Cuitan Minggu

by - June 24, 2018



Kali ini aku mau ngoceh santai aja yak. Btw, gimana liburan kalian? Seru? Udah jalan kemana aja? Ketemu siapa aja? Dan, makan apa aja? Hehe. Kalo aku mah nggak mudik jadi disini sini aja. Overall liburanku kali ini nggak berfaedah banget. Kenapa? Karena aku hanya berdiam diri dirumaah hehe. Iya nih tumbenan kok mager banget buat keluar rumah. Padahal biasanya weekend nggak pernah dirumah blas sampe mama pun geleng-geleng aja. Katanya kalo aku dirumah aja malah sakit haha. Faktor u(sia) kali ya. Kalo dulu nggak kerasa capeknya meskipun dari pagi sampe malem keluar, sekarang udah keluar bentar rasanya pengen pulang.

Btw, besok udah hari senin aja cuuyyy. Yaampun. Cepet banget yakan. Kayak baru kemaren gitu hari pertama libur. Karena ini hari libur terakhir makanya aku pengen leha-leha aja. Haha padahal sih leha-leha tiap hari.

Jadi aku kan lagi berleha-leha nih, tetiba aja kepikiran dua manusia yang dulu pernah deket sama aku gitu. Kalian pernah nggak sih tersakiti oleh orang lain? Yaela pasti pernah lah ya. Trus pernah kepikir nggak kira-kira kenapa mereka bisa seperti itu? in this case, nggak begitu menyakitkaan sih dan aku nggak begitu peduli juga soal mereka mau gimana ke aku. Yang penting komunikasi masih lancar. Cuma, ini tadi tiba-tiba kepikiran apa jangan-jangan aku pernah melakuakn hal yang sama ke mereka gitu ya? Terus merekanya sakit hati akhirnya mereka sejenis balas dendam. Tapi, mungkin mereka nggak berniat gitu. Spontan aja. Karena aku rasa seringkali kita merasa disakiti seseorang tanpa sadar ternyata mereka dulu pernah kita sakiti. Yaaaa namanya juga manusia bisa khilaf yakan. Wajar.

Oh ya, menurut kalian hal apa sih yang berkejaran dengan usia? Apa itu pendidikan? Pengalaman? Atau apa?

Tadi sebenernya lagi ngobrol santai aja sama mama. Iya, aku duduk nemenin mama masak sambil ngoceh. Karena emang udah kelar tinggal sentuhan terakhir haha. Terus kan aku cerita kalo aku ikutan expedition gitu ke salah satu daerah di Sulawesi. Belom keterima sih, masih seleksi. Aku emang tertarik join soalnya pengen tau gimana sih real kehidupan masyarakat pedalaman. Tapi, sayangnya mama bilang udah bukan waktunya lagi aku ikut hal-hal semacam itu. harusnya aku ikut kegiatan kayak gini dari dulu banget. Awal kuliah. Kalo sekarang aku harusnya mulai ngerencanain masa depanku, gtu kata mama. Yaaah, gimana yakan orang baru sadarnya juga beberapa tahun belakangan. Kalo ngerencanain masa depan mah selalu ada udahan. Iya ada benernya sih, tapi aku rasa nggak telat-telat juga kok. Justru dengan begitu kan kita bisa mengimplementasikan apa yang kita pelajari selama ini. Bukan soal pendidikan di perkuliahan, tapi banyak hal yang tlah kita dapat semasa hidup dan soal apa yang bener-bener kita peduliin. Karena udah gede, kita bisa menentukan pilihan. Udah tau mau ngapain. Hal-hal semacem itulah pokoknya. Emangnya ada batasan usia untuk itu?

Kalo bagiku sih nggak ada batasan usia untuk melakukan sesuatu selama itu tujuannya baik dan bawa manfaat juga buat sekitar. Tapi, mungkin kebanyakan orang tua memikirkan kehidupan anaknya. Gimana caranya biar hidup anaknya baik-baik saja. Cerah. Hingga seringkali lupa dengan manfaat si anak untuk sekitar. Wajarsih. Ngapain mereka mikirin orang lain, mending mereka mikirin anaknya sendiri biar bisa hidup sejahtera. Gitu kali ya pemahaman mereka. Rada egois ya hehe.

Yaaa gimanapun namanya juga orang tua pasti oengen yang terbaik buat anaknya. Ye ngggakkkkk??

Kalo menurut kalian gimana nih? Ada dipihak mama atau aku? Hehe

You May Also Like

0 comments