehe kali ini aku mau cerita tentang perjalanan #1DayTripku ke Kota Kediri. Sebuah kota yang masih di area Jawa Timur (akan ada saatnya aku akan melalang buana ke daerah barat, tapi tidak sekarang). Sebenernya sih waktu itu mau ke Tuban, ke rumahnya temen aku. Tapi nggak jadi soalnya dia bilang Tuban lagi jelek. Lautnya juga lagi kotor gitu. Yaudah deh akhirnya aku mutusin buat ke Kediri aja. Gunung Kelud lebih tepatnya. Karena aku nggak pernah sama sekali kesini dari pra letusan dan pasca letusan. Padahal dulu sempet dueket banget. Jadi, ceritanya aku lagi les bahasa inggris di kampung inggris Pare. Ah, ntar deh aku ceritain tragediku di Pare. Ingetin ya! hehe.

Kita start dari Surabaya sekitaran jam 05.00 WIB. And as usual, kita naik motor mehehe. Kali ini aku bareng temenku yang udah pernah kesana jadi sedikit tenang. Tapiiiii, tiba-tiba pas dijalan apalah itu aku lupa namanya dia agak-agak lupa. Akhirnya kita pun pake gomaps (google maps) dan sedikit ingatan temanku. Kita sedikit terhibur dengan pemandangan kanan kiri pepohonnan yang epic. Kita turun deh buat selfie meheheh.



Jam udah nunjukkin pukul 8 lebih. Harusnya kita udah sampe daritadi di Kelud. Tapi, ini kenapa nggak sampe-sampe ya? Kita jadi ragu buat ikutin gomaps. Petunjuk dari hpnya bener sih tapi kok.... Akhirnya kita pun nanya ke warga sekitar. Untungnya disekitar kita ada kantor polisi (lebih aman kan). Setelah tanya, ternyata arah kita sudah bener. Tapi, gompas menunjukkan arah yang berbeda dengan jarak yang lebih dekat. Karena udah capek akhirnya kita pun ngikutin gomaps dong.

Sejam lebih kita nggak juga sampe-sampe. Dan jalanan yang kita lewati pun mulai gak wajar. Perkebunan orang sob! Dan kalian tahu?? Tanah yang kita lewati juga masih bekas abu vulkanik kelud pas erupsi. Tebel banget aku sampe takut. Sempet juga motor kita nggak bisa jalan. Ya iyalah, bannya aja kependem pasir (dan aku sampe takut mau moto medannya). Akhirnya kita pun puter ke arah yang ditunjukin sama pak polisi tadi. Bener aja jangan terlalu percaya sama gomaps guys (2).

Setelah muter-muter kita mengarah pada jalan yang benar. Finally temenku inget jalannya yuhuu! Ternyata jalannya tinggal lurrruuusss aja. Beberapa menit kemudian samapailah kita di gerbang pintu masuk. Jangan lupa bayar tiket masuk yaa. Perorang bayar Rp5000 dan motor Rp2000. Lanjut jalan lurruuuss terus dari sini pemandangannya mulai okee. Tapi yaa gitu abu erupsinya masih ada jelas banget. Padahal kalo ijo pasti bagus. Hingga akhirnya sampailah kita pada titik gravitasi.

Jalan gravitasi
Dijalan ini kita bener-bener ketarik mundur. Aku udah coba sendiri lhoo pake motor hehe penasaran sih. Padahal dia jalanannya lurus tapi motornya bisa mundur sendiri cyyin. Oke deh habis nyobain kita lanjut lagi. Yuhuu.

Istirahat sejenak 
Tadaaa! sampe deh kita di pintu masuk keludnya hehe. Disini kita istirahat sebentar kesian temenku capek kali ya hehe. Tak lupa berfoto-foto ria. Kalo kalian laper, tenang aja disini ada warung makannya kok. Juga ada paklik penjual pentol hehe. Pada tau pentol nggak? Ituloo semacem bakso kecil kecil. Kalo dijawa namanya pentol nah kalo di Balikpapan namanya salome. Duh, jadi kangen Salome Bambang. Next! Kalo nggak salah disini pengendara mobilnya harus berhenti. Yang bisa naik cuma motor aja. Fiuh, beruntunglah kami. Jadi masih bisa lanjut sampe aatas.

Kita loanjut naik lagi. Nah ini nih yang bikin dag dig dug. Jalanannya itu naik banget dan kita bawanya motor matic takut nggak kuat sampe atas. Liat di foto deh sebelah kiri itu naikan. Yang ada rambu kuningnya ituloo. Untungnya sih motornya kuat. Kalo nih motor bisa ngomong mungkin dia udah ngomel ngos-ngosan haha.

Kalo kalian sudah liat banyak motor berjajar itu artinya kalian nggak boleh naik motor lagi. Kalian kudu markir motor dan jalan kaki. Jalanannya lumayan juga jauh mungkin sekitar 10km. Dan bagi kalian yang nggak sanggup jalan, disini banyak tukang ojeknya kok. Kalian cukup bayar 15-20ribu per orang. Kalo kita sih milih jalan kaki. Malu sama umur hehehe. Itung-itung olahraga lah.

Penampakan jalan menuju kawah 


Waktu aku kesana jalannya masih berlubang gitu. Kelihatan jelas bekas letusannya. Dan kanan kiri juga berpasir. Tapi tetep bagus kok. Walaupun panjang jalannya jadi nggak kerasa. Nikmatin aja sambil jalan santai sambil ngobrol bareng temen juga jadi nggak akan kerasa lama dan capek. Daannn yang penting jangan lupa juga berfoto selama perjalannya haha. Jelas ini penting yakan?

menuju puncak

 Hingga akhirnya kita dampe dipuncak. Hmm sebenernya bukan puncak juga sih tapi hampir puncak hehe. Nah, sebenernya juga kita bisa sampe ke kawahnya. Tapi, sayang banget lagi ditutup jadi kita ngak sempet sampe liat kawahnya.



Sayang banget nggak bisa ke kawah 
Setelah berfoto ria sambil ngemil kita akhirnya balik. Kurang puas sih karena nggak bisa liat kawahnya. Tapi, ya mau gimana lagi? masa iya lompat pager kan ya bahaya. Inget ya guys bawa sampah kalian kembali dan patuhi rambu-rambu yang ada dotempat wisata. Itu juga demi keselamatan kalian.
Terus kita pulang deh.

Boleh piknik asal jaga keselamatan.
Boleh piknik asal jaga kebersihan.

Sekian. Terima kasih.

.dm.

You May Also Like

0 comments