Bersepeda Keliling Surabaya yang Berujung Nyobain Nasi Bete

by - December 13, 2020


 

Semenjak pandemi, saya punya kebiasaan baru yang saya lakukan. Bersepeda. Kalau di bilang latah dengan tren belakangan, saya mengakuinya haha. Sebenernya saya sudah berniat untuk rajin bersepeda tahun 2019 lalu, tapi yaa namanya juga manusia. Kalau nggak penuh dengan wacana itu nggak afdal ðŸĪŠ Mungkin karena ngerasa sendirian jadi kurang semangat. Bulan Mei lalu, ngeliat orang-orang bersepeda saya pun tergiur untuk ikutan mengayuh. 

Sebelum pandemi, di Jalan Darmo setiap hari Minggu pasti ditutup khusus untuk Car Free Day. jalanan ini bakalan penuh sama orang dengan berbagai kegiatan. Ada yang main bulu tangkis, sepak bola, lompat tali (skipping), bersepeda, atau bahkan makan 😆 Nah biasanya kelar olahraga saya pun pasti menyempatkan diri untuk beli makanan ringan. Alias nyobain beragam makanan aneh haha. 



Tapi, itu sebelum pandemi. Semenjak pandemi, jalanan ini jadi nggak pernah dipakai untuk CFD alias ya dibuka aja seperti biasa. Sebagai gantinya, setiap hari Minggu kanan kiri jalanan pasti bakal padat dengan pesepeda. Jadi, jalur sepedanya macet, ngantri saking padatnya haha. Jalanan ini memang enak banget buat dilewati karena banyaknya pohon yang rindang ðŸŒģ dan trotoarnya yang besar. Nggak jarang orang-orang pada berhenti dan istirahat sejenak di trotoar. 


Hiasan natal di depan Tunjungan Plaza (TP)


Kemarin saya dan teman saya juga bersepeda lewat jalur ini. Kami memutuskan untuk ke Jalan Panggung. Kami janjian bertemu di Rumah Sakit Islam. Tapi, saya bablas ke Kebun Binatang Surabaya, miskom ðŸĪĢ. Kami berangkat sekitar jam 07.30. 


Kami bersepedanya mah santai aja. Nggak gopoh. Nggak ada yang dikejar juga. Dengan bersepeda saya bisa lebih santai menikmati kanan kiri jalanan. Biasanya saya jadi tahu beberapa toko yang nggak saya sadari keberadaannya sebelumnya. Padahal saya cari-cari selama ini haha.





Selain Jalan Darmo yang rindang, saya juga suka view Jalan Basuki Rahmat yang ada beberapa gedung bertingkatnya. Jalanan ini khas Surabaya banget. Karena sudah masuk Surabaya Pusat. Sayangnya kemarin lagi mendung. Kalau lagi cerah bagus banget kombinasi langit biru + gedung bertingkat yang nggak banyak. Di jalanan ini kami juga lewat mall yang jadi ikon Surabaya, Tunjungan Plaza 1-6 😄 Lalu lanjut lewat Tugu Pahlawan hingga sampai ke Jalan Panggung. 





Sesampainya di Jalan Panggung yang kami lakukan adalah apalagi kalau bukan foto-foto 😆  Jalanan ini terbilang unik karena kanan kiri adalah pertokohan yang dindingnya di cat warna-warni. Kalau kalian tahu Kampung Warna di Malang, yap sejenis itu. Bedanya ini di dataran rendah bukan di perbukitan. 


Setelah puas foto-foto kami lanjut lagi jalan tanpa tujuan yang berujung sampai di Kawasan Ampel. Nah, karena sudah sampai di tempat ini, nggak afdal rasanya kalau nggak nyobain Nasi Bete Bu Karmini ðŸĪŠ  Saya pribadi belum pernah nyobain makanya begitu diajakin temen saya, tanpa pikir panjang saya pun “Oke cus!” Kami pun menuju Jalan Petukangan Ampel.


Setelah drama banyak gang ditutup karena lagi Pilkada, akhirnya kami pun sampaaaiiiii. Alhamdulillah. Saya duduk manis dan temen saya antri. Melihat antriannya yang nggak begitu ramai, saya pun berpikir paling hanya menunggu 10-15 menit. Ternyata saya salah dong. Kami menunggu sampai 45 menit. Makin siang pun tempat ini makin ramai. 





Di dalam satu porsi Nasi Bete terdiri dari cumi, ikan tongkol, dan peyek. Ikan tongkolnya ini yang jadi ciri khas dan pedeees bangeeetttt. Saya yang nggak begitu doyan pedes pun udah request kalau bumbu tongkolnya dikiiit aja. Buat saya makan itu untuk dinikmati, bukan untuk menyiksa perut 😆 Oh ya, kalau kamu nggak suka cumi bisa pilih lauk yang lain, seperti kepiting, lele, sate cecek, bandeng, ayam, telur, dan banyak lainnya. Bukan cuma makan di tempat, ternyata warung ini juga tersedia di GoFood dan yang order udah dari mana-mana (saya sempat dengar obrolan para driver GoFood hehe).


Setelah perut kenyang hati senang, kami pun mengayuh pulaang. Over all, libur singkat di tengah minggu kemarin cukup menyenangkan karena saya bisa mengunjungi tempat baru dan mencoba kuliner yang belum pernah saya coba selama 25 tahun tinggal di Surabaya haha. 


Kalau temen-temen ada yang punya kebiasaan baru juga nggak di masa pandemi ini? 😆


You May Also Like

6 comments

  1. Wah cukup jauh juga sepedaannya. Itu nasi petenya menggoda banget, harus coba nih. Soalnya kalau ke Surabaya seringnya beli tahu tek sama lontong balap wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya nih nasi bete bu karmini emang terkenal banget samapi antri gitu
      semoga next bisa coba dan nggak perlu antri lama kek aku ya 😉

      Delete
  2. Kirain nasi bete, nasinya sendirian jadi bete gtu haha
    Tapi boleh juga di coba nih nasi bete kalo ke surabaya,
    Kebiasaan barunya apa ya kalo aku ya jadi lebih sering di rumah aja paling gtu :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa cobain aja kalo ke sby moga nggak antri panjang haha

      Delete
  3. Tau nasi bete bu karmini ini pas mobil antri masuk parkiran Makam Sunan Ampel, tapi belum pernah nyobain. Penasaran sama antriannya yang panjang itu, kyknya enak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya antrinya panjang bangeeet. apalagi kalau lagi ada gofood yang belinya langsung banyak tambah lama haha
      semoga next bisa nyobain yaa karena emang enaakk huehue

      Delete