Travel

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Blogger Perempuan
Intellifluence Trusted Blogger

Banner Bloggercrony

Akhirnya di Vaksin!

15 comments


Setelah rada was-was dengan keadaan yang semakin nggak menentu di luar, akhirnya saya dapat giliran vaksin! Huhu terharu banget 🥺

Karena adanya peningkatan kasus yang signifikan, di Surabaya sendiri sudah mulai dilakukan vaksinasi untuk usia 18 tahun ke atas. Sebenarnya, saya dapat jatah dari kantor tempat saya bekerja. Tapi, karena saya lagi di rumah (kantor saya di luar kota), jadinya saya nggak bisa pakai jatah kantor huhu 😓 


Pendaftaran vaksin




Saya daftar melalui link yang disebarkan oleh Dinas Kesehatan Kota Surabaya. Saya daftarnya sekitar tanggal 15 Juni 2021 dan baru mendapatkan balasan tanggal 29 Juni kemarin  😊


Link tersebut berisi data keterangan diri seperti nama lengkap, tempat tanggal lahir, alamat domisili, dan puskesmas terdekat yang akan menjadi tempat vaksin. Setelah mengisi, teman-teman bisa menunggu balasannya. Tapi, yang jelas nggak hari itu juga 😀


Baca juga: Review Staycation di Pana House


Kemarin saya menerima sms balasan link tersebut dari Halodoc. Yap, sepertinya ini bentuk kerja sama antara dinas kesehatan dengan Halodoc supaya lebih memudahkan warganya mungkin hehe 😜 


Tanggal 29 Juni malam saya mendapat balasan dan langsung daftar untuk tanggal 30 Juni jam 8 pagi. Setelah mendapat balasan, teman-teman bisa pilih jam vaksinasi. Saya lupa apakah bisa memilih tanggal. Perihal tempat, teman-teman nggak bisa memilih karena sudah dapat secara random. Saya sendiri dapat di Puskesmas Ketabang Surabaya 👀 


Vaksinasi 


Registrasi



Keesokan harinya saya pergi ke Puskesmas Ketabang sebelum pukul 08.00 untuk registrasi terlebih dulu. Meski sudah mendapatkan kuota, sistem antrian sendiri berdasarkan pasien yang datang terlebih dulu. Dan di Puskesmas Ketabang sendiri bukan hanya menerima pasien dari link saja. Tapi, juga mereka yang rumahnya berada di sekitaran puskesmas 🙂 


Setelah datang, saya langsung menuju meja pendaftaran vaksin. Di sana saya memberikan fotokopi KTP kepada petugas dan mengisi formulir. Nah, jadi jangan lupa bawa pulpen ya teman-teman. Karena petugas puskesmas yang sibuk bakalan rada judes. Daripada disemprot yakan haha 😁


Formulir tersebut berisi seputar pertanyaan penyakit bawaan seperti, apakah pasien punya asma, darah tinggi, sedang hamil, pernah melakukan kontak dengan penderita covid atau tidak, dan sebagainya. Setelah mengisi formulir saya menunggu untuk dipanggil. Saya menunggu cukup lama. Satu jam hingga dipanggil ke ruang vaksin 😶 


Cek tekanan darah dan vaksin



Di dalam ruang vaksin, saya harus menunggu lagi untuk di tes tekanan darah dan petugas memastikan lagi kalau kondisi saya baik-baik saja alias sedang fit. Setelah di cek tekanan darahnya, saya langsung diarahkan untuk masuk ke bilik vaksinasi 💉 


Jujur saya deg-degan banget! Saya takut jarum suntik huhu 😭 Saya nggak berani deh lihat jarumnya. Bahkan saya nggak menoleh ke petugas yang menyuntik saya sama sekali sejak masuk bilik. Yang bilang kalo di vaksin itu nggak sakit, itu bohong banget. Karena saya merasakan cenat cenut hihi (atau karena saya terlalu parno ya?) 🤭


Setelah di vaksin yang nggak sampai 1 menit, saya duduk lagi menunggu waktu observasi 15 menit. Setelahnya, saya dapat surat keterangan vaksin + kartu vaksin. Udaaah deh boleh pulaangg 😉 


Efek setelah vaksin 


Sebelum vaksin saya banyak mendengar cerita teman-teman yang sudah di vaksin duluan. Ada yang ngantuk, lapar, capek, nyeri, dll. Kalau di saya pribadi ngantuk dan lapar saja sih di waktu observasi tersebut. Tapi hanya sebentar saja. Oh ya, saya dapat vaksin Sinovac 🙂


Oh iya, tenggorokan saya juga terasa seperti orang radang. Mungkin karena saya lagi kehausan banget dan nggak bawa minum kali ya. Sedangkan kalau beli nggak ada yang jual di area tersebut 💦 


Baca juga: Perjalanan MencariBibir Sehat


Saya datang ke puskesmas seorang diri. Nah, karena saya bakal takut ngantuk, saya pun sudah mengantisipasi nggak nyetir. Alias naik Grab. hihi. Jaman sekarang udah enak banget ya nggak perlu ribet lagi 🚗


Total waktu saya di puskesmas adalah 1,5 jam. 1 jam untuk menunggu antrian, dan 30 menit untuk waktu tunggu vaksinasi. Sebenernya nggak lama juga ya. Tapi, sepertinya nggak semuanya secepat ini. Karena ada teman saya yang antri dari jam 8 pagi sampai 3 sore di tempat yang berbeda 😱



Setelah sampai di rumah, saya bekerja seperti biasa. Emang rada terasa pegal aja sih. Beruntung yang di vaksin tangan kiri, jadi aman. Lalu jam 12 siang saya mulai meraskan ngantuk yang cukup berat. Tapi, bukan yang nggak tertahankan 😴


Karena sudah jam istirahat saya pun tidur siang sebentar. Nah, ketika bangun dan aktifitas seperti biasa saya mengantuk lagi. Karena kerjaan lagi nggak begitu padet saya pun istirahat sejenak. Saya memilih untuk menuruti apa maunya badan ini daripada kenapa-kenapa yakan? 😅 


Malamnya saya pikir bakalan demam seperti orang kebanyakan. Tapi ternyata nggak. Dan saya sudah nggak merasakan efek apa-apa. Hanya sedikit pegal saja di tangan. Rasa kantuk pun sudah nggak mengganggu saya 😆 


Hingga hari ketiga ini saya nggak merasakan efek yang gimana-gimana sih. Alhamdulillah. Meski sempat berpikir ini beneran gpp kan ya? Atau vaksinnya nggak bekerja di aku? Haha (jangan ngadi-ngadi dong, De!) Karena saya sempat parno banget dengan apa yang diberitakan banyak media. Semoga memang seterusnya baik-baik saja sampai vaksinasi dosis kedua. Saya berasa keren banget setelah vaksin HAHA 😎


Semoga saja seluruh warga Indonesia bisa cepat mendapatkan vaksin dan segera mencapai herd immunity. Sejujurnya saya sudah lelah dengan semua batasan ini. Terlebih lagi cukup stres ngadepin bocil yang jadi mageran. Sedih nggak sih ngelihat anak-anak pada diem di rumah? Nggak bersosialisasi dengan teman-temannya. Padahal ini masa-masa yang penting untuk tumbuh kembangnya. Hari-hari diisi dengan gadget mulu 😥 


Di tengah keadaan yang semakin mengkhawatirkan, saya nggak habis pikir dengan mereka yang masih beranggapan kalau virus corona ini nggak nyata atau di dalam vaksin ada chip yang bikin pemerintah gampang melacak kita 🙄 


Kalau memang nggak percaya, nggak masalah. Yaudah. Tapi, tolong dong jangan pengaruhi orang lain jadi nggak percaya juga. Boleh banget kok punya pendapat sendiri asal nggak merugikan orang lain. Kalau memang nggak percaya, silahkan. Tapi, jangan bikin tenaga kesehatan kewalahan karena kamu berkoar di media, di grup whatsapp, di status, dll 👀 


Yuk, lebih bertanggung jawab dengan diri sendiri 😊💃🏼

deamerina
Hai! Selamat datang di blog saya. Silahkan menyelami kegiatan yang saya lakuakn yang berhubungan dengan menulis dan fotografi hihi

Related Posts

15 comments

  1. Yeayy selamat udah di vaksin Mba!
    Aku juga vaksin mandiri Mba alias mencari sendiri karena gak sabar dari kantor bakal dapet giliran kapan :( eh tapi tiba2 dapet jadwal vaksin di kantor wkwkwk padahal aku udah vaksin dan tempatnya jauh lagi hahaha gapapa yang penting udah vaksin!

    Btw, aku juga gak ada efek apa2 Mba setelah vaksin, gak kerasa lagi sampe bingung beneran udah di vaksin apa engga hahaha efeknya yang awal aku rasain sih panas banget di bekas suntikan tapi gak lama itu ilang, baru malemnya pegel terus kerasa. Tapi abis itu aku ngantuk sih Mba tidur siang sampe sore nyenyak banget hahaha gatau efek vaksin apa karena aku minum panadol (disuruh Ibu Kos wkwkwk)

    Aku juga harap banget semoga keadaan di Indonesia membaik banget Mba, udah capek denger keluarga dan teman jadi korban karena Covid ini. Sedih banget rasanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iyaa aku pun merasa nggak begitu ganggu atau seserem yang banyak dibilang orang
      atau badanku yang terlau badak sampe nggak ngersain yang gimana-gimana haha 😂
      semoga kita yang sudah vaksin juga sehat-sehat selalu ya mbaaakkk~
      huhu iyaa aku pun sedih denger kabar buruk dari kerabat 😥

      Delete
  2. Kalau udah divaksin lega banget ya Mbak 😁
    Btw itu antriannya kayaknya nggak terlalu penuh ya, jadi nggak perlu parno mesti desak-desakan, walaupun ya mesti nunggu sejam 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya mas lega bangeett tapi tetep kudu waspada sih kalo keluar2
      iyaa aku yang udah lama nggak join di rame-rame gini awalnya rada parno liatnya. apalagi ada anak kecil yang nggak pake masker lumayam deg-degan sih 😅

      Delete
  3. Congrats Kak Dea 🥳 aku juga baru-baru ini selesai vaksin tahap 1 dan ngerasa keren karena udah divaksin 🤣
    Btw, aku juga takut jarum suntik + nervous banget pas ngantri, tapi aku udah niatin diri pas suntik mau liat prosesinya dan aku berhasil beraniin diri jadi bisa lihat jarumnya pas masuk 🤣
    Aku ngerasanya pas abis disuntik tuh pegel deh Kak 😂 sama bekas suntikannya tuh panas wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah, Liii kamu keren banget. aku nggak beraniiii liaaat haha
      bahkan liat orang disuntik di medsos aja aku begidik 😅
      samaaa aku juga kerasanya pegel dikit dan bentar aja. untungnya nggak sampe ganggu yaaa

      Delete
  4. Congrats Mba Dea.. 😁 asik semoga dengan ini bisa menjadi salah satu ikhtiar kita dalam menghempaskan virus ini jauh2.. Amin.

    Mba Dea nggk pakai demam ya.. kalau aku smpat demam sih.. tapi semalam aja. Abis itu paginya makan lontong dua porsi 😆😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi makasih mas Bay. selamat juga buat dirimu yang lulus vaksin 1 😆
      moga aman2 sampe vaksin kedua yaaakk~
      waaahh, lontong 2 porsi surga dunia yaaaa 😜
      kalo aku lebih ke ngemilnya yang makin nggak berhenti mas haha

      Delete
  5. Alhamdulillah, ketemu tmn blogger lg yg udh divaksin, selamat ya mbak... udh menyukseskan program vaksinasi ini ^_^
    gak perlu ada yg ditakuti kok, aku jg awalnya sih takut, tp setelah ngalamin, biasa aja tuh.. :D

    salam knl, aku follow ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamat juga buat mas Wawan yang udh vaksin hihi
      kayaknya teman-teman yang sudah vaksin memang perlu bikin tulisan di blog buat kasih tahu orang-orang kalau vaksinnya nggak sehorror di berita. karena memang tergantung kondisi tubuh yaaa hihi
      biar orang yang takut jadi mau divaksin hihi 😁

      Delete
  6. Selamat mbak dea sudah divaksin. Aku belum di vaksin. Minggu lalu sudah daftar, tapi belum ada informasi jadwal vaksinnya kapan, hiiks

    Kemarin antar ibuku vaksin antrinya ga lama, mungkin karena sudah siang. Jadi lebih cepat. Pas screening dan penyuntikan jga cepat. Tidak ada gejala lanjutan.

    Semoga program vaksin bisa lebih cepat dan merata :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga cepat di vaksin ya mas Rivaiiii biar imunnya juga makin baguuuss 😁
      wah enak banget yaaa bisa cepet gitu nggak antri lama
      syukurlah nggak ada gejala lanjutan juga di ibunyaa. semoga aman-aman aja ya
      aamiin

      Delete
  7. Yaaaaay selamat Mba Dea akhirnya bisa vaksin juga! :D aku juga baru awal bulan ini vaksin dosis pertama, seneng puolll 🤣 Mba Dea sama kayak aku hampir nggak ada efek apa-apa. Aku juga berasa pegal dikittt di bagian suntikan, terus ngantuk! Udah beberapa hari sebelum vaksin aku nggak boci, sekalinya abis vaksin bocinya luamaa hahaha

    Semoga dengan mendapatkan vaksin ini kita juga mendukung pemerintah dalam mempercepat selesainya pandemi ini, ya. Aminnn! Sehat selalu, Mba! (:

    ReplyDelete
  8. Wiss udah vaksin,,
    Saya termasuk org yg gak percaya tentang bahayanya korona sihhh tp saya juga pengen vaksin gegara butuh sertifikat sdah vaksin hehe,, tp saya gak pernah kok penaruhin org lain. Agar gak di vaksin

    ReplyDelete
  9. akhirnya sudah vaksin juga mbak Dea
    samaan kayak aku mbak, aku nggak ada efek demam, malah nggak ada efek lapar atau ngantuk
    terus habis vaksin tiap orang dikasihi paracetamol, kata petugasnya waktu pesen ke aku, disuruh minum
    terus waktu temen yang maju, dipeseni kalau nggak demam nggak usah diminum, lahh beda

    akhirnya pas nyampe kantor, aku ga minum ikutan temen aku tadi, terus ada bos lain yang denger ceritaku malah aku disuruh minum parasetamolnya meskipun nggak ada efek demam. akhirnya aku minum juga

    ReplyDelete

Post a Comment