Kondisi Mata Setahun Setelah Operasi Lasik

by - November 05, 2020




Haiiii!

Kali ini saya mau update hehe. Sesekali gpp ya ‘ngobrol santai’. Nah, dari pertama posting sampai hari ini saya nulis, masih banyak banget yang nanya soal mata saya setelah operasi lasik. Sampai nanya ke DM instagram juga ada. Kalau kalian belum baca, bisa klik di sini. Di postingan itu saya cerita semuanya dari awal saya periksaa sebelum operasi sampai kontrol sebulan setelah operasi inshaAllah detail dari step dan harga.


Oh ya, btw di SALC Undaan Surabaya itu termasuk murah juga sih. Kemarin waktu saya lagi jalan di Tunjungan Plaza, ada RS Ciputra pameran dan sekilas saya lihat harga lasik di sana Rp28 juta setelah diskon. Kalau di Jakarta lebih mahal lagi, ada yang sampai Rp35Juta. Jadiii, saya cuma mau bilang bersyukurlah kalian yang matanya normal tanpa harus operasi hehe. Btw ini bukan promosi ya :))


Nah, setelah setahun berlalu, gimana nih kondisi kedua mata terzeyeng?


Masih baik-baik aja atau ada minus lagi?


Alhamdulillah banget, sejak operasi bulan Juni 2019 sampai hari ini November 2020, kondisi mata saya masih baik-baik aja. Bahkan kemarin karena kacamata blue light saya lensanya lepas, saya sempat sekalian cek mata dan hasilnya normaaalll. Sebenernya sempat was-was gitu kan karna kadang kayak rada ‘mbliyur’ alias kabur. Tapi kayaknya itu cuma mata lelah aja sih. 


Meski sempat di bilang dokter cuma bisa pulih sekitar 90%, sejujurnya saya nggak ada masalah dengan penglihatan saya. Palingan cuma nggak bisa baca tulisan yang kecil banget. Yang saya rasa orang dengan mata normal pun nggak bisa baca juga hehe. Jadi over all, prosentase itu nggak ngaruh di kehidupan saya sehari-hari. 


Ada efek samping nggak selama setahun?


Basicly, mata saya tipe mata kering. Dan setelah operasi saya ngerasa mata saya makin kering dan yaa sedikiiiit banget mengganggu. Meski dokternya menyarankan saya pake obat tetes yang steril itu cuma 1 botol aja, buat jaga-jaga saya sempet beli dan ngabisin 1 botol lagi. saya pake kalo mata saya kerasa sangat kering. Harganya di apotek kurang lebih Rp80.000. saya pake itu karena masih belum berani buat pake obat tetes yang lainnya. Memasuki bulan kedua udah nggak seberapa mengganggu sih dan saya juga udah berani pakai obat tetes biasa. 


Selain itu kayak yang sudah saya bilang, kadang pandangan saya kabur beberapa saat. Jadi harus di merem-melekin rada lama. Tapi ini nggak mengganggu kok karena frekuensinya jarang. Entah efek setelah operasi atau kebetulan beban kerja mata saya emang lagi extra.


Jadi udah bebas mau ngapain aja nih?


Iyaaa. Alhamdulillaahhh sejujurnya saya ngerasa sueneng buanget. Bahkan, sampai detik ini saya ngerasa bersyukur bisa liat normal lagi. Apalagi ya sekarang jamannya covid kudu pake masker all the time. Saya dengerin temen yang pakai kacamata ngeluh berembun terus kacamatanya itu dalam hati cuma bisa bersyukur. 


Tapi, bukan berarti saya bisa semena-mena juga sih. Saya tetep jaga dengan sangat amat anugerah Tuhan yang satu ini. Hehe so sorry kalau terdengar lebay. Tapi, kalau kamu pernah merasakan pakai kacamata minus 7 dengan silinder 3, kamu bakalan tahu betapa nikmatnya bisa lihat jelas kemana pun di mana pun tanpa kacamata :)


Kebiasaan yang harus diterapkan setelah operasi?


Saya tetap pakai kacamata bllue light tanpa minus kalau kerja di depan layar dan berkendara. Setelah saya operasi, saya baru sadar, debu di jalanan itu bahaya banget. Kalau kalian baca tulisan saya sebelumnya, sewaktu diperiksa mata saya ada bekas luka yang bikin saya deg-degan nggak bisa operasi. Dan luka itu disebabkan oleh debu jalanan yang agak besar. Jadi ini bukan cuma sekadar menjaga mata sebelum kalian operasi, tapi demi kesehatan mata. Mana kita tahudebu itu bisa mengakibatkan infeksi ya kan?


Selain itu saya juga menghindari baca buku/pakai hp dari jarak dekat dan apalagi cahaya yang minim. Terus saya juga nggak memaksakan mata saya untuk membaca tulisan yang kecil. Btw mau curhat dikit, buat kalian yang familiar sama aplikasi edit video Adobe Premiere pasti paham banget kalo tulisannya itu kecil-kecil. Dan sebelnya lagi kadang kalau lagi ngedit nggak bisa leluasa ngezoom out - zoom in tampilannya huhu. Nggak kayak Adobe Illustrator atau Photoshop gitu. 





Nah, jadi begitu. Kalau ada yang kurang jelas boleh banget kok nanya di kolom komentar atau media sosial saya ntar saya tambahin di tulisan ini hihi.


Salam,


Merina


You May Also Like

4 comments

  1. Pas proses ditetes2in obat sebelum operasi lasik itu rasanya sakit gak sih kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. haloo Neitaa :)
      honestly, selama proses pra-lasik sampe kontrol setelah operasi aku nggak ngerasa sakit apapun di mata hehe.
      kalo aku boleh bilang, pas ditetes sebelum operasi itu rasa di mata cuma kebas aja karena itu yang bikin mata kita ga kedip (bius).
      selain itu gada rasa lain hehe. b aja kok :)

      semoga membantu

      Delete
  2. halo kakk!
    aku tertarik nih baca soal iniii
    memang suatu anugrah bisa punya mata normal
    aku pun sudah dari TK pakai kcamata
    jadi jangan tanya deh berapa minus mataku hehehe
    cuma sampai detik ini, aku ga berani buat lasik. Takuttt... apalagi kerjaan nuntut depan laptop teruss
    jadi makin ngeri huhuhu

    btw harga lasik di jakarta untuk 1 matanya bisa 40 juta kak huhu
    mahal yaak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahhh, semoga udah nggak nambah lagi yaaa.
      dibarengi sama pake kacamata yang blue light aja sama minum vitamin
      semoga matanya tetap sehat

      waahhh mahal banget ya. baru tahuuu bisa sampai se-mahal itu untuk 1 mata pula 😱

      Delete