Nakamura, Tempat Pijat Reflexy Paling Pengertian~

by - November 08, 2020

 


Pijat reflexy memang lebih menyegarkan buat saya pribadi. Karena saya lebih suka di pijat daerah telapak kaki. Mungkin karena kebanyakan melangkah. Kalau mama saya bilang sih sakit, tapi bagi saya sakitnya itu enak haha *apaan sih. Setelah beberapa lama nggak pijat, akhirnya saya memutuskan untuk pijat reflexy lagi. Sebenernya ada rasa takut juga sih perihal Corona, cuma ini badan bener-bener nggak bisa diajak kompromi lagi. 


Setelah 5 hari berkutat dengan laptop dan harus duduk tegak berkejaran dengan deadline, Sabtu kemarin saya memutuskan buat me time dan pijat reflexy di Nakamura. Setelah coba-coba tempat reflexy di Surabaya, Nakamura masih jadi nomor satu di hati saya #crunchy banget deh 😂 


Kalau biasanya saya dateng di Nakamura cabang Pasar Besar, kali ini saya cobain di Darmo Permai karena lebih dekat dengan rumah. Awalnya seingat saya dulu ada di daerah Mayjend Sungkono dan saya dengan pedenya langsung cus tanpa ngecek di Google Maps. Ternyata sudah pindah Darmo Permai dong. 


Read: Jalan-Jalan Ke Kebun Binatang Surabaya Saat Pandemi


Sewaktu saya parkir, di depan kaca terpampang jelas tulisan diskon 70% di mana-mana. Saya masuk dan disambut dengan banyak banget pajangan yang di jual mulai harga Rp15.000. Kata mbaknya aksesoris inilah yang di diskon 70%. Jujur, hati saya langsung nyes gitu. Dampak dari pandemi ini memang nggak main-main. Saya jadi ingat cerita salah satu teman yang terkena dampaknya. Di phk. Di satu sisi saya merasa bersyukur masih bisa survive. Setidaknya saya masih bisa tidur dengan tenang dan tinggal di rumah dengan nyaman. Hal sederhana yang mungkin dianggap mewah oleh orang lain. 


Harga terjangkau 




Semenjak pandemi, layanan di Nakamura jadi cuma 3 saja. Berdasarkan waktunya dari kaki dan punggung 90 menit dan 120 menit. Saya pun memilih yang 90 menit  karena ada janji dengan teman. Menurut saya, di sini harganya masih terjangkau dengan pelayanan yang nggak asal-asalan. Setelah membayar, saya diajak ke lantai 2. Lantai 1 sementara tidak digunakan karena pengurangan karyawan. 


Ketepatan waktu


Selain harga, di Nakamura juga waktunya sesuai. Bahkan mbak terapisnya nggak pakai stopwatch atau sejenisnya *yaiyalah udah hapal mereka. Meski ini dianggap hal remeh, tapi bagi saya ini bisa jadi salah satu parameter profesionalitas hehe. Tentunya kita nggak mau dong hak kita dikurang-kurangi. 


Terapis yang sudah di trainning


Hal yang paling penting lainnya adalah terapisnya yang sudah pengalaman. Aduh, juara banget deh pokoknya. Saya kadang suka heran aja gitu kok mereka nggak capek ya mijat orang seharian tapi tenaganya dari awal mijat sampe akhir itu bisa terjaga gituu. Nah, enaknya lagi adalah terapisnya juga bisa jelasin di titik-titik tubuh kita yang sakit. Jadi seenggaknya kita juga bisa lebih aware sama tubuh kita sendiri. 

Oh ya, sebelum mulai terapi juga biasanya terapisnya bakalan tanya keluhan kita apa. Biar nanti waktu pijat bisa disesuaikan. Kemarin sih saya bilang aja semua keluhan saya termasuk punggung dan leher yang tegang haha. 


Pelayanan ramah


Sebagai custoer, tentunya kita selalu ingin mendapatkan pelayanan yang menyenangkan. Mulai dari reservasi sampai kita meninggalkan tempat tersebut. Dan menurut sayaaa di Nakamura ini pelayananya oke bangeett. Semua staffnya ramah. Waktu itu saya pernah dapet pelayanan yang nggak menyenangkan di salah satu reflexiology di Surabaya, i-Zen. 


Waktu itu saya reservasi untuk jam 4 sore. Nah, jam 3 saya udah di telponin dong ditanyain posisinya di mana. Ya saya bilang aja masih di rumah kan saya reservasinya jam 4. Eh, staffnya malah ngomel karena katanya saya tadi reservasi jam 3 dan sekarang kok masih di rumah. Meski rada kesel saya coba maklumin aja miskom karena mbak yang reservasi dan yang telpon saya beda. Begitu saya sampai lokasi jam 4 kurang 5 menit, saya diomelin dong katanya “Mbak gimana sih, kan reservasinya jam 3 ini terapisnya udah nungguin”. Menurut saya ini fatal banget sih. Pelayanan di i-Zen ini bener-bener nggak banget. Nggak lagi-lagi saya ke sana. 


Selesainya waktu pijat, kita bakalan ditawari minuman herbal (jahe merah, temulawak, dan kunyit). Mantap banget lah habis pijat minum yang hangat-hangat. 


Begitulah kira-kiraaaa. Yaaa meski cocok-cocokan juga sih. Tapi saya pribadi selama ini masih cocok aja pijat reflexy di nakamura. Sekiyaaaannn~



You May Also Like

0 comments