Move On?

by - November 09, 2018




Finally surabaya hujaaannn! Hehe setelah sekian lama menunggu hujan. Baru hari ini aku ngerasain hujan padahal yang di daerah timur udah pada hujan dari kemaren. Ngomong-ngomong hujan, aku lagi pengen cerita sesuatu. Jadi tadi lagi iseng buka askfm, eh dapet pertanyaan.

“gimana sih cara move on?”

Hmmmmm. Hujan dan move on.Haha cocoklah ya #apaansih.

Oh iya btw, maap maap aja yak kalo beberapa postingan bakalan random nggak jelas gitu. Soalnya lagi capek serius hehe. Pusyang pala aing. Lagi pengen santai aja hehe. Hidup jangan terlalu diseriusin, katanya.

Aku mau berbagi sedikit rasa.

Dulu, waktu baru awal-awal putus, emang rasanya bener-bener susah banget. Yaaa selayaknya orang putuslah. Galau mulu bawaannya. Sedih pula kalo ditanyain soal si dia. Karena ngerasa capek sedih terus, tetiba aku kayak orang kesamber petir yang langsung terpeletik semangatku. Aku nggak bisa kayak gini terus, aku harus membuka diri, semacam itulah. Begitu keesokan harinya aku bener-bener membuka diri untuk bersosialisasi dengan siapapun. Termasuk ke orang yang bahkan nggak pernah aku ajak ngobrol sekalipun sebelumnya. Karena aku sadar kalo selama ini aku terlalu menutup diri, membatasi dengan beberapa hal dan orang. Mungkin, karena ada yang harus dijaga.

Dan seketika aku merasa hidup kembali. Tersadarkan kalo nyatanya aku pun bisa tanpa dia. Aku merasa bebas untuk berbincang dengan siapapun tanpa menjaga perasaan siapapun. Karena toh aku hanya ingin berteman, tidak lebih. Menambah relasi bukannya penting? Kesana kemari pun aku juga bebas nggak harus ngabarin siapapun (kecuali ortu ya). Rasanya itu bener-bener kayak bebas sebebas-bebasnya deh hehe #lebaydeh. Selain memperbaiki kehidupan sosial, aku juga berusaha untuk menambah wawasan, dengan berorganisasi. Aku mulai ikut organisasi ini dan itu. Mencari-cari mana yang sekiranya cocok untukku. Menyibukkan diri dari pagi hingga malam. Sungguh menyenangkan. Aku bertemu dengan orang baru, menambah wawasan baru, dan yang terpenting aku seolah menemukan hidupku kembali. Maksud hati sih biar nggak bengong dan ujung-ujungnya keinget doi gitu deh. Anggep aja hari-hariku sangat produktif saat itu haha.

Lama-kelamaan aku hidup seperti robot. Yang kalo bisa dibilang nggak ada capeknya. Keluar pagi sampe malam. Rapat ini, ngurus itu, dateng ke acara ini itu. Karena emang berniat menyibukkan diri. Hingga pada akhirnya aku sadar, aku terlalu memaksakan diri. Sesuatu yang dipaksakan emang nggak akan baik. Aku malah makin sakit dan nggak terima dan mempertanyakan banyak hal. Sampe-sampe aku berada di titik, aku capek. Aku pun berhenti sejenak. Menenangkan diri.

Hingga aku memutuskan untuk membiarkan perasaan itu. Aku tidak lagi memaksa otak dan hatiku untuk melupakan. Aku bener-bener ngebiarin gitu aja. Kalo lagi keinget yaudah inget aja. Pasrah mah. Terserah sama Yang Diatas mau gimanain. Karena setahuku Tuhan sangat mudah membolak balikkan hati manusia.

Jadi, jawaban dari pertanyaan diatas adalah, emang sih menyibukkan diri itu bisa bikin lupa perasaan. Tapi, kayaknya itu nggak akan bertahan lama (bagiku, entah yang lain hehe). Kalo kalian mau nyoba dulu ya gpp sih, toh tiap orang beda-beda hehe. Kalo bisa ya selesaiin dulu baik-baik sampe bener-bener jelas dikedua pihak. Kalo aku sih lebih milih untuk ngebiarin perasaan itu sampe bener-bener flat gitu. Kalo emang udah waktunya toh bakalan ilang sendiri. Biar Allah yang ngatur. Dan, jangan takut galau, kadang kita dapet banyak inspirasi waktu galau. Yang suka nulis, bisa deh salurin semua emosi kamu jadi bahan cerita. Yang suka bikin puisi, jadiin kenangan lalu bait-bait puitis yang indah. Nah, bisa deh kalian ikutin lomba sekalian gitu biar si doi tau #eeh haha. Atau bisa juga buat lagu nih. Gitu deh. Galau itu nggak melulu negatif kok. Jadi, nikmatin aja hehe.

*** 

Pagi itu langit sedang kelabu. Ragu antara hujan atau cerah jadilah sendu. Kamu menungguku diteras kampus. Aku menaggih janjimu untuk mengajakku ke suatu tempat. Seperti biasa aku sangat excited. Sepanjang perjalanan pun aku bersenandung. Lagu apapun yang muncul di kepalaku aku nyanyikan begitu saja. Ditengah keasikkanku kamu bertanya, hafal ayat kursi?, katamu sambil tetap fokus pada jalanan didepan. Aku pun menggeleng dan tetap melanjutkan senandungku.

“Hati-hati lho, jalanan disini itu sepi, rawan banget. Gimana kalo lagumu diganti ayat kursi aja?  Katamu membuatku begidik melihat sekitar. Seketika aku pun membuka handphone dan mulai menghafalkan ayat kursi.

Sesampainya dilokasi, ditengah ketakjubanku melihat keindahakn yang ditawarkan alam, kamu bertanya lagi, udah hafal?, yang kujawab dengan anggukan mantap dan melafadkannya.

***

PS : buat orang bersangkutan kalo baca tulisan ini, thanks a lot ya hehe. Semoga ini jadi amal jariyahmu ke aku. InsyaAllah.


You May Also Like

1 comments

  1. wah... cocok ini kalo theme songnya lagu "cinta bersabarlah" by letto

    ReplyDelete