Ngomongin Ramadan di Taiwan

by - May 04, 2021


Sebagai orang Islam yang tinggal di Indonesia, kebanyakan dari kita tentu terbiasa dengan adanya waktu imsya', suara adzan yang berkumandang sebagai pertanda masuknya jam salat, atau berjejernya penjual takjil di pinggir jalan pada bulan Ramadan 

Salah satu teman kuliah saya, Dyah Wahyu, sekarang sedang menempuh kuliah S2 di Chung Yuan Christian University Taiwan. Secara, Dyah ini dari lahir sampai S1 kemarin di Surabayaa terus. Sampai bosen lah dia dan akhirnya memilih S2 di Taiwan hihi 😜 


Nah, karena dari lahir sampai kuliah kemarin Dyah di Surabaya terus, saya pun jadi penasaran gimana sih rasanya jadi anak rantau?πŸ€” Di Taiwan pula. Meski masih dalam benua Asia, tapi Islam menjadi minoritas di negara tersebut. Pasti dong ada sedikit banyak cerita yang menarik untuk dibagi πŸ‘€ 


Check this out! 


Sumber: Instagram 


Eh, secara ini kan pertama kalinya kamu merantau yang beda negara, gimana sih rasanya puasa di negara mayoritas non muslim?

Ramadan atau nggak sebenernya disini nggak ada bedanya sih. Aku udah dua kali ngerasain puasa di sini dan selalu bertepatan dengan musim panas. Lebih kerasa panjang dan haus bangeeeet πŸ˜– Udah gitu panas dan gampang capek. Berhubung jadwal salat kita berdasarkan matahari, jadi waktu salat di negara 4 musim bener-bener kerasa bedanya nggak kayak di Indonesia. 


Subuhnya makin hari makin maju karena mendekati summer. Kalau winter, subuhnya jam 05.00 atau 05.30 kondisi langitnya masih gelap. Peralihan ke summer, subuhnya jadi sekitar jam 04.00. Sedangkan maghribnya kalau winter jam 17.30 sudah mulai gelap, nah kalau summer 17.30 berasa kayak jam 15.00 di Indonesia. Terus jam 18.30 baru keliatan senja disini 🌞


Biasanya di Indonesia kalau menjelang puasa bakal kerasa banget bedanya. Di sini sama aja 😢, nggak ada yang berubah kecuali pribadi kita yang menyiapkan diri secara spiritual atau fisik. Atau pikiran yang mulai mengolah menu berbuka dan saur. 


Waktu puasa, nggak bosen-bosen kami para muslim menjelaskan kenapa kita nggak makan atau minum, kenapa kita puasa, apa aja yg nggak boleh kita lakukan ketika puasa dan menjelaskan lagi keutamaan puasa dengan bahasa yang mudah dimengerti oleh orang awam tentang Islam 😊

Wah, buat yang terbiasa melihat langit Indonesia buat patokan salat agak bingung juga ya jadinya. Trus apa aja sih kesulitanmu di sana selama bulan Ramadan ini?

Kesulitan yang dialami ketika bulan Ramadan adalah bangun saur. Secara di sini orang baru tidur mendekati waktu subuh. Jadi sempet keikut rutinitas orang sekitar karena aktivitas padat banget. Kadang baru pulang jam 1 atau 2, bahkan pernah pulang subuh. Jadinya disiasati saur dulu baru setelahnya tidur πŸ˜€ Beruntungnya aku tinggal di kos yg orang sekitar nggak protes karena alarm yg berbunyi kencang. Temanku yang tinggal di asrama sekolah banyak mahasiswa non muslim. Dia pernah di protes teman sekamar dan tetangga kamarnya karena alarm saur 🀫


Bisa di bilang beda banget ya sama di sini. Kalau di Indonesia mah bisa jadi kita bersyukur bisa bangun saur gara-gara alarm teman kos hihi πŸ˜† Oh ya, ada hal baru yang bikin kamu kaget nggak selama puasa di sana?

Hal baru yang bikin kaget adalah ketika mengunjungi masjid. Tahun lalu masjid masih ditutup karena covid. Nah, tahun ini sempat dibuka sebelum muncul kasus baru. Waktu ikut buka puasa bersama di masjid hingga ikut sholat tarawih, ternyata di sini muslim sama aja kayak  di indonesia. Mereka ramah, baik hati πŸ₯Ί, gampang banget memberi makanan padahal nggak kenal. Apalagi nggak tahu bahasanya hahahah. Malah pernah beli makanan di warung, di kasih bonus buah untuk takjil buka puasa. 



Non muslim di sini ramah-ramah. Contohnya professor dan teman-temanku. Ketika tahu kami mahasiswa muslim berpuasa, mereka mengundang makan malam menunggu waktu kami berbuka. Misal biasanya mereka makan jam 18.00, tapi karena maghrib jam 18.30 mereka nunggu sampai jam 19.00 supaya kami semua bisa ikut πŸ’•

Toleransinya kerasa banget ya. Jadi terharu πŸ₯Ί Kalo hal yang paling kamu kangenin dari puasa  di Indonesia apa nih?

Suasanaanyaaa. Paling kangen jajanan khas waktu Ramadan kayak Kolak. Tapi karena kampusku dekat pasar malam yang buka setiap hari, jadi masih bisa ngadain ngabuburit sendiri cari takjil terdekat. Yang paling kerasa itu Lebaran. Nggak ada yg bisa nandingin Lebaran di Indonesia πŸ’ƒπŸΌ

Euforia memang yang paling bikin terasa ya. Terus, hal apa aja nih yang paling kamu suka di Taiwan? 

Banyak yang aku suka disini. Aku pengen ngajak kamu kesini biar kamu juga ngerasain gimana betahnya tinggal di sini πŸ˜‰ Semua sistematis, terintegrasi. Orang Taiwan nggak pernah mengambil yang bukan haknya. Kamu ketinggalan barang di mana pun pasti ketemu di tempat yang sama dan nggak berubah posisi 😱 Kalau nggak, di tempat lost and found pasti dibantu sampe bener-bener dapet. Orang Taiwan service nya nomor 1. Sayangnya nggak banyak yg bisa Bahasa Inggris.

Wow! Menarik juga. Kita yang kehilangan jadi nggak perlu khawatir berlebihan ya. Oh ya, ada cerita menarik nggak tentang jadi 'orang indonesia' di sana? 

Kebanyakan orang Indonesia di sini muslim dan berkerudung, jadi kalau ke mana-mana selalu ditanya orang lokal (Taiwan) "Yinni ren ma? (orang Indonesia ya?)". Semacam jadi ciri khas gitu πŸ˜„ 



Oh ya, kemarin ada salah satu teman mau minta ijin untuk salat berjamaah tarawih di lorong lantai 7. Di lantai 7 ini nggak banyak orang yg pakai, jadi tergolong sepi. Uniknya lantai 7 ini lorongnya tembus kayak huruf o dan menggaung. Jadi bisa kalau dibuat salat banyak orang. Nah, temenku bilang ke kepala jurusan, eh malah diminta pake void lantai 3 yang lumayan gede. Kita beli deh terpal terus salat berjamaah di situ. Nah, tiap kali takbir atau iqomah, suaranya terdengar sampai lantai 9 hahaha πŸ˜†

Syukurlah kalau masih ada tempat untuk tarawih. Terus, ada nggak sih momen di mana kamu merasa ingin kembali ke Indonesia?

Momen yang pengen kembali ke Indonesia itu, waktu kangen makanan Indonesia. Di sini nggak ada makanan yang seenak di Surabaya. Nggak ada rasa yang pas atau mirip 🀀

Sabar ya, Dy. Perlu aku kirim Go-Jek dari sini? Hihi πŸ˜† Terakhir nih, ada pesan untuk dirimu sendiri yang mau kamu bagi untuk orang lain nggak?

Apa ya? Mungkin terkait hak orang lain itu. Jadi belajar untuk lebih menghargai orang lain dan terus belajar tentang islam sih. Kayak selama ini kita kan cenderung ngikut apa yang udah diajarkan atau biasa kita lakukan. Tapi, kalau di sini jadi dipertanyakan lagi "kenapa" sama semua ritual beragama yg kita lakukan. Jadi pengen belajar Islam lebih dalam 😊


Waw, Saya jadi ikutan tertarik untuk menetap di sana haha 😜 Keluar dari zona nyaman memang perlu banget dilakukan. Karena terbiasa dalam komunitas yang sejenis membuat kita lupa untuk memperkaya diri dengan belajar lebih.


Semangat kuliahnyaaa yaaa! Semoga kita bisa cepet ketemuuuu~ ✨


PS. Buat teman-teman yang mau nanya-nanya sama nara sumber bisa banget reach up ke instagram yaaaa. Klik di sini


You May Also Like

8 comments

  1. Aku baru kali ini denger cerita berpuasa dari Taiwan, ternyata nggak seserem yg dipikirkan yaa. Toleransi disana juga tinggi sekali😍 Jadi ingin buat postingan yg kayak gini jugaa, kayaknya seru, hahaha. Ditunggu episode selanjurnya mbak Deaa😁

    Salam untuk teman mbak, semoga selalu sehat dan terima kasih sudah mau berbagi disini, mbak😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa aku pun baru tahu di sana toleransinya tinggi banget
      karena kan yang sering kita denger di media kan kalo di negara minoritas rada serem gitu ya
      buat aja Awl πŸ˜† seru kok hihi
      makasih juga sudah mau bacaa~

      Delete
  2. Wahhh tulisan ini membuka mataku sekaligus membuat hati senang dan hangat..

    Hmmm jadi kalau summer, subuhnya makin maju, magribnya makin lama ya.. wkwk πŸ˜‚ jadi teringat cerita teman blogger yang tinggal di Jerman.. itu puasanya hampir 19 jam sehari 😱. Sama waktu sahur yg singkat... hhmmm

    Seru2 mba. Senang banget kalau disana ternyata toleransinya masih tinggi. Soalnya kusangka ya seperti itu.

    Terimakasih sudah berbagi di sini.. 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya kalo tahu ada teman yang puasanya lebih dari kita itu jadi gimanaaa gitu 😁
      apalagi negara 4 musim yang jamnya belom tentu beraturan kayak di Indonesia yakan hihi
      sama sama mas Bay. makasih sudah baca~

      Delete
  3. andrik redno widodo8 May 2021 at 05:59

    makasih buat pengalaman berharga nya kak... jadi pengen kuliah diluar negeri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama makasih sudah baca :)
      semangaat pejuang kuliah luar negeriii~

      Delete
  4. seneng kalau punya temen yang stay di luar Indonesia, jadi bisa tau cerita seru mereka kalau pas jalanin di negeri orang gimana,apalagi kalau berada di negara yang kulture nya udah beda banget sama Indo.
    seru buat di dengerin pastinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banget mbak, apalagi buat aku yang udah kelamaan tinggal di Surabaya
      setiap denger cerita temen yang di luar jadi berasa, 'Waaahh, bisa gitu ya?" πŸ˜‚

      Delete