(#MerryPelesir) Let's Get Lost : Tulungagung (Pantai Coro, Tebing Banyu Mulok) -1

by - October 04, 2015

Zdrast-vooy! 
Lagi nungguin hujan nih biar nostalgianya makin greget *halah opo ae mer. Btw, kali ini aku mau berbagi cerita ngetripku waktu liburan kemaren ke suatu tempat yang kekinian di instagram. Kemana yooo?? Tulungagung!! Yap. Kali ini aku bolang ke Tulungagung bareng temenku. Yipiiii. Sebelumnya aku nggak pernah kepikiran ke Tulungagung. Gara-gara liat di medsos (media sosial), dan mereka pada upload foto-foto alam Tulungagung aku jadinya penasaran kayak apa sih tempatnya?

Kita start berangkat hari Selasa 1 September 2015. Sok-sokan memulai bulan dengan refreshing gitu haha. Sempat terkendala kompor yang akan disewa bocor hingga akhirnya kita malem malem nyari persewaan muter muter disekitar kampus.Dan untungnya kita pun akhirnya dapet. Alhamdulillah.Setelah ngecek perlengkapan dan nata branag biar nyaman selama perjalanan, kita cus deh. Kita berangkat jam 6 pagi waktu lidah wetan, Surabaya. Daaann seperti biasa, kita naik motor biar fleksibel. Rutenya : Surabaya - Mojokerto - Jombang - Kediri -Tulungagung. Sebenernya kita berdua nggak ada yang tau Tulungagung hehe. Aku taunya sampe kediri aja, soalnya sering ikut mama jualan luar kota *curhat. Jadi dari Kediri ke Tulungagung kita mengandalakn gomaps (google maps).


Kita sampai di Tulungagung sekitar jam 9.30 WIB. Alhamdulillah kali ini gomaps bisa diandalkan dan gak nyasarin. Sesampainya di Tulungagung kita istirahat leyeh-leyeh sambil berfoto ria di Alun Alun.


Alun Alun Tulungagung 
Alun alunnya adem gitu, asri enak buat istirahat. Disana ternyata banyak burung merpatinya jadi makiin rame dan kalian juga bisa kasih makan burung merpatinya. Buat yang nggak bawa cemilan bisa beli cemilan burungnya di penjual disana. Sayangnya aku gak sempet foto bersama kawanan burung. Makin siang makin panas juga ternyata. Kriuukk. Oke aku sama temenku jalan sekitar alun-alun cari makanan. Susah bangeet cari warung padahal perut udah minta diisi. Kita cuma nemu satu warung depan masjid. Setelah makan, kita pun sholat dhuhur karena udah masuk waktu sholat.

Sehabisnya sholat, untuk menyakinkan diri biar gak nyasar aku pun tanya pak polisi yang kebetulan lagi sholat juga. Ternyata pak polisinya kurang tau arah ke Pantai Coro. Yap. Tujuan pertama kami adalah Pantai Coro yang bersebelahan dengan Tebing Banyu Mulok. Untung ada mas-mas yang lagi masang sepatu dengerin kita ngobrol dan dia nimbrung ngasih arah. Pantai Coro searah sama Pantai Popoh, jadi kita ngikutin petunjuk hijau ke Pantai Popoh aja biar gak nyasar. 'Hoalaa iya Banyu Mulok itu baru temuannya anak anak muda jaman sekarang' bapak polisinya pun cuma geleng-geleng. Bapak kurang gaul ih haha.


Setelah berterima kasih ria, kita pun lanjut ke Pantai Coro. Perjalanannya lumayan sekitar 1-1,5 jaman dari masjid deket alun alun. Tapi lama perjalannya gak akan kerasa, karena pemandangannya oke bangeettt. Yaaa, walaupun panas tapi kanan kiri cukup menghibur dengan bukit bukit pohon jati (kalo nggak salah). Apalagi kalo udah naik ke bukitnya lebih bagus lagi. Daaan lebih bagus lagi lagi lagi pas kalian udah mau nyampe kalian bisa liat lautan dan bukit hijau. AAARGH! AIR! *abaikan



sayang banget aku nggak bisa moto yang bagus huhu
Kita pun mutusin buat berhenti sejenak untuk menikmati pemandangan ini. Sayang banget aku nggak bisa moto yang bagus. Ah, pokoknya kalian kudu liat sendiri biar lega, Kita pun lanjut lagi. Dari sini udah lumayan deket kok. Jangan lupa bayar tiket masuk per orangnya 5.500 dan untuk motor 1.500. Dari pintu masuk tiket jalan aja terus sampe ada semacem padepokan. Nah, tenang, kalian nggak nyasar kok itu udah bener. Kalian bisa parkir di padepokan itu. Atau bisa juga parkir di rumah warga deket situ. Dan jangan lupa bilang ke tukang parkirnya ya kalo kalian mau nginep. Biar mereka nggak nungguin motor kalian sampe malem. Kasian. Soalnya kemaren kita gitu, lupa bilang dan orangnya nunggu sampe malem. Kan mereka takut aja kita nyasar gitu hehe. Maap ya mbak, mas.

Oh iya, sebenernya selama perjalanan kalian bakalan nemuin tulisan 'jalan pintas pantai coro' banyak banget di pohon. Tapi kita milih yang lurus aja soalnya yang jalan pintas itu jalannya lempung, berhubung kita pake motor matic ya kita milih jalan yang aspalan aja sampe padepokan. Trus dari padepokan juga bisa naik motor, tapi ya gitu jalanannya extrem.


Nah, dari parkiran padepokan ini kita mulai jalan kaki. Pertama aku kira jalan kakinya gak jauh-jauh amat, tapi ternyata lumayan juga. Buat kalian yang nggak kuat jalan, ada ojek motor kok kalian bisa bayar 15.000 per orangnya.

Buat yang haus atau laper ditengah perjalanan nggak usah khawatir. Selama perjalanan ada warung warung kecil kok. Tapi, mereka cuma buka siang sampe sore. Begitu malem, mereka hilang meninggalkan jejak terpal saja.

Taraaa!!! Akhirnya kita sampe di Pantai Coro setelah perjuangan yang melelahkan pemirsaa.



Pantai Coro. Source : mbah gugel 

Kita duduk melepas lelah di Pantai Coro sejenak sebelum lanjut lagi ke Tebing Banyu Mulok. Ngeliat air, aku jadi tergoda buat bertelanjang kaki menyusuri pantai. Skalian cari lokasi buat ngecamp. Pantai Coro ini bisa dibilang kecil dan susah juga ternyata kalo buat ngecamp. Karena airnya kalo malem pasang dan hampir seluruh pasir tertutupi air. Jadi nggak ada lahan kosong buat ngecamp. Setelah mastiin nggak ada lahan yang bisa dipakai buat ngecamp kita lanjut lagi mendaki gunung lewati lembah ke Tebing Banyu Mulok.


Kali ini jalan setapak yang kita lewati lebih bagus. Hijau, asri nggak kayak sebelumnya yang gersang. Sesampainya diatas kalian bakal disuguhin pemandangan yang indah banget.



maaf, lagi-lagi motoku kurang oke huhu


'Maka nikmat Tuhan kamu yang manakh yang kamu dustakan?' (QS. Ar-Rahman 55)

Setelah sampai diatas Tebing Banyu Mulok, kita duduk bentar menikmati terpaan angin dan cipratan air dari 'Banyu Mulok' tersebut. Banyu Mulok? Apaan sih mer maksudnya? Jadi tebing ini dikasih nama Banyu Mukok karena ada air yang naik ke atas tebing akibat dari ombak yang menghantam tebing tersebut. Maka terciptalah semburan air yang menyerupai air mancur, Dan semburan air mancur ini cuma ada di 1 titik tebing aja. Tingginya kira-kira bisa sampe 5-10m dek kalo nggak salah. Gitu lho guys. Ini deh aku kasih fotonya. (Tapi sorry ya kalo kurang bagus hehe)


foto ini aku ambil pas besok pagi harinya

Foto ini aku ambil pas kita mau balik. Bagus ya ada pelanginya juga gitu hehe.

Kita pun mutusin buat ngecamp diatas tebing ini. Setelah keliling dan akhirnya dapet spot kita diriin tenda sebelum malam tiba. Dan baru sadar, ternyata kitalah satu-satunya orang yang ngecamp disini. Padahal pas siang tadi kita liat ada tenda diatas, tapi mereka udah pulang aja meninggalkan jejak sampah. Ah, lagi-lagi jejak manusia macam itu. Padahal disekitar sini ada tulisan 'Bawa pulang sampahmu' Tapi ternyata nggak ngaruh juga ya. Hmmm, trus diapain ya biar mereka semua pada sadar. Jadi nggak cuma sekedar menikmati alam tanpa mau menjaganya gitu.... (oke stop ini bakalan nggak ada ujungnya kalo dibahas. Back to topic)
Kriuuuukk. Ah, panggilan tercinta lagi. Okelah kita masak... mie. Haha, habis capek ndaki eh makan mie lagi. Yaudah lah syukuri aja masih keisi ini perut. Setelah makan dan bikin susu untuk menghangatkan diri. Aku duduk-duduk deket tenda. Sedangkan temenku dia keliling entahlah ke alam mana.
Angin malam ini nggak seberapa dingin dan nggak kenceng juga. Padahal ini termasuk pantai selatan. Ya, beryukur juga sih karena aku nggak kuat dingin meheheh. Malam ini kita habiskan dengan berburu bintang. Langitnya bener-bener deh minta banget diperhatiin. Padahal udah di spot yang bagus gini, eh malah mendung hiks. Yaudah sabar aja. Okelah kita tunggu hingga akhirnya langit sedikit cerah dan memberikan harapan. Aku liat Milky Way! yuhuuu! tapi nggak lama mendung lagi ugh! Akhirnya aku pun mutusin buat tidur dan stel alarm buat bangun. Kan siapa tau ntar makin malem makin terang.

Bangun-bangun eeehh udah shubuh ajaaaa. Sedih *lebay. Yaudah deh aku sholat dan bangunin temenku sholat juga. Rasanya sholat di alam bebas itu gimanaaa gitu hehehe.

Habis sholat kita ke ke tebing paling ujung buat liat sunrise. Berharap banget bisa dapet sunrise yang oke. Anggep aja sebagai gantinya semalem nggak bisa liat bintang. Buat kalian yang mau ke ujung tebing, hati hati ya. Tebingnya rada licin. Dan aku harap kalian nggak melanggar batasan merah yang sudah dibuat penjaganya. Toh itu buat keselamatan kalian sendiri.


keliatan ujungnya tebing nggak sih? hehe 


ombaknya ngeri banget


Sambil nungguin si merah nonggol aku merhatiin hamparan laut yang luas. Dan disitu aku tersadar, ternyata aku sekecil ini? Aku nggak ada apa-apanya dibandingin lautan ini. Jadi, sepertinya manusi segede apa pun nggak layak menyombongkan diri. Siapapun itu. Termasuk presiden skalipun. Dari kecil aku suka banget sama air. Entah kenapa. Dan sekarang sepertinya aku tau jawabannya. Karena air adalah sumber kehidupan kita. Bahkan 70% dari tubuh kita adalah air. Yang kedua, air bisa menjadi cerminan diri kita. Anggap saja ajang intropeksi diiri. Ah, refreshing alam seejenak disela-sela kesibukan memang sangat diperlukan. Hingga akhirnya aku ngeri sendiri liat ombak yang nabrak tebing ini. 


Lagi-lagi alam tidak berpihak pada kita hiks. Si merah tak kunjung terlihat karena cuaca yang mendung. Sedih kuadraaattt! Karena targetku kesini pengen banget liat sunset sama sunrise. Lha kemarennya juga sunsetnya nggak seberapa. Tapi ya lumayan sih. Dan lebih banyak ngerinya pas maghrib kita duduk-duduk di ujung tebing. Super duper creepy feeling. Aku pun mutusin buat keliling ke sisi lain tebing ini. Karena kemaren temenku sudah keliling sedangkan aku belom sempet ke sisi lain, kita pun kesana. Disisi timur ini lebih bagus ternyata pemirsaaaa tapi sayang banget ombaknya gede dan lebih licin (mungkin pengaruh cipratan airnya dan embun)

Akhirnya kita pun balik ke tenda. Temenku asik bikin timelapse sedangkan aku menuju ke atas bukit. Lagi pengen duduk menikmati pagi diatas bukit. Rencananya sih duduk, tapi eh badan lama-lama doyong juga dan mata merem haha. Enak bro sist seriusan.

bangun-bangun tidak lupa selfie haha

Bangun-bangun aku balik ke tenda dan masak... mie lagi meheheh adanya ini sih. Nyesel juga nggak bawa nasi. Lagian siapa bakalan mikir perjalanan kesini segininya. Ah sudahlah toh alamnya memang bagus! Setelah masak mie dan bikin susu, kita rebahan sebentar sambil ngobrol. Menikmati alam disini untuk terakhir kalinya. Eh nggak ding jangan sampe yang terakhir! Tenang Banyu Mulok next time aku bakalan ngapelin kamu lagi lebih lama.

Tiba-tiba aku merasakan hasrat buang air kecil. Dan disini nggak ada toilet mbak bro mas bro. Alhasil kita pun memutuskan untuk turun ke Pantai Coro. Bye-bye Banyu Mulok!



jangan lupa bawa sampahmu!


bye ombak 

You May Also Like

1 comments