Hujan Itu Berkah Atau Ujian?

by - March 01, 2018


source : google

Aku bisa dibilang jenis orang yang suka banget sama hujan. Banyak orang yang bilang kalo hujan itu berkah. Berkah untukku bisa hujan-hujanan kali ya haha. Kalo bisa hujan-hujanan tanpa malu sama usia udah deh aku lakuin tiap kali ujan turun hehehe. Tapi kan nggak mungkin yak kalo umur segini keluar dari rumah trus joget-hoget ala india. Malu euy. Eh, tapi yakanya nggak semua orang setuju sama statement tersebut. Nyatanya banyak juga tuh orang yang malah ngeluh kalo hujan.

Kalo menurutku pribadi hujan itu bisa jadi 2 pilihan. Berkah atau ujian. Kenapa berkah? Bisa dibilang berkah karena hujan membantu kita untuk bisa bernafas lebih lega. Terbukti kan udara kebih seger setelah seharian terpanggang matahari. Apalagi di kota besar nan padat like surabaya. Hehe bukannya menjelek-jelekkan kota sendiri, Cuma ya memang gitu kenyataaannya. Polusi pun hilang seketika dengan guyuran air mata hujan. Dan betapa kita nggak bersyukur akan hal itu. ngeluh soal cucian yang nggak keringlah, atau jalanan jadi becek, jadi kehujanan dijalan, dan masih banyak lagi alasan manusiawi lainnya. Namanya juga manusia pasti ambil yang negatifnya dulu. Karena saat mereka susah mereka sadar, tetapi sebaliknya saat mereka senang mereka nggak sadar.

Terus ada lagi nih berkah yang kedua buat para petani yang berbahagia melihat air yang menggenangi sawahnya atau lahannya. Bukannya para petani berbahagia diatas penderitaan orang lain. Tapi emang sudah takdirnya begitu. Coba aja kita juga ikut berbahagia karna hujan turun pasti nggak ada yang sengsara. Ngomong apa sih aku nih. Ya gitu deh ya pokoknya taukan ya maksud aku.

Hujan juga bisa jadi berkah karena menahanmu untuk pergi. Kamu, iya kamu. Aapa sih? Haha oke. Coba deh renungin dikit aja. Siapa tau kamu itu keseringan pergi. Sampe-sampe kamu nggak merhatiin sama orang yang ada dirumah. Nih, kalo ujan turun aku yakin banyak yang cancel janjiannya. Otomatis kamu yang lagi mau nyalain motor buat cus pasti gagal. Males ah hujan-hujanan. Dukun yak gw ahah gpp sesekali. Skenarionya gini, kamu ada janji pergi sama gengmu buat nonton di mall. Sepulang kuliah kamu pun bersiap-siap. Makan, mandi, pilih baju dll. Terus kamu chat deh temen-temen kamu, otw guys!. Setelahnya, kamu pamit sama ibumu yang lagi duduk-duduk di ruang tamu. Kamu pamit pergi ke mall. Terus hujan turun begitu lebatnya hingga menggoyang-goyangkan atap rumah tetangga yang terbuat dari seng (?). akhirnya karena meles hujan-hujanan kamu pun cancel pergi terus balik deh masuk lagi kedalem rumah. Ibu nyatanya senyum ngelihat kamu gagal pergi, karena berharap kamu temani malam ini. The end. Haha. Bisa bayangin kan yak? Intinya Allah minta kamu dirumah. Sekian.

Selain berkah, hujan bisa jadi sebagai ujianmu guys. Bukan ujian pilihan ganda ataupun essay, melainkan langsung ujian praktek dengan intuisi. Gambarannya gini deh (bayangin lagi gpp yak eheh), bayangin kamu hari ini misal ada jadwal untuk interview kerja. Dan kamu pengen banget untuk dateng. Udah prepare ngepasin baju, cv juga udah siap, dan segala bayangan pertanyaan sudah di skenario. Anggep aja jam setengah 2 siang. Jam setengah 1 kamu sudah berangkat. Tiba-tiba, beberapa meter kamu mau sampe lokasi hujan deres banget. Alhasil bajumu basah kuyub. Kamu lihat jam tangan udah jam 1 lebih 20 menit. Kebetulan dideket lokasi interview itu, ada rumah sodaramu. Pas udah sampe di parkiran, kamu berpikir berulang kali dan memutuskan untuk cabut ke rumah sodara. Jam sudah menunjukkan pukul setengah 2 pas. Gilak udah telat dong yakan, kalo mau balik lagi kesana dengan keadaan hujan dan macet gini bisa deh 15 menit lebih. Antara diterima atau ditolak. Disatu sisi bisa jadi kamu berpikir kalo ini mungkin petunjuk dari Allah kalo pekerjaan ini bukan jalan buatmu, makanya Allah kasih hujan. Disatu sisi yang lain kamu masih pengen nyobain, penasaran apa bener ini tandanya kalo bukan jalanmu? Alhasil kamu pun keukeuh buat tetep memastikan petunjuk tersebut. Kamu meutuskan untuk tetap datang. Maslaah nanti ditolak atau nggak urusan belakangan. Kamu pinjem baju dan order grab atau sejenisnya. Nyatanya drivernya kesasar, jadi lebih lama nyampenya. Jam 1 lebih 40 menit. Pas sampe dilokasi udah jam 2an. Kamu pun bergegas dan foala ternyata masih antri. Dan nggak masalah kamu telat. Kamu masih bisa untuk ikutan interview.

Nah, jadi kamu lebih suka pilihan yang mana?

You May Also Like

0 comments