Balikpapan?

by - January 06, 2018

Lagi bakar-bakar diruamh Rifan 


Sambil menunggu jam berikutnya seperti biasa aku menuju tempat favorite. Duduk manis dan membuka laptop menyelesaikan beberapa hal. Seketika notifikasi hp berdering. Chat Line. Tiba-tiba aku teringat video kelas yang dishare beberapa hari lalu yang belum selesai ku tonton di group Line. Aku langsung membuka channel Youtube di laptop dan mulai tersenyum. 

Aku teringat pertama kali menginjakkan kaki di Balikpapan. Udara dingin yang tidak bersahabat dengan tubuhku. Jendela kamar berembun dengan pemandangan luar berkabut. Aku tidak begitu menyukai dingin, tetapi itu merupakan pemandangan favoriteku setiap pagi. Sangat amat berbeda dengan pemandangan di Surabaya. Sekilas aku teringat hari terakhirku di Surabaya. Perpisahan kecil-kecilan dengan teman terdekat. Jujur, aku sangat excited untuk pindah kota. Sedikit merasa bersalah saat melihat temanku menangis, eh tp akunya malah senang. Hehe.

Yang bisa aku lakukan di hari pertama hanya berdiam diri berselimut dikamar hampir seharian. Menginjakkan kaki di lantai pun aku berpikir berulang kali. Mandi pun aku enggan #eh. Baru hari ketiga aku mulai beradaptasi dengan udara dingin. Sebenarnya jika dirasakan Balikpapan tidak benar-benar dingin. Hanya saat shubuh menjelang fajar karena kabut dan embun. Saat siang hari matahari terik membakar kulit. Seingatku tidak begitu panas tapi aku menjadi gosong karenanya. Padahal aku nggak sering-sering amat keluar rumah. Mungkin karena masih lumayan teduh disana jadi nggak begitu kerasa kalo panas.

Pertama kali masuk sekolah aku diantarkan Bu Sunti ke kelas. Ingat sekali dipanggil Megy. Kembarannya si Mega. Entah dianggap mirip darimannya. Padahal kami benar-benar berbeda. Mungkin karena kami sama-sama berkacamata dan berjilbab. Karna murid pindahan, aku hanya mengenal John dan Ika saat itu. Tapi malah masuk bubuhan Rempong. Bubuhan itu kalo bahasa anak balikpapan sama kayak geng. Oh iya yang paling aku ingat pas dibalikpapan itu bahasanya. Sempet aku bingung waktu mereka ngomong. Kayak misalnya waktu itu si Osh tanya ke aku,

Osh      : “Mer, sudah makan?”
Me        : “Belum, Osh”
Osh      : “Makan sudah
Me        : “Ha? Aku belum makan, Osh”
Osh      : “Iyaa, makan sudah kita tunggu”
Me        : “....”

Ahahah jadi kata-kata sudah yang berwarna merah itu maksudnya aku disuruh makan. Kayak, “Ndang makano” kalo dibahasa jawa. Aku baru paham maksud kata-kata ini beberapa hari setelahnya. Soalnya pas aku bingung dan tanya mereka juga susah jelasinnya. Haha lucu ya. Ini yang bikin aku suka banget buat pindah kota. Bukan Cuma sekedar travelling, tapi menetap untuk beberapa waktu. Karna aku bisa belajar beragam bahasa. Perbedaan itu indah guys #halah haha. Oh iya ada lagi.

            Ivonne  : “Mer, sudah kerja PR biologi?”
            Me        : “Sudah, Von”
            Ivonne : “Pinjam na Mer, aku lupa kerja”
            Me        : “.....” ngasih buku

Nah, kalo kata-kata na ini kayak dong gitu. “Pinjam dong Mer, aku lupa kerjain”. Pertama denger kata itu aku pikir temenku salah manggil aku kan. Dikira namaku nana atau na siapa gitu ternyata nggak itu totally imbuhan hehe. Aku kurang begitu tahu bahasa asli sana. Karna sehari-hari temen-temenku ngomongnya pake bahasa indonesia.
Dulu pas smp kan aku satu sekolah sama mas sama adekku. Dan lokasi sekolah kita lumayan jauh dari rumah. Sekolah kita masuknya jam 7 pagi, biasanya jam 6.30 kita udah sampe sekolah daaann biasanya juga udah ada segelintir anak yang sudah dateng juga. Jadi aku nggak totally alone di sekolah. Kebiasaan ini juga berlaku pas aku sma di Surabaya. Nah, begitu pindah di Balikpapan aku juga datengnya jam segitu. Tapiiii, aku sendirian. Cuma ada paman (sebutan buat c) yang baru mulai bersih-bersih. Mungkin karena jalanan balikpapan yang lancar dan balikpapan juga nggak gede-gede amat. Jadi kalo kemana-mana deket. Makanya baru jam 6.45 sekolah mulai ada anak.

Kalo pagi selepas sholat shubuh aku selalu kabur keluar rumah buat jalan-jalan hehe. Bisa jadi jogging di Lapangan Merdeka, Pantai Kemala, atau sekedar keliling buat hunting. Kadang juga jam 3 pagi aku udah keluar dan sholat di masjid lapangan merdeka. Di balikpapan ini bisa dibilang aman. Makanya aku berani buat keluar pagi sendirian. Bahkan aku sering parkir mobil di tanah kosong depan rumah tanpa pager. Dan nggak pernah ada kejadian apa-apa. Pusat kota balikpapan itu ada di Jalan Ahmad Yani. Kalo dari rumahku Cuma sekitar 3-4km. Kalo kalian pernah ke balikpapan kalian pasti tau kalo di jalan ayani ini pasti dibuat parkir 1 lajur. Tapi nggak pernah ada satpol pp yang mengusir karna memang mereka parkirnya pinggir jalan. Walaupun begitu, nggak pernah macet juga. Mungkin karena itu makanya nggak pernah dipermasalahkan.

Yang paling aku suka di balikpapan adalah kalo ke pantai gampang dan aksesnya deket pula. Pantai kemala lokasinya bersebrangan sama lapangan merdeka. Pasirnya putih, ombaknya juga tenang. Menghabiskan waktu pagi disana bener-bener menyenangkan. Ahhh, rindunya aku. Masuk kesini nggak ditarikin biaya apapun kecuali parkir. Nggak kayak di kenjeran, so sad mehong dan gitu pula. Di pantai kemala ini bersih banget. Kalian bisa main banana boat juga lho. Paling rame kalo lagi weekend. Aku seing kesini bareng keluarga kalo pas weekend. Trus selain itu, kalo jalan di sepanjang pantai kemala bisa tembus ke helipet. Yang seru itu kalo lagi sumpek teriak-teriak di helipet hehe. Tenang nggak bakalan ada yang denger. Soalny sepi.

ialalng belakang rumah 


Biasanya kalo ada syukuran atau sekedar kumpul bakar-bakar kita kerumah si Poh (Rifan) yang ada di Gunung Dubs. Jalanan komplek Pertamina ini juga salah satu jalan favoriteku karna bisa leluasa memandang laut dr atas. Jalan-jalan di kompleks pertamina juga oke lho dilakuin sambil menunggu sunset. Apalagi kalo udah malem, keliahatan bagus banget lampu-lampunya dari atas sini. Dulu aku pernah sekali liat supermoon (seingetku) waktu pulang dari rumah Rifan. Dimobil aku bisa bener-bener liat kalo bulannya gede bangeeett merah pula. Dan aku kurang begitu paham waktu itu. Aku Cuma melongo takjub sambil bergumam “Wow, bagus ya”. Hhh, kalo aja sekarang aku liat begituan aku pasti udah cari spot dan pasang tripod. Sayang sekali pemirsa. Karena di balikpapan minim polusi udara, jadi langitnya selalu terang kalo malem. Aku bisa bener-bener liat bintang banyak banget jelas. Tanpa pake teleskop ataupun kamera. Cuma menengadah didepan rumah udah cukup kelihatan.
Aah, panjang banget deh ntar kalo aku bahas semuanya ehehe.

Naik kelas 11, kelas 12, lulus. Waktu bergulir begitu cepat. Akhirnya aku memutuskan untuk kembali ke Surabaya. 

Entah seperti apa wajah Balikpapan sekarang. Apakah jalanannya masih lancar atau sudah macet? Apakah udaranya masih menyegarkan minim polusi atau sebaliknya? Aku hanya sempat kembali sekali saat kuliah. Suatu saat nanti aku akan kembali lagi. Aamiin.

@30HariBercerita #30HBC1803 #30HBC 


PS : sayang baget foto-foto dibalikpapan semuanya hilang gegara laptop rusak hiks yang tersisa cuma ini

You May Also Like

0 comments