(#MerryPelesir) Let's Get Lost : Tambang Kapur Arosbaya

by - July 29, 2015

Beberapa hari lalu temenku sempet cerita kalo dia pernah ke tambang kapur didaerah bangkalan. Tempatnya bagus banget dan bisa dibilang lebih artistik dari bukit jaddih yang pernah aku post. Setelah aku ditunjukkin fotonya dan browsing-browsing, ternyata memang lebih bagus. Kayak semacem di game temple run gitu atau malah kayak di Arizona Grand Canyon. Hehe beda tipislah. Akhirnya aku pun ngajakin temenku yang baru balik mudik kesana.

Arosbaya.
Yup. Nama daerah yang bakalan kita kunjungin adalah Arosbaya yang berlokasi di Bangkalan, Madura, Jawa Timur. Untuk menuju kesana, seperti biasa aku lebih memilih fleksibelitas naik motor, kita melewati Jembatan Suramadu. Daan betapa beruntungnya kita pengendara motor, waktu melewati gerbang tol kita langsung lewat aja nggak ditarikin uang hihi. Padahal aku liat yang di gerbang mobil mereka ditarikin uang. Seingetku sekitar 30.000 untuk mobil.
Sekitar 45 menit setelah berkutat dengan google maps dan info dari temen, kita pun sampai di Tempat Ziarah Wali Aermata. Nah dari depan Tempat Ziarah ini, di sisi kanan ada gang kecil. Disinilah pintu masuk menuju tambang kapur tersebut. Buat yang bawa mobil, mesti hati-hati banget soalnya ini gang kecil pol. Mepet buat 1 mobil apalagi bus (?). Inilah keuntungan kita naik motor hehe.
Dari gang ini, kita ikutin aja jalanannya sampe ketemu pertigaan pilih belok kiri. Soalnya kalo lurus itu buntu ke rumah warga (aku udah coba nyasar hehe). Trus ikutin aja jalannya sampe ketemu makam makam disisi kanan kiri kalian nah itu ntar ada pertigaan lagi. Belok kanan aja yang ada warungnya. Sampailah kitaaaa!


tempat parkir


Keliatan panas banget ya? hehe iya emang pas disana padahal rada mendung gtu tapi kok ya masih aja panas. Banget. Mulailah kita menelisik tebing tebing ini. Berkeliling, berhenti, jepret. Klik. Klik. Klik. Aku yang udah bercucuran keringat pengen neduh bentar. Aku liat kayak semacem goa gitu. Lompat sana lompat sini masuklah kita kedalem goa. Wuuss. Anginnya seger banget seriusan. Dan tempat kita berdiri kali ini beda sama yang diluar. Kalo diluar panas banget dan bisa dibilang kering, disini malah lembab dan banyak tumbuhan. Mungkin karena disini tebingnya lebih rapet dan bagian atas tebinya lebih besar dari yang dibawah. Jadi nggak begitu banyak matahari masuk ke bawah sini. Aku merasa kayak dihutan belantara kali ini hehe. Bukan goa juga sih sebenernya. Soalnya diatas kita masih ruang terbuka matahari.

masuk goa

Aku jalan ngikutin jalanan ini karena penasaran ujungnya kemana. Dan foalaa! masuklah kita ke goa beneran. Kali ini bener bener didalam tebing kapur. Melihat kondisinya sih kayaknya ini salah satu tempat mangkal para penambang. Ada kain yang dibentuk semacem tenda, bata kapur dijejer, ada kaos, dan jejak-jejak manusia. Didalem goa ini ternyata ada 2 pintu lain. Kita masuk ke pintu sebelah kiri dulu. Wuusss. Lagi-lagi angin. Seger banget. Dan ternyata buntu guys. Disitu ada semacem jendela kecil. Ah ternyata ini sudah ujung tebing. Dibalik sini ternyata sudah pohon-pohon bambu dan rumah warga. Oke balik. Masuklah kita ke pintu yang sebelahnya lagi. Dan kali ini aku rada ngeri. Selain karena nggak ada orang disini juga karena waktu aku mau masuk ngelangkahin kakiku kedalem, tiba-tiba aku denger suara kemresek. Deg! Kagetlah aku lompat ke belakang temenku. Dan temenku malah lebih kaget lagi karena teriakan tiba-tibaku.

temen : Kenapa dek? *sambil panik liat mukaku  
aku : Hee kamu nggak denger ta mas? *shock gemeter
temen : opo seee?
aku : tadi aku kayak denger suara gitu *bgelirik kedalem pintu lagi setengah penasaran 
temen : suara apa see? aku lho kaget denger teriakanmu. tapi kamu nggak papa toh?
...

Bebal emang kita berdua ini. Nyoba masuklah kita kedalem lagi. Kali ini temenku yang duluan, aku ngekor dibelakang (masih jantungan sob hehe). Srek. Srek. Plak. Plak. Plak. Tiba-tiba keluarlah kelelawar dan kagetlah kita. Oke fix ini bukan pertanda baik. Kita pun balik. Ini lebih serem nimbang Insidious 3. Gitulah kira-kira komen temenku pas kita balik keluar goa. Haha

Keluarlah kita dari goa tadi. Dan kembali kita merasakan panas. Padahal tadi didalem enak banget dingin. Kita pun balik jepret jepret. Jalan lagi ke jalanan yang satunya. Ah ternyata nggak semenarik 'goa' tadi. Begitu balik ternyata kita ditarikin duit 10.000.
Selesai mengelilingi pertambangan ini kita pun balik ke parkiran. Pas keluar dari tambang, kita nyobain buat belok kanan di pertigaan masuk tambang tadi. Nyoba-nyoba explore gitu siapa tau nemuin sesuatuu hehe. Dan pantes aja kerasa serem pas didalem lha ternyata hampir sekeliling tambnag tadi itu makam semua. Dan hingga berakhirlah kita pada kebuntuan rumah warga.
Karena udah makin terik aja mataharinya akhirnya kita pun balik ke Surabaya.

Kira-kira begitulah cerita saya pada hari ini. Sedekit creepy dan menyenangkan juga.
Sekian dan terima kasih.

You May Also Like

1 comments