Puasa Instagram

by - July 17, 2018

Source : Google 

Instagram bisa dibilang emang platform yang lagi hype banget dikalangan muda-mudi jaman now. Eh, tapi nggak anak muda doang sih yang pake. Nyatanya banyak juga orang dewasa yang pake aplikasi ini. Bahkan ada juga akun balita yang dibikin sama ortunya. Tujuan dari dipakenya aplikasi ini pun beragam. Ada yang sekedar iseng post foto atau meng-igstrory-kan kehidupan rutinitas mereka, ada yang dipake buat jualan, atau ada yang dipake buat berbagi informasi. Banyak hal yang bisa kita temuin di platform kekinian ini. Udah macam koran aja gitu hehe. Dari berita terkini soal politik, gossip, sampe lowongan kerja pun ada.

Beberapa hari yang lalu ada yang nanya ke aku di ask.fm kelebihan dan kekurangan dari instagram karena doi katanya mau ngapus akun ig-nya. Hmm, aku pernah nih ngalamin hal yang sama. Waktu itu aku rasa aku ngabisin waktuku buat ig-an hampir seharian. Dan rasanya kok buang-buang waktu banget. Karena dipenghujung hari aku nyesel nggak menghasilkan apapun. Kebetulan waktu itu yang aku follow juga akun-akun temen yang aku kenal aja dan beberapa artis yang aku lihat kehidupannya seru.

Selain itu, jujur aja, kadang aku merasa iri gitu sama temen-temen yang menampilakn keseruan kehidupan mereka. Sedangkan hidupku kok flat-flat aja. Cenderung membosankan bahkan monoton hehe. Ini salah satu efek terbesar yang aku benci dari instagram yang bikin minder. Kumpul bareng temen-temen yang seru, pergi ke tempat-tempat yang bagus kayak di luar negeri/luar kota, datengin cafe kekinian yang bisa dibilang kalangan atas, masuk keluar toko branded, dll. Lantas aku mikir, ig nih lama-lama jadi ajang pamer kehidupan para manusia. Kita-kita viewersnya Cuma bisa melongo ria sambil ber “Waw”. Belom lagi makin kesini fitur ig makin beragam. Ig story, ig tv, dll.

Alhasil dikit-dikit pun pasti ‘meng-ig-kan’ aktifitas. Seremeh apapun itu. aku juga pernah sih di fase ini hehe. Dikampus baru nyampe jepret, mau makan igstory, kumpul sama temen boomerang, dst. Hehe udah gaul belom uwe.

Seketika aku mikir kalo ig nih biang penyakit deh. Nggak bagus ah diterusin. Tapi, mau dihapus juga kok sayang. Soalnya aku tau hal-hal yang lagi in juga dari instagram. Alhasil aku pun mutusin buat puasa instagram dulu deh. Hari pertama godaan banget deh pengen buka ig tapi ditahan-tahan dan dialihkan ke hal yang lain. Hari kedua, ketiga, sampe seminggu aku ngerasa baik-baik aja tanpa buka ig. Toh aku juga bisa tau berita dari beberapa portal berita. Nyatanya lepas dari hp juga aku bisa mengahsilkan beberapa hal. Kayak lebih bisa banyak ngedit foto, bikin video, baca buku, atau bikin handcraf. To do list yang sempet tertunda pun pada akhirnya bisa terlaksana juga. Setelah pikiran tenang (ahela kek apa aja deh hehe) mulailah buka ig lagi. Disini aku meniatkan diri untuk memanfaatkan ig dengan jalan yang benar. Menahan diri biar nggak mengekspos kehidupan pribadi (pamer), berbagi hal-hal yang penting aja lah pokoknya. Dan aku pun mulai mensortir akun-akun ig yang aku follow (demi kesehatan batin aku hehe). Dan mulai memfollow akun-akun yang berfaedah kayak portal berita, akun diy, tutorial, humor, dll. Karena sebenernya banyak juga akun yang kasih kita manfaat buat belajar.

Dari situ aku mulai merubah cara pandangku tentang instagram. Mungkin kehidupan mereka yang nampak di ig bisa jadi seru kita lihat. Tapi dikenyataan belom tentu juga mereka bahagia. Maka dari itu mereka mencari kebahagiaan di media sosial. Karena kalo mereka keseruan dengan kehidupan nyata mereka, mereka nggak bakalan deh sempet pegang hp. Simplenya, misal lagi kumpul sama temen/keluarga terus kitanya nyaman banget ngobrol kan nggak mungkin deh sempet hpan. Kecuali nggak nyaman ngobrol terus baru deh pegang hp. Tapi mungkin nggak semua, ada yang emang kenyataannya bahagia dan mungkin mau berbagi kebahagiaan mereka ke kita lewat instagram hehe. Atau bisa juga lagi bosen nunggu gitu akhirnya buka ig deh ngepost sesuatu padahal dia nggak berniat untuk pamer hehe.

Semuanya tuh tergantung dari gimana kita mandang sesuatu hal itu. yang kita lihat negatif belom tentu negatif sepenuhnya. Mungkin kita Cuma butuh angle yang lain buat sisi positifnya. Jadi kudu jumpalitan kayak fotografer yang nyari seninya sebuah momen biar nemuin sesuatu yang positif dari hal itu hehe. Yaaahhh beginilah ceritaku. Kadang masih suka kumat juga. Dan begitu sadar kumat langsung deh close akun ig dan lepasin hp dulu hehe.

Semoga bermanfaat!

You May Also Like

0 comments