Travel

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Blogger Perempuan
Intellifluence Trusted Blogger

Banner Bloggercrony

Pengen Jadi Guru? Bentar Deh Baca Buku 'Diary Teacher Keder' Dulu

10 comments

Judul : Diary Teacher Keder

Author : Edot Herjunot

Publisher : Mojok

Published : 2021

Pages : 180

Genre : Nonfiksi


Akhirnyaaaaa, saya punya kesempatan buat baca buku ini setelah kepo baca review di blog Peri Kecil Lia dan Halo Reka! Emang ya, kalo masalah buku mereka racunnya 😜 


Awalnya saya nggak tahu kalo penulis buku ini adalah salah satu teman blogger. Maklum yak, saya kurang sering ‘hinggap ke sana kemari’ kayak si kupu-kupu (?). Keseringan di dalam goa kayaknya saya hihi 😆 


Eh, begitu buka blognya Mas Edot, ternyata emang isinya bikin istighfar. Sampai kadang capek sendiri kalo recehnya saya udah kumat 🤣🤣 Ini Mas Edot nggak kepikiran ikutan SUCi apa ya? 


Bukunya nyeritain tentang apa sih? 



Dari judulnya, bisa banget ditebak apa isi bukunya. Yap. perihal pengalaman si penulis menjadi guru. Jadi guru itu memang gampang-gampang susah. Apalagi guru SD. Rasanya nano-nano bangeeettttt 😌 


Dulu saya pernah ngelesin anak SD beberapa bocah. Ya namanya juga anak-anak ya. Kadang polos, kadang juga nyebelin karena susah diaturnya. Kadang ada aja yang ditanyain. Apalagi kalau kitanya bingung gimana jelasin yang gampang dimengerti anak SD 😬 


Di buku ini, penulis bercerita mengenai pengalamannya bekerja jadi guru SD yang penuh dengan kekocakan. Bayangin aja, di hari pertama dateng ke sekolah aja udah ada komedinya. 


**


Saya sama sekali belum tahu lokasi SD saya mengajar, bahkan tepat di hari pertama kerja. Saya cuma dikasih ancer-ancer sama kakak saya dan saya cuma manggut-manggut sok paham padahal nggak ada yang bisa saya pahami. 


Mengingat hari yang sudah semakin siang dan saya harus segera menemukan sekolahnya, akhirnya saya bertanya pada orang di pinggir jalan.


“Permisi, Pak. Mau tanya kalau SD 4 Penggarit di mana ya? Katanya lokasinya di sebelah balai desa Penggarit.”


“Oh, balai desa Penggarit. Masnya lurus aja terus. Pokoknya teruuuussss…”


“Lurus saja berarti ya, Pak? Nanti ketemu sekolahnya?”


“Iya lurus terus, nah kira-kira kalau sudah mulai putus asa, Masnya berhenti terus dicek hapenya.”


“Lah kok jadi ngecek hape, Pak?”


“Iya, dicek hapenya. Kalau hapenya sudah nggak ada sinyal berarti lokasinya sudah dekat, pasti nanti ketemu.”


Buat saya buku ini….




Duuhh, baru halaman awal udah ngakak aja yakan?🤣 Belum lagi cerita penulis yang ngajakin anak sekelas keramas bareng. Atau sewaktu selesai liburan dan mereka ditanyain satu-satu pada liburan ke mana. Dan ada yang jawab liburan ke Indomaret dong. Antara geli iba dan pengen ngakak juga sih 🤣 


Udahlah, pokoknya lucu banget ceritanya. Baca buku ini bener-bener hiburan buat saya yang stres di rumah mulu hehe. Gaya bahasanya juga ringan banget 👍🏼 


Baca buku ini juga bikin saya sedikit sedih dengan kondisi pendidikan di Indonesia yang belum merata. Di beberapa daerah masih jauh banget dari kata maju. Saya jadi ingat semasa saya ikut Kelas Inspirasi. 😆


Semoga saja ke depannya pendidikan di Indonesia bisa merata dan guru-guru yang mengajar di mana pun itu mendapatkan haknya yang sesuai. 😊

deamerina
Hai! Selamat datang di blog saya. Silahkan menyelami kegiatan yang saya lakuakn yang berhubungan dengan menulis dan fotografi hihi

Related Posts

10 comments

  1. Yay! Senangnya Kak Dea suka sama buku ini 🙈
    Hiburan banget baca bukunya Kak Edot ya, Kak Dea 🤣. Jokesnya banyak yang dapet juga di aku dan bikin aku ketawa ngakak sendiri, terutama soal liburan ke Indomaret. Betul kata Kak Dea, antara geli iba sama pengin ngakak 😂
    Dan yes, lewat buku ini aku juga tahu bahwa di pulau Jawa aja masih ada sekolah-sekolah yang seperti ini. Semoga kedepannya sistem pendidikan dan fasilitasnya bisa menjadi lebih merata dan lebih baik ya 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya Li ini bener-bener hiburan bangeet buatkuuu 🤣
      pengalih stres wfh tak berujung haha
      banyak sebenernya bagian yang aku suka. kalo aku sebutin semua waaah bakal spoiler ke yang lian hihi

      aamiin Li aku juga berharap pendidikan bisa merata. nggak tega dengan adik-adik yang kurang bisa mengenyam pendidikan yang seharusnya 🤲🏽

      Delete
  2. Hai Kak Dea, thank youu banget reviewnyaaa, aku jadi penasaran pengin baca buku ini hihihi, oiya kakak baca buku ini dimana ya? apa ada di ipusnas? btw, salam kenal yaa kak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. haloo Andin 😁
      setahuku dijual di ecommerse. coba email penulisnya langsung aja juga bisa hehe
      kalau di ipusnas aku kurang paham sih ada nggaknya ehhe

      Delete
  3. Replies
    1. buku cerita pengalaman pribadi penulis gtu 😆

      Delete
  4. wokeee dan aku belum beli, padahal udah dilist
    si Lia, mbak Reka udah baca semua, omaigodddd

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha buruan mbaak beliii biar nggak stres gegara pandemiii hiihi 😆

      Delete
  5. Horay akhirnya ada yang baca lagi bukunya Kak Edot. Rileks sekali ya kak selama baca buku ini, pelepas penat 😆

    ReplyDelete
  6. Wah makasih ya Mbak Dea udah nyempetin nulis review buku ini 😁

    Alhamdulillah juga kalau bukunya terasa menyenangkan 😁👍

    ReplyDelete

Post a Comment