(#MerryPelesir): Pantai Bolu-Bolu Malang -1

by - January 19, 2016

Holaaa!
Libur tlah tibaa... Libur tlah tibaa... Hatiku gembiraaaa.. (NP: Tasya-Libur tlah tiba)
Meheheh maklum yaa seneng nih akhirnya kelar uas dan liburan tlah datang.
Kali ini aku mau cerita pengalaman ngetripku tanggal 16-17 Januari 2016 kemarin dengan teman-teman baru (nggak juga ding) ke Pantai Bolu-Bolu Malang. Rasanya badanku sakit semua. Terutama tangan. Njarem kabeh :( Tapi seruuuu. Saya suka saya sukaa!



Kita berlima belas berangkat jam 00.30 WIB bagian sidoarjo. Iya, kali ini kita kumpul di Alun-Alun Sidoarjo. Aslinya sih kumpulnya di rumah si Angga tapi si mas Gepeng minta ketemu di alun-alun. Yaudin, kita yang udah kumpul di rumah si Angga berangkat ke alun-alun.
Tujuan kita kali ini ke Pantai Bolu-Bolu, Malang Selatan. Pantai Bolu-Bolu adalah sebuah pantai yang bersebrangan dengan Pantai Lenggoksono. Jadi, kalo semisal banyak orang yang nggak tau arah Pantai Bolu-Bolu, kalian tinggal sebutin Pantai Lenggoksono aja. Karena si Pantai Bolu-Bolu ini baru booming 2 tahun terakhir ini. Aku aja baru denger kemaren ini kok sebelum berangkat mehehe. Dari Pantai Lenggoksono kita tinggal nyebrang pake perahu.

Nah, seperti biasa kita berangkat naik motor demi fleksibelitas akomodasi mehehe. Beberapa anak udah pada hafal jalan ke malangnya makanya kita tancep gas pol. Sempet berhenti juga untuk melemaskan otot kaki yang kaku. Tapi bentar aja. Sekitaran jam 02.00 WIB kita sampai di Malang dan langsung lanjut ke arah Dampit. Nah, mulai dari sini kita pake GPS. Dikarenakan kita nggak paham arahnya. Mulai dari sebuah pertigaan kalo ke kanan ke arah sendang biru dan lurus aku lupa kemana mehehe itu kita mulai tersendat karena GPS mulai kehilangan kendali tenaga. Alias batre habis. Akhirnya kita pun pake GoMaps (sedikit ragu aslinya tapi mau gimana lagi). Akhirnya kita pun jalan lurus lagi dan dari sini jalanan mulai nggak enak. Berbatu bro sist. Dan bener aja feelingku, ternyata kita dilewatin ke gang-gang rumah warga. Jadi keinget pas ke Kelud nyasar sampe perkebunan orang ahahah. Okay, next!

Setelah 1,5 jam kemudian kita mulai menaiki gunung gtu lah. Dan sejujurnya aku udah ngantuk banget. Dan bahayanya aku sempet tertidur beberapa detik sampai akhirnya helmku kejedot sama helm temenku dan akhirnya aku tersentak tersadar! Serem. Untungnya aku nggak jatuh. Padahal aku ngerasa itu naik turunnya tapi dalam kondisi setengah sadar. Hiiii. Alhamdulillah masih terselamatkan sampai detik ini aku menulis.

Sekitar sejam lebih kita naik turun beriringan sampai jalan mulai nggak enak lagi. Yang tadinya beraspal ini berbatu besar besar nan tajam. Aku ngeri aja kalo sampe ban bocor gimana ceritanya masih pagi buta pula. Nggak ada paklik tambal ban. Kita pun jalan pelan-pelan asal selamat. Sampai akhirnya salah satu dari kita keinget buat beli minum untuk disana. Kita pada bingung deh akhirnya. Kita mutusin buat jalan kagi setekah yakin disana pasti ada yang jual minuman. Beberapa meter kemudian untungnya kita nemu toko kecil. Kita pun mutusin uat istirahat sejenak. Daaan betapa beruntungnya kita pas kita berhenti juga ada wlijo (orang jual bahan masakan pake motor) berhenti depan toko. Sekalian belanjalah kita buat masak ntar ahaha. Setelah sedikit terisi perut dan tenaga kita lanjut lagi. Sebenernya ini udah masuk sunrise. Beneran deh baguuus banget sunrise pas melewati gunung ini. Padahal ekspektasiku bakalan bisa liat sunrise di pantai. Tapii, ya mau gimana lagi balada tersesat dan tersendat jalanan yang nggak bisa kenceng.

Alhamdulillah setelah satu jam setengah lebih kita lewati jalanan berbatu ini kita pun ketemu aspal. Sampai salah satu temenku si Angga sujud di aspal. Sangking senengnya ketemu aspal haha. Kita behrhenti sejenak istirahat lagi. Soalnya seriusan itu medannya naikan mulu. Motor si Igit sama si Hari sampai mengepul. Jadi kalian kalo mau kesini kudu cek dulu motor kalian. Terutama kampas rem. Pokoknya service dulu lah sebelum kesini.Karena jalannya nggak wajar. Ekstrim banget. Berbatu bikin capek. Aku saranin kalo kesini kalian jangan pake matic. Takutnya nggak kuat pas naikan.

Lanjut lagiiii. Udah nggak sabar beneran deh ini sebenrnya. Tapi kok masih panjang banget ini jalanannya rasanya. Tiba-tiba aku lihat penampakan gunung di sebelah kiri.

Penampakan Gunung Semeru
Pas buka GoMaps ternyata itu Gunung Semeru! So close. Bagus banget pas liat kebawahnya, Deket ya ternyata (?) Karena jam udah nunjukin jam 7 pagi kita pun tancap gas lagi. Setelah 1 jam akhirnya kita pun tiba di Pantai Lenggoksono.

Pantai Lenggoksono, Malang
Taraaa! Sampailah kita, Fiuh~ lega banget seriusan sampai juga. Lemesin kaki dulu di musholla sini. Ada beberapa anak yang langsung cari makan karena kelaperan haha dan ada juga yang lebih memilih berbaring di mushola. Kalo aku sih kategori yang kedua. Secara ngantuk total. Setengah jam kemudian aku bangun dan lanjut main air bentar mehehe. Aslinya sih mau fot-foto gituu di batu-batu tapii ombaknya gede jadi gak berani. Setelah tenaga mulai terisi kita pun beres-beres lagi buat lanjut ke Pantai Bolu-Bolu.

Oh iya, jangan lupa ya bayar parkirnya 5000 permotor dan kalian kudu bilang pulangnya kapan. Biar tukang parkirnya enak kalo ngatur motor antara yang nginep sama nggak.

Buat nyebrang ke Pantai Bolu-Bolu kita kudu naik perahu. Karna kita berlima belas, kita carter perahu 2. Kita patungan 70.000 perorang. Dari Lenggoksono kita nggak langsung ke Bolu-Bolu, tapi ke Banyu Anjlok dulu. Banyu Anjlok adaalah air terjun yang kangsung ke bibir pantai. Air terjunnya nggak seberapa besar dan deres, tapi yaa baguslah. Lumayan. Dan disamping air terjunnya ini ada tangga yang bisa kalian naikin. Diatasnya kita bisa lompat kayak ke semcame kolam kecil gtu. Tapi, lumayan dalem, sekitaran 3m.

Banyu Anjlok

Tangga ke atas Banyu Anjlok

Dan lucunya waktu di Banyu Anjlok ini, temenku si Igit dia kan nggak bisa renang, nah dia main terjun aja ke kolam kecil 3m yang nyambung sama air terjun Banyu Anjloknya itu. Jelas dia tenggelam. Tapi untung anak-anak pada peka dan langsung nolongin :)) katanya sih dia udah biasa ditolongin anak-anak gitu. haha. Dan emang sengaja terjun! Ada aja ya. Udah tau nggak bisa renang masih aja.
Nah, disebelah kanan Banyu Anlok itu kayak ada semacem terowongan. Masuk aja nggak papa kok. Tapi nggak begitu dalem sih.



Puas main di Banyu Anjlok kita lanjut lagi ke Pantai Bolu-Bolu. Yup. Tempat kita ngecamp. Perjalanan perahunya bentar aja kok nggak sampai 30 menit. Dari Lenggoksono ke Banyu ANjlok tadi juga nggak lama.


Sampai di Bolu-Bolu kita langsung diriin tenda dan gelar terpal. Istirahat total. Rasanya kangen banget lihat pemandangan gini. Lautan gradasi biru, hijau. Bukit-bukit hijau. Pasir putih. Betah deh aku kalo disuruh nginep lama-lama. Bahkan tinggal disini pun relaaaa. Halah haha. Liat pemandangan gini sambil tiduran rasanya terhipnotis ketiduran beneran hehe sampai entah jam brapa.

 to be continue~

You May Also Like

5 comments

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Harus sewa perahu dulu brati, brp ya kira" ?

    ReplyDelete
  3. iya. kemaren se aku dihitung orangnya perorang 70rb. orangnya nggak mau matok 1 perahu berapa gtu.

    ReplyDelete
  4. wah.. bahaya kalo ngantuk terus sampe jatuh. pasti sopirnya gak bertanggung jawab, paling nggak ajak ngobrol kek biar gak ngantuk, sopirnya keterlaluan -,-

    ReplyDelete