Menulis Itu Sehat bin Asik

by - January 23, 2018

sumber : Google.com


Aku rasa, untuk sebagian orang menulis itu pastilah sesuatu yang membosankan. Gampangannya aja, anak SD yang baru liburan pas masuk kita minta mereka buat menceritakan liburan mereka. Menulis. Coba denger, pasti banyak banget yang mengeluh. “Aduuh, Bu nggak usah ditulis. Diceritain aja”, atau “Bu, males nulis maju aja ya”. Seperti itulah. Padahal, dari menulis itu kita bisa dapet manfaat banyak banget. Kayak misalnya kata Sekolah Menulis, menulis itu berguna untuk meningkatkan kesehatan, mengokohkan kekuatan fisik, dan menjernihkan mental. Garis besarnya menulis itu sehat.

Kalo menurutku pribadi sih, menulis itu salah satu sarana buat kita-kita yang Introvert untuk berekspresi. Hehe. Karena rata-rata orang introvert pasti susah meluapkan suasana hatinya dengan bercerita. Yaaa, mungkin okelah bisa cerita sama orang, tapi Cuma yang terdekat aja yang dia berani buat cerita. Sisanya? Dia bakalan malu-malu meong. Beda sama orang Extrovert yang super duper gampang buat cerita. Bahkan sama orang yang nggak dia kenal betul sekalipun. Nah, coba bayangin deh kalo orang introvert ini yang notabenenya nggak doyan ngomong, trus lagi ada masalah yang nggak bisa dia ceritakan ke orang-orang terdekatnya? Bisa meledak dia. Atau malah bisa jadi bunuh diri.

Inget nggak beberapa pekan lalu dunia infotaiment dihebohkan dengan berita bunuh diri sosok artis korea? Namanya Joghyun usut punya usut doi memutuskan untuk bunuh diri lantaran srtress berat menjalani hidupnya. Doi nggak puas dengan dirinya sendiri. Kasihan banget ya padahal umurnya masih muda banget. Dengan umur dan keadaan sosial seperti itu harusnya dia bisa kasih manfaat banyak buat orang lain.
James W. Pennebaker, psikolog yang menekuni studi ini sejak 1980an, menemukan bahwa menulis ekspresif berdampak positif pada perbaikan kekebalan tubuh dan kualitas emosional. Siapapun dapat mengungkapkan perasaannya yang terdalam, pengalaman hidup yang sulit, penolakan, maupun kekecewaaan lewat tulisan. Siapapun bebas memakai bahasa sendiri, kata-kata ungkapan sendiri.
Nih, aku kasih bocoran apa aja manfaat dari menulis menurut pendapat 2 ahli : 
  • Kalo menurut Sabarti Akhidaiyat (1996: 1-20) manfaat dari menulis antara lain: 
             1    Kita dapat lebih mengenali kemampuan dan potensi diri kita
                   2    Kita dapat mengembangkan beberapa gagasan.


                   3    Kita dapat lebih banyak menyerap serta menguasai informasi sehubungan dengan topik yang kita tulis.
     
                   4    Kita dapat memecahkan permasalahan yaitu dengan menganalisanya secara tersurat dalam konteks yang konkrit.

  • Pennebaker dalam Hernowo (2005:54), manfaat menulis sebagai berikut : 
    1. Menulis menjernihkan pikiran.
    2. Menulis mengatasi trauma.
    3. Menulis membantu mendapatkan dan mengingat informasi baru.
    4. Menulis membantu memecahkan masalah.
    5. Menulis dengan bebas membantu ketika terpaksa harus menulis.


Nah, gimana? Masih nggak mau nyoba buat nulis? Yang lagi kalut, galau, kesel, dll cobain deh. Nih aku kasih step-stepnya : 


  • Versi Manual : 
  1. Ambil bolpoin/pensil 
  2. Ambil buku tulis 
  3. Mulai menulis 

  • Versi Modern ; 
  1. Ambil laptop
  2. Buka Microsoft Word 
  3. Mulai mengetik 
Hehehe gampang kan? Kalian mau nulis apa aja juga bebas kok. Mau curhat soal temen yang nyebelin, pacar yang selingkuh, kerjaan yang bejibun, atau cuma sekedar nulis agenda hari ini. Nggak bakalan ada yang ngelarang, ngomel, atau suruh benerin pake EYD. Dan satu hal lagi yang aku suka dari menulis adalah nggak ada yang bakalan ngebatasin aku mau curhat sampe kapanpun, dimanapun, tanpa ada batasan. Karna setiap orang punya pemikirannya sendiri-sendiri yakaaannn? 

You May Also Like

0 comments