Sejenak Menapak Yogyakarta (Part-1)

by - March 15, 2018


Foalaaaa! Setelah sekian lama nggak luar kota (yang bener-bener luar kota maksudnya), kemarin akhirnya menginjakkan kaki ke Kota Keraton Jogja. Jaraknya kira-kira kalo dari Surabaya sekitar 320 km. Terakhir kali ke Jogja pas Study Excursie tahun 2017 lalu (termausk lama kan ya). Dan Jogja telah berubah banyak seingatku. Sebenernya kemarin (2/3) itu bukan dalam rangka liburan sih, tapi mengejar asa hehe. 

Nah, dari perjalanan kemarin itu ada beberapa hal yang mau aku bagi. jadi ceritanya kemarin itu aku baru pertama kali naik bus ke Jogja seorang diri. Pas udah sampe di terminal aku langsung aja kan menuju gate yang ada tulisan Jogja-nya soalnya waktu itu juga udah malem jam 9an jadi buru-buru deh. Gate 4. Begitu turun, ternyata udah ada bus yang parkir. Aku langsung aja masuk soalnya takut nggak kebagian duduk trus kudu nunggu bus berikutnya. Nah, pas aku udah didalem, aku perhatiin diluar kok banyak orang ya, mereka mau kemana ya? Begitu aku tanya orang didepanku ternyata bus yang aku masukin ini bus ke Semarang! Haha, untung aja yakan belum berangkat. Nggak kebayang gimana kalo aku nggak nanya dan beneran turun di Semarang pagi buta. Mau ngapain aku? Makanya guys, asal nyelonong sesat dijalan. Aku nggak baca tulisan didepannya. Akhirnya aku pun keluar dan nunggu bus berikutnya dengan tujuan Jogja. Sekitar jam 10 malam bus berangkat. Bismillah.

Fyi, aku naik bus patas Eka. Bayarnya 90.000 tanpa makan. Kalo pake makan bayar 102.000. btw, aku kapok banget deh naik bus ini. Drivernya ugal-ugalan parah. Mana aku dapet kursi yang nggak enak pula. Kayaknya ada yang rusak gitu makanya kursinya goyang-goyang terus. Dan aku duduk dikuris paling belakang jadinya pas di roda gitu. Makin pengen muntah. Untungnya nggak sampe muntah beneran. Bisa ribet ntar.

Di Jogja, aku belum ada tujuan bakalan nginep dimana hehe. Sejujurnya ini juga berangkat dadakan. Untungnya aku duduk sebelahan sama mbak-mbak yang baik banget. Namanya mbak Ananda. Si mbak ini ke Jogja mau ikutan Jobfairnya UGM. Sebenernya mbaknya ini udah kerja, Cuma katanya bosen gitu deh makanya pengen pindah. Pas ngobrol-ngobrol kebetulan kita turun di tempat yang sama. Indomaret Janti. Alhamdulillah aku yang buta arah dan tujuan ada temennya. Man, secara aku sampe Jogja itu jam setengah 5 pagi. Siapa yang nggak takut di kota orang. Karena kebingungan nggak dapet penginepan, begitu turun, si mbak Ananda pun rekomenin aku tempat namanya Grand Zea (ntar ku review kalo ingat haha). Katanya sih tempatnya bagus dan yang penting ramah dompet hehe. Setelah menimbang-nimbang, karena jarak dari penginepan ini ke tempat tes aku jauh, akhirnya aku pun langsung aja ke lokasi penginepan menurut google maps. Solanya tak sms ataupun wa, miminnya nggak bales-bales. Mana belum sholat shubuh pula. Ya wajarsih masih pagi buta. Tanpa pikir panjang, cuslah pesen Grab dan meluncur.

Sesampainya disana, ternyata rumahnya belum juga dibuka. Udah ku ketok sampe telpon nomernya pun nggak ada jawaban. Pas tanya tetangga katanya biasanya sudah dibuka kok sama yang jaga. Yaudahlah karena hampir terang aku pun sholat dulu. Untungnya deket sama masjid. Kelar sholat, aku balik ke penginepan. Belum juga dibuka! Kek mana coba aku belum siap-siap keburu jamnya tes. Alhasil, aku pun keliling cari kos-kosan disekitar lokasi. Unfortunetly, nggak ada yang mau nerimaa aku hiks. Karena mereka nggak pernah terima harian.

 “Yah mbak kalo harian nggak bisa. Disini terimanya bulanan. Kalo harian di hotel aja” aku pun hanya tersenyum manis menanggapinya. Yaela ibu, kalo di hotel mah mahal. Ini juga saya bukan liburan, tapi mengadu nasip.

Pas lagi jalan, ada bapak-bapak duduk-duduk. Beliau kasih tau aku kosan lainnya. Baiklah kucoba. Aku awalnya sedikit ragu dan hopeless sih lebih tepatnya. Tapi, siapa yang sangka Ibu kos ini baik bangeeettt. Beliau memang nggak terima kos harian, karna memang nggak pernah.

                “Ibu nggak pernah terima harian. Kalo bulanan sih kenanya 400ribu. Tapi kalo harian....” ibunya mikir dan sambil liat-liat aku (mungkin kasihan ya hehe) “Yasudahlah gpp kamu numpang aja. Mau bayar berapa juga terserah daripada nggak dapet kosan kasihan. Buru buru juga kan”

MasyaAllah baik banget yaaaak. Tapi sayangnya aku nggak enak sama beliau. Yang lebih lagi, karena banyak kucing dirumahnya L aku pun masuk kamar yang dipersilahkan. Rebahan dan ngecaharge hp. Sekitar sejam rebahan, aku dapet balesan dari miminnya Grand Zea. Ada kamar kosong! Yes! Aku pun langsung cus, untung deket. Setelah deal dapet kunci kamar bayar 80.000, aku balik ke kosan ibu baik hati buat pamitan dan ambil barang. Maafkan saya ibu, saya nggak bisa akur sama kucing. Padahal ibunya buaik pol. Baiklah, pindahan pun berlangsung singkat (sok sokan haha). Rebahan lagi dengan tenang. Prepare dan berangkat lagi. Aku mutusin buat sewa motor sekalian di penginepan ini. Harga sewa motornya mahal ternyata setelah kutanya temanku. Umumnya disana 25.000-35.000 sedangkan ditempat penginepanku nyewain 70.000 wew gagal menghemat. Padahal niatan awalnya biar hemat. Namanya juga solo traveler haha. Terlanjurlah sudah sewa sehari.

Jalanan di Jogja ini ternyata nggak jauh beda sama Malang. Kecil-kecil dan satu arah. Nggak jarang deh aku nyasar dan mau puter balik jadi susah. Perjalanan dari Grand Zea sampe tempat tesku di Jalan Magelang km 6 sekitar 30 menit. Alhamdulillah tesnya lancar. Dan singkat sekali. Tes (3/3) jam 11.30-12.30 yang lama itu openingnya. Namanya juga orang ilkom pasti banyak ya yang diomongin ehe. Kelar tes, aku mampir deh ke kosan temen SMA ku, Ika.

Kosannya si Ika ini ngelewati Ringroad Utara dan belok kiri terus naik. Nah, selama perjalann ini aku tengok kanan kiri rada kaget sebenernya soalnya kanan kiri jalan itu full papan reklame. seriusan aku baru tau kalo Jogja sepadet ini. Dan terbukti pas aku otw itu macet banget. 

lebih dari kelihatannya sih sebenrnya 


Terakhir ketemu si Ika ini juga sama, tahun lalu pas Study Excursie 2017. Doi nggak jauh berubah. Tetep seorang muslimah yang kocak. Selayaknya teman lama yang udah lama nggak ketemu, kita ngobrolin banyak hal. Ini sebenernya sambil nungguin si Jon (Avista). Awalnya sih aku janjian sama si Jon aja buat ketemu di cafe tempat dia kerja, eh ternyata di Jogja ada si Ika pula. Aku nggak tau karena aku pikir Ika masih di Balikpapan. Dan ternyata lagi, si Ika ini lagi menempuh studi S2. Aih, cepat kali si Ika Bayu ini. Lagi asik ngobrol, eh perut aku bunyi. Emang udah laper sih sebenernya karena udah jam 3an dan aku belom makan dari pagi. Akhirnya si Ika ngajakin aku makan di deket kosannya itu. ada tempat yang baru buka. Sejenis resto sih tp ala alam gitu deh. Okedeeeh cuuusss.

Tempat makan 

cemilan si Ika

Aku lupa nama tempatnya apa, pokoknya enak deh tempatnya. Masih beneran di sawah-sawah gituuu jadi asri sejuk. Nggak ding, panas dikit. Kalo kata si Ika ini tempat terbilang panas karena masih dibawah. Ada yang diatas itu beneran dingin. Iya mah aku nurut aja dia kan tuan rumahnya. Masakannay juga enak kok dan murah. Aku makan nasi sayur + telur habis 12ribu. Daebak! Sayurnya enak banget. Aku nggak nanya pula itu namanya apa. Kayak sawi gitu terus dikasih santen dan potongan-potongan udang. Laper euy! Si Ika ini karena udah makan jadi cuma pesen cemilan aja pisang goreng dan tempe. Pisang gorengnya aneh sih soalnya tepungnya pake tepung roti dan asin. kalo tempenya enak kok. 

Kelar makan, kami bahagia. Kembalilah kami ke kosan si Ika ini. Aku rasa makanannya aitu dikasih mantra gitu deh. Sesampainya dikosan si Ika tiba-tiba pandanganku gelap. Dan........tidur J

You May Also Like

0 comments