5 Tips Belanja Skincare Ramah Lingkungan, Biar Nggak Numpuk Sampah!

by - February 24, 2022


Belanja skincare bisa dibilang jadi rutinitas wajib kaum adam dan hawa. Setiap bulan pasti ada aja yang di checkout. Entah pelembab, serum, essence, sampai body lotion. Belum lagi kalau timbul masalah kulit baru. Kulit berminyak kelar, eh bulan depan muncul jerawat. Atau muncul flek hitam baru 😢 

Karena kebutuhan setiap kondisi kulit berbeda-beda, nggak heran kalau banyak juga skincare yang dipakai. Untuk menemukan skincare yang cocok pun nggak selalu mulus. Drama coba-coba pun nggak bisa terelakkan sampai menemukan senjata pamungkas 👌 

Dari semua kebiasaan coba-coba skincare ini, pasti ada satu atau dua skincare yang nggak cocok dan berujung disimpan sampai expired. Hayo ngaku siapa nih yang begini? Saya salah satunya hehe 😜


Beberapa waktu terakhir setiap ada skincare saya yang habis, botolnya nggak saya buang. Termasuk shower scrub Scarlett yang ukurannya menurut saya pas banget. Setelah hampir satu bulan, wah ternyata buanyak banget ya sampah plastiknya. Yap. rata-rata skincare memang masih menggunakan wadah plastik 😶 


Nah, biar teman-teman nggak ikutan menimbun sampah skincare, coba deh ikutin beberapa tips belanja skincare supaya ramah lingkungan ini. Selain menghemat pengeluaran, kita juga turut serta menjaga bumi lho~ ✨


1. Baca review produk 



Hal yang paling sering saya lakukan sebelum membeli skincare adalah membaca review produk tersebut. Eits, nggak hanya di Sociolla saja saya baca review-nya. Tetapi di semua platform. Mulai dari marketplace oren dan hijau, review di blog, dan juga Youtube ✍🏼 


Review skincare yang saya baca pun nggak hanya yang paling atas atau yang bagus-bagus saja. Seringkali kalau di marketplace saya baca hingga 10 review untuk menghindari adanya review nggak jujur dan supaya bisa membayangkan apakah skincare tersebut cocok dengan kulit saya atau nggak 😁 


Begitu juga dengan membaca review di blog. Karena nggak semua orang menuliskan honest review dari sebuah produk (maklum ya terkadang beberapa brand memang mengharuskan memberikan review positif), saya justru mencari review yang bisa menjelaskan kenapa produk tersbeut nggak cocok dipakai 😄 


2. Coba kemasan travel size



Hal yang paling menyebalkan adalah saat pertama kali nyobain skincare, tapi cuma ada ukuran normal alias yang segede gaban. Nggak dipungkiri, kadang saya jadi berpikir berulang kali sebelum membeli 😵‍💫 


Kalau nggak cocok gimana? Kan sayang banget jadi dibuang. Soalnya, setiap saya beli skincare dan nggak cocok, kadang ada beberapa yang saya coba jual. Tapi, nyatanya nyoba jual skincare yang sudah pernah dibuka susah juga lakunya. Makanya, daripada buang-buang skincare plus duit, mending kita cobain yang travel size dulu. Makanya saya selalu girang banget tiap ada produk yang menyediakan kemasan travel size. Selain memudahkan kita buat cobain juga travel friendly hihi 😜


3. Mencari tahu manfaat kandungan 



Tips belanja skincare ramah lingkungan berikutnya adalah mencari tahu manfaat kandungan skincare yang akan dibeli. Jangan sampai deh membeli skincare untuk memutihkan padahal yang dibutuhkan skincare mencerahkan flek hitam 😶


Meski banyak banget kandungan dalam skincare, teman-teman tetap bisa browsing kandungan utamanya saja. Jangan lupa juga untuk mengecek di situs screening skincare Cosmily atau SkinCarisma. Meski nggak semua skincare ada, at least teman-teman bisa sambil belajar kandungan apa yang sekiranya berbahaya untuk kulit 😬 


4. Gunakan untuk area lain



Setelah beli dan pakai beberapa kali ternyata nggak cocok, gimana dong? 

Tenang. Teman-teman bisa banget pakai skincare tersebut untuk area kulit yang lain. Biasanya, kalau saya nggak cocok dengan sebuah skincare di wajah, saya bakalan pakai untuk area kaki or tangan (sebagai campuran lotion). Siapa tahu justru cocok untuk area tersebut lho. 😆


5. Manfaatkan kemasan untuk hal lain



Nah, ini dia yang sedang saya usahakan belakangan. Saya paling banyak banget deh sampah wadah body lotion. Body lotion yang sejauh ini cocok di saya, Nivea Care&Protect seperti yang teman-teman tahu kemasannya yang paling besar berukuran 400ml dengan botol pump 🌸 


Alhasil, setiap lotion saya habis, saya gunakan untuk wadah hal lain seperti sabun cuci pring, sabun cuci tangan, dll. Karena di rumah kamar mandi ada 2, jadi saya pakai botol tersebut buat split sabun di masing-masing kamar mandi. Pokoknya sebisa mungkin saya nggak manfaatkan dulu 😁


Dan yang paling penting dari semua poin di atas adalah jangan sampai kita beli skincare karena ikut-ikutan. Alias ngeliat selebgram banyak yang pakai, eh kitanya jadi pengen ikutan cobain. Padahal kandungannya nggak sesuai dengan apa yang dibutuhkan kulit kita 😶 


Yuk, bisa yuk, belanja skincare supaya ramah lingkungan. Kalau versi ramah lingkungan buat teman-teman gimana nih? 😉


You May Also Like

1 comments

  1. samaan kayak aku, jadi kemarin tuh banyak sisa kemasan kosmetik yang kosong, malah emang belum aku buang, terus sisa botol hand body scarlett sampe 2 botol masih aku simpen, maunya nyari organisasi yang ngumpulin barang bekas kosmetik gini, cuman waktu itu belum nemu.
    nah kalau bekas The body shop, beberapa ada yang aku pakai untuk refill body lotion biasa
    memang paling enak beli ukuran travel size, aku kadang gini, buat jaga jaga kalau buat pergi pergi

    ReplyDelete