(#MerryPelesir) Let's Get Lost : Goa Cina Malang

by - February 19, 2015

Jadi ceritanya aku adalah sesosok wanita rumahan yang juarang banget berpergian keluar kota. Hhh~ apalah daya walaupun umur sudah tua tapi masih dibawah dagu seorang ayah yang overprotektif terhadap anak perempuan satu satunya (halah)

Dalam kehidupanku yang bagaikan foto jadul hitam putih, seorang teman mengajakku untuk pergi ke suatu tempat yang biasanya cuma bisa aku lihat dari foto foto mbah gugel. Waktu pertama kali diajakin aku seneng banget. Semangat 45, 'pokoknya kudu berangkat. kudu boleh!' begitulah kira kira batinku. Membayangkan gimana caranya ijin sama ayah biar dibolehin berangkat?
Suatu sore sebelum hari h keberangkatan, aku ijin secara resmi sama ayah. Layaknya gentleman aku ijin face to face. Daaannn tet tot! nggak dibolehin broo mewek gue

tapi..


walaupun gitu..



aku...


tetep berangkat!! ahahah maafkan daku ayahanda ku mencintaimu dengan segenap jiwaku sungguh :))

Sore ijin nggak dibolehin, malem tetep packing hihi. Besoknya cus pagi pagi minta anter si adek yang kebetulan mau berangkat sekolah. Eiittss jangan mikir aku nggak pamit berangkat ya, karena sebelum boncengan sama si adek aku tetep salim sama si ayah yang setengah sadar. Sambil bawa ransel, pake jaket and kaos kaki aku salim sama ayah. 'Yah, aku berangkat'. Si ayah yang nyawanya belom terkumpul sempurna pun cuma ngangguk aja. Yes! akhirnya aku pun berangkat hihi (adegan ini mohon untuk tidak dicontoh)

Aku berangkat ke Goa Cina Malang sama temen temen kuliahku. Sekitar berdua belas orang termasuk aku. Kita touringnya pake motor biar lebih seru hihi. Lagian temen temenku ini pada nggak mau ribet. Kan enak kalo naik motor tinggal selip selip kalo macet. Jangan khawatir kita yang cewek nggak ikutan nyetir kok. Yang bawa motor cowok semua. Jadi aman alhamdulillah.

Kita berangkat dari surabaya sekitar jam 10an. Perjalanan ke malang sekitar 2-3jam. Sampe di Malang kita istirahat di alun alun. Sholat dan makan. Btw, ini pertama kalinya aku touring keluar kota naik motor jadi excited banget! hehe maaf lebay. Okay back to track. Habis sholat dhuhur dan makan bakso di alun alun kita tanya tukang parkir jalan menuju Goa Cina. Sebenernya temenku ada yang sudah pernah kesana, tapi dia lupa. Alaammaak anak muda jaman sekarang kebanyakan makan enak kali ya -_- yaudah deh habis nanya nanya sama pak tukang parkir kita langsung cus. Dan kalian tauu perjalananyaaa astaga rasanya kayak nggak punya bottom lagii huhu flat! tapi pemandangannya oke bangeettt (maklum kalo lebay jarang liat beginian)
sebelum naik gunung 

pemandangan dari atas spot kita selfie :))

 Kita pun berhenti sejenak buat... selfie ahaha. Setelah puas selfie kita pun lanjut lagi mendaki gunung lewati lembah~ aku ngeri juga liat medannya yang meleot leot. Mana kendaraan dari arah lain ngebut ngebut banyak tikungan pula kan ceyem. Setelah sekitaran 3 jam meleot leot memacu adrenalin kita pun sampe menuruni gunung.




Kita berhenti sejenak disini. Eits bukan buat selfie yaa, tapi kali ini kita berhenti buat nungguin temen kita yang lain yang ketinggalan dibelakang. Kayaknya temenku ada yang belok ke arah yang lainan sama kita dan malah nyasar ke sendang biruu ahaha mereka dengan pedenya udah leyeh leyeh seneng liat pantai... eh ternyata salah bukan tempat yang dituju haha untung belom bikin tenda. Nah habis nungguin dan komplit lagi kita pun lanjut. Aku tanya sama temenku yang mboncengin aku katanya bentar lagi kok. Pas beberapa ratus meter setelah tempat kita berhenti, kita belok kiri ke jalanan yang naudzubillah gak enak banget deh berbatu. Aku pegangan jok belakang eret banget antar takut akunya yang jatuh sama takut sepedanya kegelincir.

Sekitar 15 menitan akhirnya kita sampe di pintu masuk. Kita bayar karcis 10 rb kalo gak salah. Disitu kita ditanyain nginep apa gak. nah berhubung kita nginep kita pun masukin sepedanya ke deket pantai, kalo gak nginep bisa parkir dideket loket masuk tadi.

Kita sampai di pantai goa cina ini sore sekitar jam 5an. Kita disambut angin segar pantai nan dingin.

Pantai Goa Cina, Malang, Jawa Timur, Indonesia

Wuuuhhhh begitu parkir dalem kita pun langsung lari main air sebentar ahaha bening bangeeettt jernih airnya sampe pasirnya kelihatan. maklum ya Surabaya gak ada pantai. ada pantai Kenjeran, tapi astaghfirullah entah itu apanya yang bagus. Aah iya ntar ya kita bahas kenjeran. Back to Goa Cina.

Karena sudah mau malem akhirnya kita yang cewek cewek pun masang tenda. Para cowok cowok leyeh leyeh sebentar tiduran di pasir pantai mungkin mereka lelah.

diriin tenda buat nginep 

Habis diriin tenda skalian nungguin sunset di sisi kanan. sebenernya di Goa Cina ini pantainya ada 2 sisi. Yang sisi kanan itu daerah dilarang buat main air karena ombaknya kenceng banget, bahaya. yaa secara ini termasuk pantai selatan. Kalo yang sisi kiri masih boleh karena banyak batu batu besar ditengah laut jadi ombaknya masih bisa ditolerir.

jernih banget kan?

Setelah sholat maghrib kita pun masak masak sendiri memenuhi hasrat perut yang sudah mengaung sendari tadi. Sambil masak, sambil nyanyi, sambil ngobrol, sambil pedekate *eh ahaha yang ini jelas bukan aku. Kita makan bareng di piring yang digilir soalnya ada beberapa anak yang gak bawa piring. Suasananya suka bangeet. Mungkin bisa juga disebut makrab (malam keakraban) yang biasanya diadain pas ospek ospek. Makan mie, pake nasi, pake pilus, ada juga yang ngopi.

Malam pun makin gelap. Dan setetes air jatuh membasahi jidatku. Aiih hujan. Sayang bangeeet padahal disini pasti bagus buat liat bintang. Soalnya gelap gulita gak ada penerangan. Jadi kalo kita mau jalan kemana atau cari apa gitu ditenda harus pake senter. Aku yang gak kuat dingin pun langsung ke tenda ambil jaket. Tapi aku masih aja menggigil -_- akhirnya numpang ke anak anak yang lagi masak deh menghangatkan diri haha. Untungnya hujannya gak deres cuma gerimis aja dan setelah itu langit cerah. selesai sesi masak dan makan kita pun bikin api unnggun. Rencananya biar kayak ditipi tipi gituu. haha. Sayangnya gak ada yang bawa gitar. Tapiiiii api unggunnya gagal. Yasudah akhirnya kita yang cewek cewek tiduran di pasir aja sambil liatin bintang. Banyak bangeeet bintangnya. Suka! Sambil tiduran kita lomba banyak banyakan liat bintang jatuh sampe teriak teriak hihi aku dapet 5 bintang jatuh. Pertama kalinya aku liat bintang jatuh haha.

menanti fajar 



Besoknya habis sholat shubuh kita langsung ke pantai yang sebelah kiri buat nungguin sunrise. Dinginnya udah gak seberapa kayak semalem alhamdulillah. Sayangnya kita gak nemuin spot yang bener bener bisa lita sunrise. Sayang banget.

Setelah sedikit terang kita pada naik ke atas goanya. Tempat Goa Cinanya. Ternyata itu cuma goa yang gak seberapa dalem. Daaaan aku baru ngeh kalo dari goa ini adalah tempat yang pas buat liat sunrisee. Sayang banget matahari udah tinggi huhu. Yaudah next time lah
view dari goa cina


Nah yang disebut Goa Cina itu goa yang ada diatas batu besar ituu. Sisi kanan adalah sisi yang tadi aku bilang sisi paling bahaya soalnya ombaknya gede banget tapi bisa liat sunset. Kalo yang kiri yang bisa liat sunrise dan ombaknya gak gede gede banget.

sisi kanan 
full team (kurang 2 sih entah kemana 2 orang itu hihi)


Tapi yaa kita tetep nekat aja main di sisi bahaya pantai ini haha. Yang penting gak deket deket banget kok tetep jaga jarak aman, kayak bemo. Kita main air sama foto foto sampe puas disini ah sebenernya gak puas sih soalnya siang kita udah pulang. Kita disini cuma 2 hari 1 malam padahal pengen lebih lama hhh~ yaudah next time hehe.
Buat yang suka main air tenang aja, disini sudah difasilitasi sama toilet kok. Dan toiletnya juga bersih tapi dingin bangeeet haha.

Sekitar jam 11an kita otw pulang. Melewati jalanan yang sama mendaki gunung lewati lembaah~ hh bye Goa Cina.





You May Also Like

0 comments