Rehat Sejenak di Gartenhutte Cafe

November 18, 2021

Kemarin, saya dan seorang teman memutuskan untuk pergi sejenak. Sebenarnya saya sih yang minta ditemani hehe. Karena saya hanya cuti 1 hari, jadilah kami pergi nggak begitu jauh. Trawas 🌻


Yap. bagi kebanyakan orang Surabaya, kabur ke Trawas sejenak adalah pilihan yang tepat. Selain karena jaraknya yang nggak begitu jauh, hanya 1 jam perjalanan, juga karena di sana sekarang sudah banyak tempat yang menarik untuk sekadar duduk ngobrol ditemani pemandangan yang menyegarkan πŸƒ



Kali ini saya datang ke Gartenhutte Cafe. Kami berangkat sekitar pukul 07.30 WIB dengan motor. Asliiii saya seneng bangeet karena udah lama nggak bepergian naik motor sejak pandemi πŸ’•πŸ’• Meski ada rasa was-was karena hujan. Males aja gitu kan kehujanan waktu berangkat. Kalo waktu pulang mah gpp kan udah kelar jalan-jalannya haha πŸ€ͺ 

Spot foto menarik

Sesampainya di sana, kami tiba pukul 9 kurang. Pas banget lah sama jam bukanya cafe (jam 9). Sambil nunggu staff nya siap-siap, kita foto-foto dulu haha. Begitu dapet spot yang nyegerin saya cuma pengen duduk aja bengong. Tapi, tetiba teman saya teriak mengingatkan πŸ’¬ 


“Mer, tiati kamu lagi di pojokan jangan ngelamun!” πŸ˜†



Mana pembatasnya pendek banget lagi. Yaudah deh amannya kami keliling tempat ini. Cafe ini bisa di bilang cafe outdoor yang dikhususkan anak-anak muda. Soalnya, sejak buka banyak banget anak-anak muda yang datang. Ada sih yang datang sekeluarga, tapi nggak banyak πŸ˜ƒ 

Baca juga: Fiksi-Pulang (Part 2-end)


Banyak spot-spot tempat duduk yang unik. Ada yang di gazebo kecil-kecil, di bawah payung gede (ini apa ya namanya nggak paham haha), di depan kolam, atau yang semi indoor. Secara keseluruhan tempat ini menawarkan pemandangan sawah dan gunung πŸ—» 


Menu yang ramah di kantong

Kalau ke sini teman-teman nggak usah khawatir karena harga menunya super murce ✨ Saya aja sampai kaget melihat daftar menunya. Mulai dari Rp8.000 aja. Kalau di Surabaya, tempat estetik begini mah bisa-bisa harga minuman saja Rp25.000 haha πŸ‘€ 


Menu yang disediakan juga cukup beragam mulai dari makanan berat hingga cemilan. Ah, ya kemarin saya cobain donat gulanya lumayan ringan hihi. Karena kemarin saya pengen mie goreng indomie, saya pesan mie. Tapi ternyata bukan indomie huhu. Dan yang ini saya rekomendasikan jangan pilih level 0 karena manis banget hiks jadi rada eneg gitu πŸ‘€



Untuk minumannya kemarin saya cobain peach tea hangat. Enak banget!! πŸ’• Terus biar selama perjalanan pulang nggak ngantuk (karena gantian saya yang nyetir), saya pesan kopi Latte Bos. Soalnya pas berangkat saya ngantuk banget hehe. Kopinya ini juga enaaakkk ringan hihi πŸ’•


Baca juga: Drama 'Pinocchio', Jadi Wartawan untuk Balas Dendam?


Setelah puas berkeliling, saya dan teman saya pun memesan makanan dan memilih tempat duduk. Ngobrol kesana kemari mengeluarkan uneg-uneg. Kayaknya udah lama banget saya nggak bener-bener bisa ngobrol, deep talk. Apalagi saya yang masih wfh jadi ya di rumah aja terus. Ngobrolnya juga palingan sama orang rumah (ibu dan adik). Sedangkan nggak semua hal bisa kita obrolin dengan keluarga 😢



Memasuki waktu shalat dhuhur, kamu pulang. Sebenernya sih masih pengen berlama-lama. Tapi, kabut sudah mulai turun dan kami was-was di perjalanan hujan. Medannya yang menurun rada bahaya juga sih kalau hujan-hujanan. Licin. Kalau udah sampai bawah mah gpp hehe πŸ˜†


videonya bisa dilihat di sini yaaa


Teman-teman sehat-sehat ya. Jangan lupa liat ijo-ijo dan ngobrol dengan kerabat terdekat biar tetap waras dan kuat menjalani hari yang puanjaaaanggg dan nano-nano hehe πŸ’ƒπŸŒ»πŸ’• 




You Might Also Like

8 comments

  1. Begitu liat view teraseringnya langsung keinget Tegalalang Ubud, cakep bangetttt! Mana menu makanan minumannya termasuk murah ya, Mba. Ini termasuk hidden gem nggak, sih? Enak banget kayaknya ke sana pagi-pagi, ngopi santai sambil menikmati pemandangan alam. Btw, aku salfok sama Mba Dea naik motor 7.30 sampai di sana jam 9 kurang, berarti perjalanan kurang lebih satu jam lebih dikit ya. Aku dulu di Bali pernah naik motor pergi kerja cuma 30-40 menitan, itu udah pegel banget wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ubud mah nggak diragukan lagi mbak Jane pasti bagus banggeeetttπŸ’•
      hihi iya deh kayaknya mbak, salah satu hidden gem yang ada di Trawas
      aku pun kalo dekat kayaknya bakal betah bawa tiap jenuh ke sana haha
      mungkin karena ini pemandangannya oke punya mbak, jadi ga kerasa pegelnya πŸ˜†

      Delete
  2. trawas, bener juga ini pilihannya mbak, nggak jauh dari surabaya. aku belum pernah explore Trawas mbak, cuman diceritain aja, waktu itu adaacara kantor ke trawas ga ikutan
    untuk makan minum nongkrong ala cafe di Trawas murah bener ya, terjangkau banget.
    bisa makan sepuasnya ini
    aku liat video atau googling, jalur ke trawas kalau yang nyetir ga pinter, menakutkan juga. kudu punya skill, apalagi kalau bawa mobil

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobain mbak sesekali ke Trawas kalo lagi main ke daerah Malang or SUrabaya hehe
      iyaa murah buangeeett aku sampe pesennya melupakan kapasitas perut πŸ˜†
      emang rada nanjak sih tapi masih nggak seserem cangar Malang kok hehe

      Delete
  3. Aghhhhhh lucu bangeeet tempatnya yg gazebo kayu mbaaa ❤️. Pernah denger ttg Trawas dari novel yg aku baca, tapi aku blm pernah sih kesana. Taunya cuma itu daerah tinggi jadi sejuk, kayak Tawangmangu di solo lah yaaa. Aku selalu sukaaaa tempat dingin begini mba. Apalagi kalo sampe kabutnya turun, enaaak banget pasti cuacanya.

    Cuma kdg makan di tempat begini makanan selalu cepet dingin πŸ˜„.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iyaa banyak gazebo lucunyaa
      waw, jarang-jarang Trawas muncul di novel πŸ˜†
      aku juga sebenrnya suka tapi nggak kuat dingin (lha gimana nih? haha)
      iyaaaa bener kemarin aja aku pesen kopi panas eh ngobrol bentar udah dingin haha

      Delete
  4. ngeliat yang ijo-ijo begini jadi pengen jalan-jalan
    udah lama enggak

    ReplyDelete