Berteman Tapi Tak Mengenal

by - July 24, 2018



Kalian pernah nggak sih ikutan permainan yang disuruh nyebutin sifat-sifat atau fakta tentang temen kalian yang biasa beredar di status atau broadcast chat? Pasti pernah lah ya. Itukan game sejuta umat dikala bosan hehe. Ini game udah dari dulu sih sebenernya. Dari jaman masih pake BBM. Tapi kayak nggak pernah punah hehe. Tadi juga aku iseng banget sih sebenernya ikutan ini pas lagi liat status temen di Whatsapp.   

Pertama-tama kita kudu ngechat si pengupdate status dengan kata ajaib “hey” terus tetiba muncullah beberapa pertanyaan yang kudu kita jawab. Haha jebakan emang. Karena nggak kepikir sama sekali bakalan dikasih pertanyaan dulu sebelum dia kasih 3 facts about us. Pertanyaannya pun kadang ada yang aneh-aneh kayak sebuah pengakuan gitu deh. Setelah selesai jawab pertanyaan pun kita kudu ngepost hal yang sama. Kelar itu baru deh kita bakalan dikasih tau 3 facts kita bagi dia. Aku banyak dapet protes dari beberapa temen haha tapi yaudahlah ya namanya juga game.


Game ini seru sih sebenernya (menurutku) karena kita bisa tau gimana kita menurut orang lain. Syukur-syukur kalo pada jujur. Jadi bisa sekalian memperbaiki diri hehe. Yang baik alhamdulillah bisa diterusin, yang jelek insyaAllah bisa diperbaiki. Tapi, yang sulit adalah waktu kita kudu sebutin fact tentang orang yang udah lama banget nggak kita hubungin. Kayak udah 5 tahun lebih nggak ketemu dan nggak tau gimana perkembangan dia. Boro-boro ketemu, chat aja nggak pernah. Aku sempet bingung juga sebenernya hehe jadi ya jawab seingetku aja dulu dia gimana. Dan, yaa kalian tahu kan kalo waktu sesingkat apapun dapat merubah segalanya. Manusia sangat cepat untuk berubah.

Nah lho gimana nih, ketahuan banget kan kita temenan tapi nggak begitu mengenal mereka. Wajar sih. Apalagi kalo udah beda kampus atau bahkan beda kota. Kalo berdasarkan pengalamanku, kebanyakan emang lebih deket sama temennya yang sekarang. Maksudnya yang sering dia temui. Yang berarti temen kampusnya, temen kos, atau temen kerjanya. Dan lalu kita yang jarang nonggol dihadapannya atau nggak berinisiatif duluan untuk menjalin silahturahmi (chat misalnya atau telpon) bakalan perlahan dilupakan (kok sedih sih huhu). Nggak usah gengsi deh kalo sama temen. Soalnya aku sering banget denger kalimat “Ngapain aku chat duluan dia kan.....” atau kalo nggak “Nggak enak nih masa aku ngechat duluan kan udah lama nggak ketemu”. Lhaaa kan itu tujuannya ada social media. Walaupun kita yang nggak bisa ketemu tetep bisa ngobrol.

Mungkin bener juga kata beberapa artikel yang bilang kalo semakin kita beranjak dewasa, lingkup pertemanan kita bakalan makin kecil. Kenapa? Karena kita temenan bukan sekedar asik-asikan. Tapi mulai bisa memilih mana orang yang bisa nerima kita waktu susah, diajakin dewasa bareng, sharing banyak hal, ngasih solusi waktu kita lagi butuh, dll. Bukan sekedar temen ngobrol basa-basi sampe larut malam yang tau asiknya doang. Emang nggak ada salahnya juga jaga hubungan baik sama mereka, tapi tetep aja kan kita memberikan label teman dekat hanya pada segelintir orang.

Aku juga nggak begitu percaya sama statement kalo udah temenan  7 tahun bakalan jadi temen sejati. Sesimple itukah nilai sebuah pertemanan? Bagiku sih nggak bisa menilai mutu pertemanan dari segi waktu. buktinya banyak kan temen kita dari bangku sekolah dasar atau bahkan tk tapi toh kita nggak deket juga sama mereka. Terus nih tau tau kalo ada post-an di ig gitu misalnya “tag temen kalian yang udah temenan 7 tahun bla bla bla” nah terus kita kena tag nih. Tapi, coba deh renungin seberapa kenal kalian sama temen yang kalian anggap teman sejati itu? temen sejati tuh teen di dunia nyata, bukan sekedar temen di socmed hehe.



You May Also Like

2 comments

  1. Aku merugi -, - mau dapet 3 fact malah di suruh ngasih 5 fact.. Pertanyaanya ajaib" lagi.. Eh iya gak di post lagi(2)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahhaha wes buyar mas lelah kebanyakan status :)))

      Delete