Review Hotel Regantris, Hotelnya Orang Seni

December 31, 2020



Liburan Natal kali ini saya punya kesempatan untuk staycation di Hotel Regantris Surabaya. Buat yang nggak tahu, hotel ini dulunya bernama Hotel Artotel. Lokasinya ada di Jalan Dr. Sutomo. Hotel ini terkenal dengan muralnya yang keren. Sebelumnya saya pernah datang ke acara seminar tentang film di diadakan di hotel ini. 


Awalnya saya mau ajak bocil untuk staycation, tapi sayangnya karena nggak ada kolam renang nggak jadi deh. Takutnya si bocil keburu bosen dan saya pun jadi ngak bisa fokus kerja hehe ๐Ÿ˜…


Room




Kemarin saya nginep di room type S. Karena saya sendirian, jadi buat saya cukup aja sih. Di hotel ini hanya ada 2 type kamar yang dibedakan berdasarkan luas ruangannya, S dan M. Dan juga ada meja yang lebih besar di banding type kamar yang lebih kecil. Selebihnya semuanya sama. 


Yang bikin hotel ini unik adalah mural di dinding tiap kamar itu bedaaaa. Jadi, meski kalian nginep di sini berkali-kali kalau nomor kamarnya beda pasti muralnya beda jugaa. Nah, suasannya pun ikutan beda, ye nggak? ๐Ÿ˜




Pertama masuk kamar, kamarnya bersih saya suka. Pernah tuh saya nginep di salah satu hotel yang bisa di bilang grade-nya di atasnya hotel ini tapi kotor. Kayak nggak dibersihin secara menyeluruh dari pemakai kamar sebelumnya. Beruntung kamar ini bersih. Lantai kamar dan kamar mandi nggak licin, alias kering. Sprei bersih dan lumayan wangi. Ada TV yang dipasang tv kabel juga. Saya yang nggak nonton tv kalo di rumah pun di sini iseng nyari acara yang oke. Dan saya nancep di Twilight hihi ๐Ÿ˜†


Di meja pun lengkap ada peralatan minum beserta teh dan kopinya. Sayangnya nggak ada kulkas mini aja sih. Tapi, menurut penjelasan Traveloka bisa pesen kamar yang ada kulkasnya. Kebetulan saya nggak nanyain hal ini kemarin waktu pesan hehe. Yang bikin saya kesulitan adalah nggak adanya list nomor telepon. Waktu saya butuh telepon resepsionis saya pun mencoba-coba ngasal, untung aja bener haha ๐Ÿ˜‰


Yang lebih pentingnya lagi adalah alat mandi yang disediakan lengkap. Fiuh, saya pun bersyukur. Karena saya bener-bener nggak bawa apapun dari rumah hehe. Mulai dari handuk, pasta gigi beserta sikatnya, shower cap, dan sabun. Oh ya, pintu kamar mandinya ini cukup unik karena sekaligus jadi cermin full body. Rada tricky ya. Saya yang awalnya nggak tahu pun bingung, lha kamar mandinya manaaaaa๐Ÿ˜†



Makanan




Waktu malam tiba, telepon kamar saya bunyi. Ternyata staff dapurnya nanyain makananya mau dibawain ke kamar atau makan di restoran bawah. Saya yang pengen sekalian lihat-lihat pun memilih makan di bawah ๐Ÿ˜„


Beruntung waktu turun, bener-bener sepi nggak ada orang. Mungkin karena sudah jam 8 malam haha. Saya pun jadi lebih leluasa lihat-lihat. Restorannya terbilang kecil, tapi tetap nyaman dengan interior serba kayu dan penerangan yang hangat. Kayaknya menghabiskan waktu malam di sini oke juga sih. Bisa outdoor juga. Apalagi ada pohon natal di tengah-tengah jadi makin syahdu gimana gitu hehe ๐ŸŒป 


Makan malamnya saya dihidangkan Spaghetti Bolognese dan Healthy Mocktail. Spaghettinya enak sausnya kerasa banget, potongan dagingnya juga nggak pelit. Nah untuk minumannya ini si Healthy Mocktail ini ternyata campuran dari jeruk, jahe, wortel, dan madu. Saya langsung keinget dulu jaman SD saya tiap hari diminta buat minum jus wortel demi kesehatan mata yang minusnya udah 3 kala itu hihi. Btw, minumannya enak sih kerasa jeruknya dan anget. Fyi, wortelnya nggak kerasa sama sekali sih. Mungkin kalah sama rasa jeruk dan sodanya yang lebih kuat. Baguslaahh karena sejujurnya saya nggak suka wortel haha. Tapi at least tetap dapat khasiatnya ๐Ÿ‘€





Setelahnya saya balik ke kamar dan merasa harus bergerak. Karena asli kenyang bangeeettt haha. Saya pun baca buku sambil ngerjain beberapa hal. Sampai jam 1 malam saya baru tidur. 


Keesokan harinya saya turun untuk sarapan. Sudah ada beberapa orang yang makan. Saya pikir, karena saya turun jam 06.30 restorannya bakalan sepi. Pilihan menunya nggak begitu banyak untuk sarapan. Menu utama ada nasi goreng, nasi putih, sayur lodeh, potongan jagung dan buncis, mie, dan bubur ayam. Sedangkan dessertnya ada pepaya, pudding, dan kue kering. 


Secara keseluruhan makanannya enak. Saya pikir awalnya buburnya hambar, eh ternyata nggak. Nasi gorengnya juga enak apalagi kerasa banget pedasnya. Mantap lah pagi-pagi biar melek haha ๐Ÿฎ


Fasilitas


Hotel Regantris ini tergolong hotel yang nggak ada kolam renangnya. Jadi buat kalian yang pengen liburan tipis-tipis sambil berenang sorry to say nggak bisa di hotel ini. Tapi, sebagai gantinya kamu bisa memanjakan diri dengan fasilitas spa yang disediakan nih ๐Ÿ˜Œ sayangnya kemarin saya nggak sempat cobain. Mungkin next time


Selain kolam renang, hotel ini juga nggak menyediakan tempat gym. Tapi, di dekat hotel ini ada Taman Korea yang bisa jadi alternatif kamu jogging di pagi atau sore hari. Saya pribadi sih memang lebih suka lari di luar ruangan ketimbang di treadmill. Kayak kurang ada motivasinya gitu deh ๐Ÿ˜†


Hal lain yang bikin saya rada nggak nyaman adalah parkiran motornya di luar dan nggak ada penutupnya, alias outdoor. Saya pun terpaksa bawa helm masuk ke kamar. Dan selain itu saya jadi harus merelakan motor saya kehujanan kalau hujan turun huhu. 


Pelayanan di sini ramah banget. Saya cukup tersentuh waktu di telpon staff dapur malam-malam buat nanyain makan malam. Karena nggak ada doi yang nanyain, begitu ada orang yang nanyain saya jadi terharu. Haha nggak ding nggak gitu konsepnya. Karena nggak semua tempat bisa sepeduli itu sama customernya. Even hal-hal kecil semacam ini saya rasa perlu diapresiasi ๐Ÿ‘๐Ÿฝ


Review



Over all, saya menikmati staycation kali ini. Karena semua kegiatan juga tetap saya lakukan di kamar jadi fasilitasnya cukup. Apalagi dengan pelayanan yang sangat memuaskan saya jadi senang. 

Bisa nih jadi alternatif teman-teman yang nggak tahu mau ngapain dan ke mana di akhir tahun. Apalagi di Surabaya juga lagi ada jam malam, penutupan jalan, dan banyak operasi protokol kesehatan. Menepi di hotel satu ini bakalan bisa bikin kamu fresh lagi untuk menghadapi awal tahun ๐Ÿ˜‰


Nah, kalau teman-teman gimana nih, akhir tahunnya rencana mau ngapain?


You Might Also Like

7 comments

  1. Mantap kak.๐Ÿ‘,, Template bawaan dri Blog atau gimana!!!??

    ReplyDelete
    Replies
    1. bawaan dari blogspot kak bisa dilihat di credit bawah ๐Ÿ™‚

      Delete
  2. Pas awal lihat, saya kira ARTOTEL, ternyata betulan dulunya ARTOTEL ๐Ÿคฃ Sebab, ARTOTEL ini memang khas, di Bali pun bagus-bagus gambarnya heheheheheheh ~ tapi kenapa ganti nama, ya? Apa mungkin ganti manajemen / kepemilikan? Well eniweis, kamarnya looks comfortable mba Dea ๐Ÿ˜

    Saya liburan ini nggak ke mana-mana, di rumah saja rencananya. Paling pesta teokpokki sambil lihat drama hahahahaha. Dan tidur cepat. Kayaknya, new year kali ini rasanya hanya seperti berganti hari, karena Corona jadi nggak begitu terasa 'wah'. However, still thankful sebab masih diberi nikmat sehat. Hehehehe. Eniho, happy new year, mba Dea ๐Ÿฅณ

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah baru tahu kalo di Bali juga adaa.
      nah ganti namanya itu nggak tahu deh knp mbak nggak sempet ngobrol sama PR nya sih hehe
      btwwww, aku tu kmrn tiba-tiba kepikiran waktu lihat space kosong di tembok, "Ih, cantik kali ya kalo di kasih jepretannya mbak Eno" hehe ๐Ÿ˜„

      sama kok mbak aku pun di rumah aja tidur lebih awal kek tahun baru sebelumnya ๐Ÿคฃ

      happy new year mbak Eno~

      Delete
  3. Bagus banget ,apa lagi pecinta seni pasti pengin banget nyobain hotel regantris ini

    ReplyDelete
  4. Wah mantap, ternyata ada juga hotelier yg jg merangkap jadi blogger

    ReplyDelete