Lupa Waktu

by - April 18, 2018



Ceritanya nih tadi habis dari koridor gitu yakan menghabiskan sisa malam yang nggak jelas. Sesampainya disana, nyantol wifi, langsung deh capcus buat nyelesaiin beberapa hal yang tertunda. Buka ini, buka itu. new tabs, new tabs. Sampe tiba-tiba hpku bunyi tanda ada chat masuk. Waktu kubuka, ternyata dari mama. Gini bunyinya.

                “Mbak, kok belum pulang? Dimana?”

Seketika aku langsung liat jam. Jedieng! Jam 10! Astagaaa aku sampe lupa waktu gegara keasikan ini itu. akhirnya aku pun buru-buru buat nyelesain semua yang aku kerjain. Dan menundanya (lagi) jika dirasa tak sempat. Eeehh, pas mau matiin laptop kebuka web yang menarik. Yaudah deh tanggung selesaiin dulu. Beberapa menit kemudian ketemu temen yang mau balik. Ngobrol deh bentar. Sampe aku liat jam udah jam setengah 11. What! Akhirnya setelah temenku pulang aku matiin laptop dan nunggu bentar. Saran dari pak tukang servis laptop, katanya kalo laptop habis dimatiin jangan langsung ditutup. Apalagi kalo panas. Nanti lcdnya rusak. Dan banyak lagi yang bisa menimbulakn kerusakan. Nah berhubung laptopku adalah laptop jaman old, akhirnya aku pun nunggu laptopku dingin bentar trus langsung cus pulang. Jam 11 lebih otw pulang.

Selama perjalanan pulang, aku baru ngeh kalo tampilan jalan tunjungan jadi beda. Makin cantik. Disisi kanan kirinya ada lampu-lampu gitu. Kayaknya aku udah kelamaan ndekem dirumah haha. Selain itu, aku menemukan keajaiban yang lainnya. Jalanan sepi! Haha. Iya, ini bisa dibilang keajaiban harian. Karna kamu nggak akan nemuin jalanan sepi di jam 6 pagi sampe 7 malam. Terlebih dihari biasa seperti ini. Seketika, waktu aku liat jalanan sepi aku pun berakrobat. 80km/jam. Waw, kapan lagi yakan. Hehe maafkan aku. Beginilah adanya.

Sesampainya dirumah jam 12 kurang 15 menit. Aku menyempatkan diri untuk sekedar menenggok keatas. Langit malam ini cukup terang. Aku bisa melihat beberapa bintang menyapaku. Kalo para bintang itu bisa ngomong, kali aja mereka ngajakin aku ngobrol sekedar basa basi karena bagi mereka hari barulah dimulai. Kalo dipikir-pikir udah lama juga nggak menenggadah begini. Mungkin akunya yang terlalu larut dengan banyak hal hingga lupa dengan indahnya langit malam. Waktu yang selalu aku nikmati.

Setelah cukup puas, aku pun masuk rumah disambut mama yang bukain pintu.

                “Kamu itu darimana aja, Mbak, kok baru pulang?”

                “Cinderella habis dari pesta sosial ma”

                “Ha? Pesta sosial apa?”

                “Mama jam segini kok belum tidur sih? Yaampun mama. Ayo tidur sudah malam” pasang muka manis

                “Kalo mama tidur siapa yang bukain kamu pintu? Kamu itu malah senyum-senyum”

Masuk kamar. Rebahan. Ah, mama nggak pernah bener-bener bisa marah sama aku. Jam berapapun aku pulang. Yang penting aku pulang dengan selamat dan ngabarin. Kecuali kayak tadi aku bener-bener lupa waktu. hehe jangan ditiru ya. Hmm, kalo diingat-ingat kayaknya waktu emang cepet banget berlalu. Contohnya aja malam ini. Padahal tadi aku berangkat juga nggak malem-malem banget tapi bisa langsung habis gitu aja sisa malamku dengan berlaptop ria. Ada yang bilang kalo kita merasa waktu cepat berlalu, itu berarti kita menikmatinya sepenuh hati. Well, kalo untuk malam ini memang aku cukup menikmatinya. Tapi kalo aku bilang kayaknya baru kemaren aku lulus sma, eh sekrang udah lulus kuliah aja. Apa aku menikmati waktuku beberapa tahun terakhir?

You May Also Like

0 comments