Kuliah Salah Jurusan

May 02, 2021

 


Dulu sewaktu saya masih SMA, yang saya tahu dunia anak kuliahan itu keren banget. Sibuk sama tugas, begadang, ikut organisasi, ngurus kepanitiaan ini itu sampe ke luar kota, dll. Saya nggak terlalu pusing mikirin soal jurusan. Karena saya suka belajar dan saya pikir semua bidang itu menarik untuk dipelajari 😬 


Tapi, sayangnya pikiran saya bener-bener salah fatal. Long story short, karena awalnya saya bingung mau ambil jurusan apa, orangtua saya pun menyarankan saya untuk kuliah jurusan teknik sipil 😢


Begitu saya masuk kuliah, saya bener-bener merasa terbebani. Ini jurusan kuliah yang bukan saya banget. Awal-awal kuliah saya jalani dengan setengah hati. Protes dengan keadaan. Masuk kuliah pun ya sekadar masuk aja πŸ˜… Menginjak semester 2, saya mau pindah ke jurusan arsitek tapi urung karena beberapa hal. 


Lama kelamaan, saya mulai belajar untuk menerima keadaan. Berusaha mencari hal yang menarik buat saya. Karena sudah terlanjur kecebur, nggak mungkin kan saya nyerah gitu aja? πŸ™‚ Saya suka angka, cuma itu sebenernya yang bikin saya bertahan. Dan of course saya juga mikirin orangtua saya. Mereka berharap banyak juga sama saya. 


Bisa di bilang saya salah satu mahasiswa yang rajin (etdaah gpp kali ya memuji diri sendiri) 🀣. Selalu masuk kelas, bolos atau titip absen kayaknya 1 atau 2 kali aja. Tugas selalu ngumpulin. Intinya sih, alhamdulillah kuliah saya lancar πŸ™πŸ½ 


Tapii, di balik itu semua saya jenuh banget. Pelarian saya waktu itu cuma hobi fotografi dengan beberapa teman. Di semester akhir, karena kesibukan saya tinggal skripsi dan kerja, saya join sama komunitas di luar kampus. Di situlah saya merasa hidup πŸ’ƒπŸΌ Asliii seneng banget ketemu banyak teman sehobi dengan latar belakang yang berbeda. Bahkan saya sempat lupa dengan skripsi 😜 


Setelah 4 tahun, alhamdulillah saya lulus dengan nilai yang memuaskan. Dan saat itulah babak baru yang membuat saya jatuh bangun dimulai 😢 



Hhhh, kalau ingat masa-masa kuliah itu sebenernya banyaaak banget hal yang saya sesali πŸ˜” Kayak, kenapa saya nggak kekeh bilang sama orangtua kalau saya pengen kuliah jurusan psikologi atau management? Kenapa saya nggak aktif ikut organisasi atau komunitas ini itu? Kalau di kampus nggak ada yang cocok, seharusnya saya cari di luar kampus. Toh, di Surabaya nggak kurang banyaknya komunitas. 


Tapii oh tapiii, saya sadar Tuhan mau saya belajar dan berjuang. Saya bertemu dengan teman-teman yang ‘berbeda’ dengan yang sebelumnya 😊 Beener-bener heterogen dari sabang sampai merauke dengan latar belakang yang berbeda pula. Di saat itu pula saya jadi lebih belajar low profile. Memahami keadaan orang lain. 


Ada satu momen yang bikin saya tertampar πŸ₯Ί Waktu itu saya dan beberapa teman lagi main di kosan seorang teman yang berasal dari luar pulau. Kami berempat saat itu. Saya dan seorang teman dari Surabaya, seorang teman dari Tuban, dan seorang teman lagi dari Papua. 


Saat itu kami baru berkenalan. Kami bercerita perjuangan kami untuk bisa diterima di kampus idaman masing-masing, sayangnya kami gagal dan terdampar di kampus yang sama. Mendengarkan cerita mereka satu per satu, membuat saya sadar. Perjuangan saya nggak ada apa-apanya dibandingkan mereka 😰 


Ada yang harus menjual sapi untuk bisa kuliah, ada yang belajar mati-matian sampai bertengkar dengan orangtuanya karena harus kuliah cukup jauh, ada pula yang bermasalah perihal biaya 😟 Saya malu. Sangat malu. Saya nggak ada apa-apanya dibandingkan dengan mereka. Kehidupan saya yang terlampau nyaman membuat saya lupa diri bahkan merasa jadi orang paling sengsara saat nggak lolos SBMPTN. 


Kalau mau positif thinking sih, Tuhan mau saya ketemu mereka dan belajar tentang hidup. Bukan melulu akademik. Yaaa, seenggaknya begitulah saya berusaha dealing dengan diri sendiri waktu itu 😊 


Supaya teman-teman nggak mengalami hal yang sama, kalau sudah terlanjur salah jurusan kuliah dan nggak bisa keluar, cobain deh beberapa tips ini πŸ˜€ Siapa tahu bakal manjur dan bisa bikin teman-teman bertahan hihi.


Join komunitas




Empat tahun itu bukan waktu yang sebentar wahai kisanak. Apalagi kalau dijalani dengan setengah hati. Rasanya udah kayak 4 abad kali ya 😣 Supaya lebih kerasa cepet dan teman-teman juga ada tenaga untuk bangun setiap pagi, mending teman-teman gabung dengan komunitas atau organisasi yang sesuai passion



Karena saayaaang banget kalau sampai masa kuliah cuma dipakai kuliah dan haha-hihi aja. Istilahnya mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang). Tapii, jangan sampai kayak saya juga yang sempet melupakan skripsi hihi. Meski sibuk komunitas, kewajiban juga kudu tetep jalan yakan? πŸ˜‰


Pilih-pilih teman




Kalau ada yang bilang kita nggak boleh pilih-pilih teman saya sih nggak setuju. Karena lingkungan pertemanan itu ngaruh 80% sama kehidupan kita. Syukur-syukur kalau dapat teman yang baik dan bisa bikin kita ke jalur yang benar. Lha kalau nggak? Siapa yang repot? Kan kita juga yang berimbas merepotkan keluarga 😢 Sudah usia 20an itu rasanya malu kalau masih bawa-bawa orangtua ke masalah pribadi, ya nggak?  


Karenaaa saya sadar saya nggak pintar, saya cuma bekal rajin, saya pun gumbul sama teman-teman yang rajin dan pintar pula. Jadi, kalau saya ada yang nggak paham saya bisa langsung tanya mereka 😜 Kumpul sama mereka pun bikin saya lebih termotivasi untuk semangat kuliah. Aih, kalau nggak ada mereka nggak tahu deh nasib saya gimana πŸ’• Buat teman-teman seperjuangan saya semasa kuliah, love you to the moon and back


Memenuhi absensi




Kalau bisa di bilang, kuliah itu mudah (please jangan timpuk saya🀣). Kuncinya adalah absensi yang nggak bolong-bolong dan tugas ngumpulin tepat waktu. Meski dapat nilai jelek nggak masalah asal masih di atas kkm. Karena saya tahu, bertahan dengan rutinitas yang nggak disukai itu emang nggak mudah, jadi berjuang mendapatkan nilai yang cukup aja sudah merupakan usaha yang bagus πŸ‘πŸΌ 


Cari hal yang disukai


Di jurusan teknik sipil, yang bisa bikin saya bertahan adalah adanya angka-angka. Teman-teman yang ‘nyasar’ pun bisa mencari hal yang teman-teman suka. Misalnya, teman-teman suka eksperimen di lab, atau sekadar suka bikin laporan PPT dengan desain yang menarik, hal terkecil apa pun 😊 


Baca juga: Kangen Jadi Volunteer


Atau bahkan ada 1 mata kuliah yang menarik mungkin? Teman-teman bisa banget maksimalkan di mata kuliah tersebut. Syukur-syukur sampe ikut lomba dan dapat sertifikat. Uwu keren banget 🀩


Jadi, sebenernya meski sudah kecebur dan nggak bisa keluar, jangan menyerah gitu aja dan menyalahkan keadaan yaaww. Sangat banget energinya jadi terbuang sia-sia. Kuliah itu emang nggak gampang apalagi memakan waktu tahunan. Tapi, saya sih percaya setiap hal yang kita lakukan pasti ada hal baik di baliknya πŸ˜‰



You Might Also Like

13 comments

  1. seperti apa ya rasa nya kuliah itu ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak beda jauh sama sekolah biasa kok mas 😁

      Delete
  2. Belajar banyak dari tulisan ini. Aku dulu inget pas di smt.3 sempet ngerasa "kayaknya gue salah jurusan deh, gue gak cocok nih", padahal jurusan aku waktu itu salah satu pilihan yang aku pilih waktu SMA, cuman emang setengah hati hahaha. Tapi ya Alhamdulillah semua dijalani aja (walau setengah hati) dan nemuin temen2 yang saling support, dan bener tuh kata kak Dea, rajin adalah nilai plus saat kuliahπŸ˜†

    Syukurlah karena sekarang ka Dea bisa melewati semuanya ya kak hehe. Anyway Thankyou ya kak udah sharing :)πŸ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah kalo gitu kita termasuk orang-orang yang selamaattt πŸ˜†
      lega banget nggak sih setelah kelar itu
      tapi, sempet bingung juga sih sama step selanjutnyaa haha
      semangaat rekaaa~

      Delete
  3. Beberapa teman kuliahku juga sering cerita kalau mereka merasa salah jurusan πŸ˜‚ dan aku jadi tahu how it feels untuk Kak Dea. Bersyukur Kakak termasuk yang setengah hati tapi masih mau rajin, jadi bisa cepat lulus wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya nih Li rasanya emang nano nano bingittsss πŸ˜‚
      terpaksa rajin sih lebih tepatnya Li hahah

      Delete
  4. Kalau temen pilih2 itu iya jelas memilih, karna nanti akan pengaruh juga ke hal yang sama an sama salah satu temennya

    Tapi itu tadi sih, kuat-kuatan iman

    Aku dulu gak kuat iman kalo berteman dengan yg suka nongki di cafe meskipun minum aja, ludes buat jajan deh duit nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa bener banget mbak
      emang kudu kuat-kuatan iman πŸ˜‚
      apalagi kalo udah sama temen-temen yang julid bin toxic
      yaampun rasanya begitu terbebas itu legaaa banget

      Delete
  5. Aku pun smpe skrang yah masih merasa kuliah salah jurusan Mba Dea.. wkwkw πŸ˜‚πŸ˜‚ padahal yah jurusan milih sndiri. Entah setan apa yg merasuki diri ini sewaktu daftar.. wkwkw

    Btw baca ini jadi teringat sewaktu awal2 kuliah D3 di Semarang.. dengan Pedenya ikut ujian mandiri Teknik Kimia.. hahaπŸ˜†πŸ€£ padahal asalnya dari SMK jurusan Komputer pula yg belajar kimia cuma di kelas 1 doang.. haha πŸ˜‚. Nekat emang.. alhasil semester 1 banyak yg ngulang.. wkwk. πŸ˜‚πŸ˜… bersyukur bnget dpet dukungan dari teman2 dan dosen wali.. hehe sehingga bisa survive smpe lulus.. πŸ˜‚ tapi akhirnya kapok kuliah di Tekkim terus lanjut ke Industri yg ternyata sama aja.. haha 🀣🀣. Yasudahlah yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf mas, aku auto sambil nyanyi baca komen awal πŸ˜‚
      waw meski nekat tapi at least lulus maass haha keren bingits itu mah
      aku jugaa kalo ingat dosen wali yang super baik dan sabar itu terharu hehe
      haha yasudah dijalani wae ya mas namanya juga hidup kek roller coaster πŸ˜‚ πŸ˜‚ biar seru

      Delete
  6. pernah ngerasain... dan cukup melelahkan... tapi balik ke ortu jadinya harus bisa banggain mereka. 5.5 thun bukan wktu sebentar tp dibandingkan ngga lulus yakan... Alhamdulillah dapet embel-embel nama belakang meskipun ngga kepake 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiiihhh keren! haha iya bener banget emang perjuangan kuliah itu bukan main
      begitu udah lulus lega bangeeettt~

      Delete