Stereotype

by - June 12, 2018

https://www.youtube.com/watch?v=8gVleYiNbfg




 Aku pikir, di era yang udah global gini, yang masyarakatnya udah campur aduk disuatu tempat, udah nggak ada lagi yang namanya perbedaan. Semua sama rata. Tapi, nyatanya aku salah besar. Karena aku juga sempat mengalaminya. Hehe. Dibedakan karena keturunan tertentu, menganut agama tertentu, atau sejenisnya. Sejujurnya itu sangat amat menyebalkan. Dan aku sempet emosi juga, kesel waktu tau pelaku dari racism atau stereotype ini adalah anak kecil. Bayangin, anak kecil aja udah bisa mendorong temennya yang dia anggep beda dari dia. Ya, walaupun bukan salah anaknya juga sih, dia nggak tau apa-aapa mungkin orang tuanya yang kurang bisa ngajarin gimana harus bersosialisasi dengan orang lain.

Untuk menjadi orang tua memang nggak gampang. Salah ngajarin anak satu hal aja bisa belibet. Apalagi kalo kita sendiri ikutan nggak sadar akan hal yang kita ajarkan ternyata salah. Terus kebawa deh sampe dia gede. Terus belum lagi kalo kita nggak deket sama anak kita. Jadi kurang mengenal si anak dengan baik. Karena bisa jadi, seorang anak tingkah lakunya dirumah dan diluar itu beda banget. Belom lagi ngelihat kids jaman now. Yaampun, kok ngeri ya aku bayanginnya. Kok jadi parenting ya? Hehe. Soalnya anak kecil emang akar dari segalanya sih. Aset sebuah bangsa dan keluarga.

Coba deh kalian liat video ini 

Gimana? Kalian kesel nggak? Atau biasa aja? Dan yang bikin lebih kesel lagi adalah orang dewasa yang ada disekitar situ malah cuek bebek. Kayak nggak terjadi apa-apa. So sad. Kalo kecilnya aja begitu gimana gedenya? Pantesan bullying makin marak dimana-mana. Tugas yang diemban para psikolog dan psikiater makin berat ya. Hehe. Hmm, tapi mungkin karena budaya di luar itu emang udah gitu kali ya, terlalu tidak mau ikut campur urusan orang lain. Miris.

Oh iya, masalah bullying ini juga bisa dianggep budaya. Aku pernah nih waktu itu liat ig temenku. Terus aku komen, “kamu gendutan ya (emot ketawa)”. Dan kalian tau dia responnya gimana? Marah. Seketika aku langsung merasa bersalah. Karena emang aku nggak ada niatan apa-apa. Boro-boro dah niat negbully. Cuma sekedar komen doang. Dan aku ngucapin gitu juga Cuma sekedar bercanda. Dari situ aku langsung sadar, apa yang kita anggep biasa, belum tentu biasa bagi orang lain. Kebetulan temenku ini tinggal di luar negeri, jadi aku Cuma ngira aja mungkin disana beda cara bercandanya. Sesimple itu sebenernya.

Aku pernah denger dari salah satu temenku soal ras tertentu. “Enak kayaknya ya jadi orang (keturunan) A ini, pinter-pinter terus pada kaya lagi” atau “Aduh, jangan sama orang (keturunan) A, mesti pelit-pelit”

Waktu baca kalimat diatas apa yang ada dibenak kalian? Apa kalian seketika memikirkan suatu ras? Hehe jangan-jangan sama lagi kayak temenku.

Nah lho? Segampang itu mukul rata semua orang? Padahal nggak semuanya begitu yakan. Cuma kebetulan lingkar temennya yang keturunan A itu keluarga berada trus ada lagi yang kurang loyal. Itukan tergantung orangnya. Tiap orang punya pribadi yang beda-beda.

Lebih nyebelinnya lagi waktu ada seseorang yang awalnya biasa aja ke kamu, terus begitu tau kamu keturunan tertentu langsung deh beda banget tingkah lakunya. Itu. super. Duper. Nyebelin. Karena dia seolah menutup mata. Nggak peduli kamu gimana. Yang dia percaya Cuma stereotype yang udah mendoktrinnya. Dia lebih percaya sama kata orang ketimbang melihat dan membuktikan sendiri dengan panca indranya. Semoga aja di bulan ramadan yang penu berkah ini banyak orang yang tersadarkan. At least, dikit aja keciprat cahaya ilahi. Hehe.

Jadi, jangan gampang kemakan stereotype ya. Buak dulu mata, telinga, dan hatinya hehe.

You May Also Like

0 comments