Persepsi

by - February 23, 2017

Halooooo!
Maaf ya udah lama nggak kasih kabar (?) ehehe maklum lagi sibuk. Iya lho seriusan aku sibuk nget. Sibuk jalan-jalan menjalani kehidupan yang tak kunjung tercerahkan #tsaaahhhh

Beberapa hari yang lalu aku ketemu sama seorang temen. Aku cerita tentang beberapa kegiatan yang aku lakuin. Tujuannya untuk mengisi waktu luang. Tapi, si doi langsung ngomen kalo aku katanya 'serakah'. Hmm, terus terang aja aku rada tersinggung. Well, aku juga nggak bisa nyalahin dia sih karna dia nggak paham apa yang aku rasain. Dan aku juga nggak bisa maksa seseorang untuk paham situasi dan kondisiku kan? Kalao semisal aku sudah cerita dan dia nggak terima, yaudah itu haknya. Yang penting kan aku sudah menjelaskan.

Jadi gini, sekarang posisiku adalah mahasiswa tingkat akhir di suatu univ swasta di Surabaya. Jurusan teknik. Di kampusku ini ada 2 kelas, pagi dan malam. Karena udah nggak ada matkul aku pun memutuskan untuk memilih kelas malam karena ingin bekerja di pagi harinya. Sebenernya ada sih tapi cuma 1 matkul, Lapangan Terbang. Daripada nganggur kan sambil nggarap skripsi juga, gitu pikirku. Lalu, aku ketrima kerja di sebuah tempat. Emang rada keluar jalur bidang kuliahku. Tapi yaudahlah aku jalanin aja. Toh itung-itung cari pengalaman. Karena aku mikir, kalo aku lulus kuliah ntar dan aku nggak ada pengalaman kerja sama sekali rasanya kok aneh. Dan pasti bakal susah banget kan buat mengawali. Gitu sih pendapatku.
Yaudah kan aku ketrima nih. Well, jujur aja aku rada kecewa sebenernya sama lingkungan kerjaku. Tapi, aku nggak bisa dong mundur gitu aja hanya karena ngeliat sitkonnya yang ngggak cocok sama mauku yakan. Akhirnya aku pun tetep maju. Sempet keinget kata-kata temen. Kudu cari nyamannya biar betah. Akhirnya aku pun mutusin buat belajar sedikit banyak. At least ada yang aku ambil pelajaranlah (jadi nggak buang bang waktu kan). Untungnya pimpinanku baik banget. Mau ngajarin aku step by step mulai dari hal yang simple sampe yang rumit.

Lalu, hari demi hari #eciyeee, aku pun ngerasain jenuh. 6/7 buat kerja rasanya capek banget. Sampe-sampe kalo hari sabtu minggu rasanya pengen dirumah aja karena pegel. Mungkin dikarenakan perjalanan yang rada jauh dan pulang kerja selalu stuck di kemacetan kota Surabaya tercinta. Aku pun mikir, kayaknya waktuku bakal abis nih buat kerja doang. Aku nggak mau dong masa mudaku terenggut hanya karena keharusan bekerja. Akhirnya aku pun memutuskan untuk kembali menggeluti hobbyku, photography. Aku cari-cari info lomba foto di instagram (follow ig aku ya @deamerina ehehe) dan semua info lomba yang aku tau, tak ikutin. Karena aku juga ngerasa kalo skill fotoku masih kurang. Jadi, mungkin dengan banyak ikut lomba aku lama lama makin ngerti.

Salah satu temenku ada yang ngeshare opreq-nya sebuah komunitas di Surabaya. Karena ada bidang yang aku niatin buat belajar ya aku coba ikutan aja. Lagian aku juga butuh temen yang sebidang buat nambah wawasan juga gitu eheh dan menambah relasi juga kan tentunya. Setelah aku pikir komunitas ini positif aku punikutan daftar dan finally aku ketrima. Alhamdulillah masuk divisi peliputan. Sebelum ikutan komunitas ini aku juga ikut organisasi sosial yang mengajar anak anak kecil daerah pesisir. Jadi sekarang aku punya 2 komunitas.

Nah, tibalah hari dimana aku ketemu temenku tersebut. Sebenernya dia salah satu orang yang aku percaya. Dan awalnya aku kira dia salah satu orang juga yang bisa ngertiin gimana kondisiku, perasaanku. Tapi ternyata aku salah, well sedikit kecewa memang denger dia bilang aku serakah.

'iya kamu kan serakah semua-muaya diikutin'

Bukan cuma kata-kata itu aja. Pernah juga suatu ketika, dia bilang kata kata yang bikin aku salah persepsi tentang dia yang aku kira ngertiin aku. Waktu aku ketrima kerja. Bukannya harusnya dia seneng? Karena aku kira dia tau sitkonku gimana. Bukannya harusnya dia bangga karna aku bisa membiayai hidupku senidir? Nggak lagi tergantung sama orang tua?

'iki lho wanita karir'
'rasain tuh kerja' 

It's up to you how judge me. Aku bakalan tetep ngelakuin apa yang aku anggep bener buat hidupku. Aku yang bertanggung jawab penuh atas apa yang aku lakukan. Senang ataupun sedih. Setiap orang punya prioritasnya dan sudut pandagnya sendiri sendiri. Ada yang salah?

You May Also Like

0 comments