Kenapa Menulis di Blog?

by - November 20, 2018




Sebelum tahun berganti, aku mau mewujudkan salah satu wishlist di 2018 ini, rutin nulis di blog. Yaaa kalian tahu sendiri kalo nggak dipaksa kadang kita nggak bakalan bisa konsisten hehe. Makanya aku ikutan challenge #BloggerPerempuanNetwork. Jadi, 30 hari kedepan aku bakalan (insyaAllah) rajin ngepost dengan beberapa tema yang udah ditentukan hihi. Lumayan enak sih kalo udah ada temanya nggak perlu bingung mikir. Dan, tema untuk hari ini adalah kenapa menulis di blog?

Bisa dibilang aku suka banget nulis udah dari kecil. Sejak dari kandungan, nggak ding dari sd hehe. Sebelum punya buku diary, aku nulis di buku tulis pelajaranaku yang paling belakang. Sampe suatu ketika aku diajak ke toko buku. Aku inget banget dulu paling suka kalo diajak ke toko buku. Dan waktu itu aku terpana sama satu buku pink yang ada gambar anjing lucu dan ada passwordnya buat buka. Aku langsung aja samber itu buku dan kasih ke mama.

Sesampainya dirumah aku nggak sabar buat menorehkan goresan tanganku disana. Sejak saat itu aku nulis di diary secara perdana. Semua hal yang aku alami aku tulis di buku itu. Puisi, cerpen, curhatan kesel sama temen dikelas, dimarahi ortu, berantem sama kakak adek, dst. Bahkan aku pernah juga nulis temen sekelasku berdasarkan absensi hehe. Pokoknya apapun aku tulis.

Aku lupa udah habis berapa buku sejak saat itu. Sampe waktu sma, aku kenalan sama blog. Waktu bikin blog aku senengnya bukan main. Berasa artis gitu ngepost tulisan dan dibaca banyak orang hehe. Awalnya aku nggak ngeshare hasil tulisanku karena mikir, palingan juga nggak ada yang baca. Sampe suatu ketika aku liat temenku nge-instastory tulisanku dengan komen yang bikin aku tersentuh. Lambat laun aku sadar, aku bisa melakukan sesuatu dengan menulis di blog. Apa guna aku menulis kalo nggak ada yang baca? Siapa tau berguna buat orang lain? Siapa tau pula bisa nemuin temen sepemikiran? Dan siapa tau yang lainnya.

Selain itu nulis di blog juga lebih leluasa. Mau panjang pendek terserah kita mah haha. Bebas. Kalo di ig kan jelek ya nulis panjang-panjang. Lagian fungsi platformnya juga bukan buat nulis. Twitter apalagi Cuma 160 karakter.

Naah, jadi gitu deh hehe. Semoga aja beneran bisa rutin sebulan nulis di blog.  


You May Also Like

0 comments