Bikin Passport

by - October 18, 2018




Hari ini, entah udah keberapa kalinya aku menginjakkan kaki di gedung biru ini. Gedung yang selalu sukses membuatku liar berimajinasi mengenai cita-cita. Graha Pena. Aih, sayangnya aku nggak ada urusan di gedung utama biru ini. Aku Cuma ada urusan di bagunan kecil di pojokan. Kantor imigrasi. Bisa dibilang hari ini aku pasrah banget deh. Soalnya udah capek bolak balik tempat ini urusan nggak kelar-kelar. Aku sampe nggak enak sendiri kebanyakan ijin sama si Bapak.

Flashback dikit ya. Jadi, hari pertama aku dateng kesini aku bawa semua persyaratan buat bikin passport baru. Akte asli + fotokopi 1 lembar ukuran A4, ktp asli + fotokopi 1 lembar ukuran A4, dan kk asli + 1 lembar fotokopi ukuran a4 sesuai sama yang di tulis di web imigrasi. Tapi ditolak. Soalnya ada kesalahan penulisan tahun lahir di akteku. Harusnya ’95 eh ditulis ’94, sedangkan di kk dan ktp ’95 semua. Terus kk ku penulisan namanya juga salah, jadi ktpku juga ikutan kk. walaupun ada surat keterangan lahir, tapi tetep acuannya akte jadi diminta benerin dulu ke dispenduk yang di siola. Okelah berangkat ke dispenduk.

Nah dulu, aku sempet benerin data di kk ku sesuai dengan kenyataan. Nama udh bener dan tahun lahir juga. Karena sudah masuk arsip jadi aku Cuma dikasih surat keterangan kalo namaku di arsip mereka udh bener.

Hari kedua, aku dateng bawa semua kelengkapan ditambah surat keterangan dari dispenduk. Ternyata masih di tolak. Surat keterangan tadi nggak diakui sama imigrasi. Aku diminta buat cetak kk ulang. Akhirnya aku lari ke kelurahan buat cetak ulang. Butuh waktu seminggu sampe akhirnya jadi. Setelah seminggu aku langsung ambil kk baru dan langsung daftar antrian imigrasi lagi lewat aplikasi hp.

Hari ketiga. Ternyata semua berkasku masih di tolak. Karena akteku namanya bener, tapi tahunnya masih salah. Dan meskipun data di kk ku udah bener semua, tetep harus sama di akte. Jadinya aku ke dispenduk lagi buat benerin akte biar sama kayak kk. Tapi, karena ini akte udah lama banget sejak aku lahir, aku harus ngurus ke pengadilan negeri di daerah arjuno. Berangkatlah aku kesana. Setelah tanya-tanya, ternyata nggak semudah yang aku bayangin. aku harus ngurus beberapa berkas, menghadirkan beberapa saksi, dan bakalan dilakukan persidangan. Yap. Kudu ada persetujuan dari hakim. Kalo aku ngurus sendiri otomatis aku harus mondar mandir kantor pn yang artinya aku bakalan ijin kerja banyak banget. itu pun kurang lebih butuh waktu sebulan. Atau, bisa juga pake jasa pengacara yang udah disediain pn. Tapi, jelas itu nggak murah dan nggak bisa jamin cepet juga karena tergantung mood hakimnya menyetujui perubahan kita atau nggak. Selain itu, kalo akteku berubah otomatis aku juga bakalan ngerubah 4 ijazahku (sd, smp, sma, dan kuliah) yang aku rasa nggak bakalan bisa lancar jaya dan butuh waktu yang lama. Padahal aku butuh passport cepet.

Setelah sempet hopeless, akhirnya aku pun ngalah sama keadaan. Pada akhirnya aku milih buat ganti kk dan ktp sesuai akteku. Yes. Otomatis aku lebih tua setahun. Kesel sih. Banget malah. Tapi, yamau gimana lagi. Cuma itu satu-satunya pilihan. Akhirnya aku pun balik lagi ke kelurahan buat bikin pengajuan ganti tahun lahir sesuai akte. Seminggu kemudian, kk baruku jadi. Pada hari itu juga aku langsung bikin pengajuan cetak ulang ktp. Seminggu setelahnya aku dateng buat ambil ktpku. Sayangnya masih belom jadi. Aku diminta dateng 2 hari lagi. Setelah 2 hari, aku dateng ke kelurahan lagi ternyata aku diminta buat foto ulang di dispenduk. Keselnya bukan main. Karena aku ngerasa capek sama sistem birokrasi disini. kayak dilempar-lempar nggak jelas. Aku langsung dikasih surat rujukan ke dispenduk. Hari iru juga aku langsung ke dispenduk buat foto ktp. Dan kalian tahuuu, di dispenduk aku Cuma ngantri bentar dan langsung foto dan langsung cetak ktp. Hari itu juga aku bisa dapet ktp baruku. Aku seketika sedikit kesel (lagi), kenapa nggak dari awal aja aku dikasih surat rujukan buat cetak ktp di dispenduk? Jadi toh aku nggak perlu nunggu berminggu-minggu.

Hari keempat (kurang lebih sekitar sebulan setengah setelah hari pertama), ini tadi dengan jiwa pasrah mau ditolak lagi atau gimana terserah dah. Aku dateng lagi ke imigrasi. Sortir berkas awal aku lolos. Semua berkasku sudah sama. Sesuai persyaratan mereka. Terus, aku antri lagi di penginputan data. Awalnya, semua berjalan baik-baik aja. Sampe bagian si mas-mas ini nanyain perihal orang tua. Spontan aku nanya , “emang perlu ditulis ya pak?”. Seketika si mas-mas ini nggak terima. Padahal aku Cuma tanya biasa. Eh, dianya malah nyolot dengan nada yang kurang enak didengar. Jujur aja aku sempet shock denger jawaban masnya yang menurutku kurang pantes. Men, ini tuh pelayanan publik. Elu kerja sama negara, bukan swasta. Karena nggak mau cari ribut, pada akhirnya aku Cuma iya-iya aja sama apa yang dia bilang. Yang penting passportku kelar.  

Aku kecewa sih sama pelayanannya. Semoga aja aku jadi orang terakhir yang dia kasih pelayanan begitu. Disamping itu, rasanya, sikap yang dia tunjukkin seolah nggak sesuai sama usia dan style-nya. Aku jadi mikir, orang dengan usia segitu nyatanya nggak cukup dewasa buat ngertiin orang lain. Yaaa, emang sih kita nggak bisa mandang usia seseorang kalo soal ini.

Hhhh, yaaa begitulah. Btw, inget ya buat yang mau bikin passport jangan lupa pastikan kalo semua berkas kalian udah bener. Kalo ada yang salah, mending cepetan benerin jangan mepet-mepet kayak aku hehe. oh iya, biayanya sekitar 355.000. passport jadi 3-4 hari kerja ya. Jangan lupa juga kalian harus tau tujuan kalian bikin passport itu apa dan kemana. Soalnya itu ngaruh banget. Misal, kalian adalah seorang pelajar dan tujuan kalian adalah untuk student exchange. Biasanya bakalan diminta surat rekomen dari kampus/sekolah. Kalo udah lulus belom kerja, kalian bakalan diminta penanggung jawab buat jaminan kalo kalian nggak bakalan jadi tki ilegal disana. Kalo udah kerja, kalian bakalan diminta surat keterangan dari perusahaan kalian kerja bahwa kalian emang jelas kerja disana. Pokoknya semuanya kudu jelas. Karenaaaa, yaa kalian tahu sendiri banyak berita tki ilegal atau turis yang nggak bisa pulang karena kekurangan budget. Imigrasi menghindari hal-hal semacam itu demi kebaikan kita juga.

Aku harap sih, kedepannya birokrasi negara ini nggak makin ribet. Tapi makin mudah. eh, tapi ini juga udah lumayan sih sejak bu risma marah-marah perihal ektp itu hihi. Apa perlu bu risma marah-marah lagi biar sistemnya lebih baik lagi?


You May Also Like

2 comments

  1. sebegitu ribetnya yah Mer ternyata hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget deh nit. makanya ntar kalo ada keluarga ngurus ini itu usahain dicek dulu biar nggak salah haha

      Delete