(#MerryPelesir): Mbolang ke Kediri

by - November 24, 2017

Jadi keinget beberapa waktu lalu pas lagi jenuh-jenuhnya ngerjain skripsi. Bingung gimana mau ngerjain, begitu ngadep laptop eh buntu tapi hari tetap berjalan dikejar deadline. Mau maksain ngerjain juga nihil, kata-kata nggak bertambah sekalipun di draft. 

Seperti biasa, kalo lagi buntu banget gitu pasti bawaannya pengen naik kereta entah kemana berharap inspirasi datang menghampiri. Akhirnya aku pun nentuin mau ke Malang aja naik kereta besok shubuh. Lagian kan ada si adek yang disana jadi ada tour guidenya ehe. Baiklah kuy mari tidur. 

Besoknya begitu buka mata dan liat jam, aku langsung loncat. Jam setengah 8 men! Aku buru-buru mandi dan langsung berangkat ke stasiun. Sampe di parkiran aku lari ke loket kayak orang dikejar maling. Pas nanya si mbak penjaaga loket sambil ngos ngosan. Tiket ke malang adanya jam setengah 12. Yah, kelaamaan banget sampe sana udah sore juga nggak bisa lama2. Akhirnya aku pun liat-liat jadwal kereta lain yang mendekati jam. Jatuhlah pilihan ke Blitar. Baiklah. Tiket sudah ditangan tinggal tunggu duduk manis di ruang tunggu. 

tiket surabaya-blitar

Karna aku belum pernah ke Blitar sama sekali, apalagi seorang diri, makanya aku langsung duduk manis di ruang tunggu daaaan browsing-browsing lokasi deket stasiun Blitar. Pencarian dimulai, dan aku sudah dapet beberapa referensi lokasi yang akan aku tuju disana. Berdasarkan google maps (thanks to technology), aku bisa ke Alun-Alun Blitar. Lokasinya nggak begitu jauh, nggak sampe 1 km dan dideket alun-alun ada Masjid Agung. Pas banget karna sampe sana pun jam 13.16 jadi bisa skalian sholat. Selain masjid agung, dideket alun-alun juga ada RHT - Taman Pecut kota blitar, siapa tau bisa ngadem yakaann. Sedangkan berdasarkan browsing-browsing, kata mbah googe ada beberapa tempat yang nggak begitu jauh dari stasiun, kayak Perpustakaan skaligus Makam Bung Karno dan Kebon Rojo Park. Kalo diliat-lihat di google maps lagi nggak begitu jauh kok (semoga saja). Baiklaaah list sudah siap jadi aku tenang. 

Waktu keretaku disebut dan si mas nyebutin rute-rute yang dilewati, aku baru sadar Kediri disebutkan. Aku kan punya temen di Kediri, akhirnya aku pun mutusin buat turun di Kediri. Begitu masuk kereta jadi pawang pintu (karena nggak dapet tempat duduk), aku langsung chat temenku yang di Kediri. Yes, dia free! Nah kalo kediri aku udah ada list yang bakalan dikunjungi. Karena pernah mau berkangkat kesana dan gagal ehehe. Akhirnya inilah waktunyaaaaa, I'm coming Goa Selomangleng and Pohsarang Church!

Dijalan aku bener-bener menikmati liat sawah ehehe makkum ya #bahagiakusederhana. Aku berdiri di pintu antar gerbong sama ibu-ibu. Kasian beliau juga nggak dapet tempat duduk dan ngemper di pintu kayak aku. Si ibu ini turun di Blitar (tujuan awalku) sama cucunya. Dia cerita katanya makin lama makin banyak aja orang yang naik kereta dan makin sering dia nggak dapet tempat duduk. Padahal dia beli tiketnya dari kemarin, apalagi aku yang baru beli tadi pagi.Nah ini berarti pertanda bagus. Karena kalo kayak gitu berarti pelayanan kereta sekarang makin bagus. Dengan begitu bisa mengurangi kemacetan juga. 




Aku sampe di Kediri jam 12an. Sambil nunggu temenku dateng aku langsung ke loket buat beli tiket balik. Unfortunately, tiket ke Surabaya habis! Mampus, gimana nih terjebak di kota orang. Yaweslah ya bisa naik bus, menghibur diri. Aku pun cari makan di sekitaran stasiun sambil tanya-tanya orang arah ke terminal dan jadwal bus ke Surabaya. Setiap jam busnya ada kok mbak sampe malam, kata pak jualan soto tempat aku makan. Alhamdulillah. Makan dengan tenanglah aku. 

Setelah temenku dateng kita pun langsung cus ke Goa Selomangleng, tujuan pertama. Tempatnya nggak begitu jauh sih kalo naik motor, sekitar 30 menit. Mungkin karena efek jalanan sepi jadi cepet. 

Goa Selomangleng, Kediri 
Ternyata Goa Selomangleng ini ada di atas Gunung Klothok. Jadi buat kalian yang hobby mendaki gunung bisa kok ini dijadiin salah satu alternatif tujuan kalian. Nah, Goa Selomangleng ini ternyata Cuma sekedar goa yang bolong depannya (gimana sih ngomongnya?). pokoknya bukan kayak goa yang bisa dimasukin sampe dalem terus muter gitu. Dan seperti goa pada umumnya, goa ini masih aktif digunakan orang untuk bertapa/mencari wangsit. Soalnya aku sempet demu dupa gitu pas kesana (rada ngeri ya).

 
Museum Airlangga

Selain ada goa, di tempat wisata Goa Selomangleng ini juga ada Museum Airlangga. Masuk musem Cuma bayar 1.000 kok. Didalemnya ada batu-batu pada zaman tersebut juga ada beberapa prasati. Tepat disebelah museum ini ada pura juga lho. Tapi waktu aku kesana puranya lagi ditutup dan emang lagi nggak ada kegiatan sih. Trus selain itu buat kalian yang bawa adek-adek kecil, bisa juga kalian ajak berenang. Disini bisa dibilang tempat wisata keluarga sebenernya. Disepanjang jalan banyak yang jual pernak-pernik. Kalo di Malang, kayak Selecta deh istilahnya.



Setalah dari Goa Selomangleng, kami ke tujuan berikutnya yaitu Gereja Pohsarang. Perjalanan dari Goa Selomangleng ke Gereja Pohsarang ini lumayan lama juga, kurang lebih 45 menit. Tapi aku nggak begitu ngerasain lamanya sih soalnya pemandangannya bagus banget ehehe. Berkelok kelok soalnya ada di lereng gunung. Hawanya juga sejuk banget.

Awalnya aku pikir kayak gereja pada umumnya gitu Cuma satu petak gedung gereja tempat ibadah. Ternyata aku salah, dibelakang gerejanya ada halaman yang luas banget dan yang bikin betah adalah rindang. Gereja Pohsarang ini ternyata memang tempat wisata.


   



Setelah dari gedung gereja, kaliam bisa jalan ke halaman belakang yang luas dan rindang banget. Tapi aku harap sih kalian kesananya nggak sore menjelang malem ya karna ada kuburannya juga hehe. Kecuali kalian mau sekalian uji nyali. Setelah melewati kuburan kalian bakalan lewat jalan yang kanan kirinya adalah toko pernak pernik khas gereja pohsarang. Ada gantungan kunci, pajangan, tas, baju, dan yang jelas beberapa alat ibadah.



Orang-orang juga bisa beribadah di halaman belakang ini. Karna ini bukan Cuma sekedar halaman. Waktu aku kesana rame banget ada beberapa anak sekolah dan kayaknya kumpulan dari orang gereja luar kota yang dateng kesana.



Kalo kamu masuk lebih dalem lagi ke bagian belakang halaman ini kamu bisa nemuin patung-patung yang menceritakan kisah penyaliban. Kayak diorama gitu. Tapi kamu harus jalan melingkari taman buat tahu cerita awalnya sampai akhir. Tenang nggak abkalan kerasa capek kok. Soalnya emang udaranya sejuk dan banyak pohon. Sayangnya kurang tempat duduknya aja. Harusnya sih disepanjang jalan itu dikasih tempat duduk. Karena aku lihat bukan Cuma anak-anak kecil atau orang dewasa, tapi juga lansia. Kan kalo mereka capek kasian. Soalnya kelilingnya juga lumayan jauh.

Keliling buat liat 'diorama'

Halaman ini berbatasan langsung sama sawah-sawah warga sekitar. Ada beberapa petani yang lewat jalan setapak gereja buat ke sawah. Karena ya emang permukiman penduduk warga sekitar jadi satu sama gereja. Nggak ada pagar pembatasnya.

Turun dari sawah

Waktu lihat ada petani yang turun aku penasaran coba naik ke atas sawah-sawah. Akhirnya aku sama temenku coba buat naik. Kebetulan ada anak-anak kecil yang lagi jalan keatas. Jadi kita ikutin aja mereka. Toh mereka pasti tau jalannya kemana yang sekitarnya bisa lihat pemandangan bagus eheh.

Daan foalaaaa! Pemandangannya sangat memanjakan mata guys. Kapan lagi yakan liat pemandangan begini. Sebulan sekali belom tentu deh bisa begini hehe. Rasanya aku pengen duduk disana berlama-lama. Bisa juga pasang hammock diantara pohon-pohon gede ehehe. Aku bener-bener ngerasa sangat amat kecil dihamparan alam ini.

Kalo nggak karena lihat jam dan mikir gimana pulang aku mungkin bakalan tetep nongkrong disawah ini sampe sunset eheh. Tapi sayangnya time to go home. Sudah sore merry, kamu harus ke terminal buat dapetin bus. Selamat tinggal sawah pohsarang! Akhirnya temenku pun langsung pergi nganterin aku ke terminal. Alhamdulillah beberapa menit nunggu di terminal aku dapet bus. Walaupun berdiri (lagi) tapi tak apalah yang penting bisa pulang dengan aman hehe.

Sekian trip kali ini!


Semoga bisa berkunjung lagi!

Kemana berikutnya?

You May Also Like

0 comments