Travel

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Blogger Perempuan
Intellifluence Trusted Blogger

Banner Bloggercrony

Trip ke Kawah Ijen Banyuwangi, Gagal Lihat Blue Fire!

5 comments

Buat saya menghapus foto dan video di gallery hp itu supeerrr susaaaahhh. Nggak tahu deh rasanya itu sayaaaang banget. Meski ya, cuma sekadar foto random entah minuman, candid orang-orang di meja seberang, atau bahkan foto sepatu saya (padahal ya sepatunya sama terus).

Yang bikin sayang adalah karena saya selalu ingat setiap cerita di balik foto tersebut. Kejadian penting sampai yang nggak penting hehe. Bahkan sampai 2 harddisk dan Google Drive saya penuh. Padahal saya sudah bikin banyak akun GDrive haha. Ada yang kayak gini juga nggak sih? 


Nah, karena ternyata saya belum taruh fotonya di blog, jadi saya bakal share hihi. Check this out~


Trip to Kawah Ijen


pemandangan di atas. rame banget

Waktu itu saya berangkat bertiga dengan teman kuliah. Kami berangkat di bulan November 2018. Udah lama buanget kan? Haha. kami berangkat naik travel biar lebih praaktis dan nggak pegel. 


Itu pertama kalinya kami pergi luar kota yang cukup jauh. Sayangnya dari berenam, kami cuma bisa bertiga. Karena teman yang lainnya ada yang di luar pulau bahkan luar negeri karena studi. 


Yap. Emang kerasa banget sih temen yang mulai berkurang. Tapi, nggak apa-apa. Toh, kita memang nggak bakalan bisa selalu bareng-bareng. Kami punya jalan hidup yang berbeda-beda hehe. Bahkan teman yang dulunya klop dan nyambung banget aja bisa mulai nggak nyambung lagi kalo ngobrol. 


Yang saya tahu, kalau pergi ke Kawah Ijen itu trekking nya nggak begitu parah. Kayak ke Tangkuban Perahu yang di Bandung gitu lah pikir saya waktu itu. Eh, nggak tahunya ternyata lumayan ya bestie. Jujur saya terkejut dan nggak ada persiapan apa-apa haha. Boro-boro, nggak pernah olahraga. 


Beruntung kedua teman saya super sabar nemenin saya bolak-balik minta duduk buat ambil nafas. Kalau nggak salah kami naik sekitar jam 3 pagi. Sedikit agak telat memang.


Ahhh, super sayang banget. Padahal penasaran sama blue fire yang super langka. Sebagai gantinya saya sempat foto langit disela-sela ambil nafas hehe. Asli bagus bangett. Di Surabaya mana ada pemandangan langit begini. Sayangnya rada ngeblur karena saya nggak pakai tripo. Cuma pakai tas hehe harap maklum.

matahari udah terbit tapi kami belum sampaaaiii hiks
Karena sering berhenti di jalan buat ambil nafas, sayangnya kami nggak kedapetan liat blue fire dan sunriseSelama perjalanan saya mengisi tenaga dengan makan madu. Madurasa yang sachetan itu lo hehe. Soalnya kami nggak ada yang prepare dan saya pun bawa ini karena diingatkan teman saya yang sering trip

Untungnya sih meski nggak bawa bekal apa pun saya sempat bawa madu dan coklat beberapa batang. Kalau nggak, nggak tahu lagi deh bakalan bisa sampai atas atau nggak. Soalnya saya tipe yang harus ada yang dimakan biar ada tenaga. Glukosa. 

Oh ya, sebenarnya kalau ada yang nggak kuat untuk trekking bisa aja pakai jasa becak buat sampai di atas. Biayanya sekitar Rp400.000 sekali jalan dulu. Jadi kalau naik-turun total Rp800.000. Nggak tahu deh sekarang berapa. Tapi, yakali kami yang masih umur 20an pake jasa becak. Malu cuy sama yang tua-tua ehehe.

Kebanyakan yang pakai jasa becak memang orang tua yang pengen ke atas tapi nggak sanggup untuk naik. Selama perjalanan ke atas saya nggak pernah lihat anak muda yang pakai jasa becak sih.

jasa becak di tempat wisata kawah ijen








warga lokal yang ambil belerang




Seneng banget pas di sini udah kelihatan jalur ke kawahnya. Meski udah terik tapi nggak apa-apalah ya. Sebenernya waktu itu kami lapar, apalagi waktu ngelewatin warung yaampunnn wangi mie selalu menggoda saya. Tapi berhubung kami naik paling akhir, jadi kami memutuskan untuk makan di bawah aja. Daripada ditinggal rombongan ntar kan repot.

Buat teman-teman yang mau ke sini jangan lupa bawa masker ya. Bukan karena pandemi, tapi karena bau belerangnya kuat banget. 

Mampir Taman Nasional Baluran

Setelah  turun dari Gunung Ijen dan mampir makan, kami melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya, Taman Nasional Baluran. Wooaaah, saya super sxcited karena banyak banget foto yang menggambarkan lokasi ini kayak di padang Africa. Hmmmm, kebayang dong gimana liarnya hewan-hewannya hihi. 

Saya juga membayangkan bakalan bisa ketemu gerombolan binatang kayak kijang, rusa, banteng, macan, dan kawanan lainnya. Sayangnyaaaaaaa, kami tiba di lokasi sekitar pukul 12 siang yang mana adalah waktu para hewan itu lagi berteduh atau mungkin tidur. Hiks. Kecewa bangeeetttt, cuma disambut monyet yang lagi cari makanan. 

Mana cuacanya juga lagi panas banget. Untung aja di sekitar lokasi ada penjual minuman. Ya, gimana nggak panas settingan lokasinya aja bener-bener minim pohon.



Bisa dibilang rada fail ya bestie liburan waktu itu karena semuanya serba zonk. Blue fire nggak dapat, di savana juga nggak ketemu sama kawanan hewan liaarrr. Ahhh, kalo inget rada kesel huhu. 

Tapi, nggak apa-apa. Itu tandanya emang di suruh ke sana lagi dan sendiriii. Maksudnya nggak sama travel biar lebih bebas. Soalnya jujur banget perjalanan bareng travel itu sangat nggak memuaskan mengingat jam yang padet. Ya namanya juga sama orang banyak. Kan keperluan tiap orang juga beda-beda hehe. 

Pakai jasa travel buat saya memang enak kalau pergi sendirian dan males ribet karena akomodasi. Kalau teman-teman gimana? Lebih suka pergi sendiri tanpa jasa travel agent atau pakai jasa travel nih?
deamerina
Hai! Selamat datang di blog saya. Silahkan menyelami kegiatan yang saya lakuakn yang berhubungan dengan menulis dan fotografi hihi

Related Posts

5 comments

  1. Wah wajib masuk list nih kalo kapan" masuk ke wilayah jatim,
    Akhir" ini aku malah lagi suka solo touring pake motor, cuma masih yang deket" hehe

    ReplyDelete
  2. Kalau mau ngejar blue fire emang harus pagi² banget. Tapi kalau hanya ingin ke ijen ya disesuaikan aja sama waktu dan tenaganya. Perjalanan ke ijen emang menyenangkan. Selama perjalanan disuguhi pemandangan bagus dan dan banyak aktivitas warga dan pengunjung yang bisa dilihat. Penambang belerang jadi salah satu daya tarik tersendiri.

    Aku pernah ikutt agen travel. Emang enak soh terima beres, tapi waltunya ga bisa fleksibel. Tapi emang cocok bagi mereka yang ga mau ribet...wkwkwkkwk


    Foto-fotonya bagus mbak dea :D

    ReplyDelete
  3. Aku lagi mikir, Juli kan mau ke Bali road trip. Nah itu planningnya transit di Surabaya. Tapi gara2 ngeliat kawah Ijen, kok jadi pengen transit di Banyuwangi 🤣🤣🤣. Nasib liburan ga bisa lama2, tapi pengen semua didatangin mbaa hahahaha.

    Baguus banget. Akupun pengen bisa naik ke atas nya melihat blue fire. Sepupuku yg usianya udah 50 pas kesini, kuat, jadi berarti aku juga hrs kuat 😂😂

    ReplyDelete
  4. Aku belum pernah ke dua tempat itu mba Dea wkwk padahal aku orang Jatim. :( Dulu pas masih kuliah aku pingin banget ke savana itu, dulu kan lagi hits banget soalnya masih "baru", eh sampai sekarang belum ke sana juga. xD Ya semoga suatu saat bisa ke sana.

    Mengenai trip dengan atau tanpa jasa travel, berhubung pernah nyobain dua-duanya jadi kayaknya sama aja. Kalau dengan jasa travel emang selalu dalam rombongan besar sih, pakai bus gitu. Sama serunya, satunya seru nyusun trip sendiri, satunya seru lari-lari kalau udah dipanggil rombongan. xD

    ReplyDelete
  5. Baca postingan ini jadi inget perjalanan ke kawah ijen tahun 2017. Alhamdulillahnya, saya bisa melihat blue fire yang indah sekali. Luar biasa banget memang perjalanannya, apalagi saya dan teman teman bukan kategori anak gunung. Tapi Alhamdulillah.. saat itu kami bisa sampai diatasnya dan melihat blue fire tersebut. Thanks kak untuk sharingnya

    ReplyDelete

Post a Comment