Naik Kereta Ke Malang Saat Pandemi

by - October 28, 2020


Setelah sekian lama membeku di Surabaya (eh, padahal Surabaya panas membara ya haha), akhirnya weekend kemarin (24/10) saya memberanikan diri buat ke luar kota. Yah, nggak jauh-jauh sih Malang aja yang penting bisa liat hijau-hijau saya udah bahagia~


Seperti biasa, saya ke Malang naik kereta. Sejujurnya kangeeeen banget sama suasana keretaaa. Alhamdulillah kemarin terobati. Nah, saya pesen tikenya lewat aplikasi KAI Acess nih. Jaman sekarang udah enak banget ya, semuanya serba bisa dilakuin di rumah. Tinggal klik-klik aja kelar. Bayarnya, pake apalagi kalau bukan pake LinkAja


Saya tuh suka banget pake aplikasi dompet elektronik satu ini. Meski bisa di bilang nggak semuanya pake kayak Ovo, Shopee Pay, GoPay, dan pay pay lainnya. Bedanya apa? Bedanya LinkAja ini bisa bikin saya lebih hemat ngontrol pengeluaran soalnya kerjasama sama merchant makanannya nggak banyak haha. Saya pake LinkAja cuma buat beli bensin, tiket kereta api, dan pulsa. Jadi sebulan saya bisa kontrol pengeluaran bensin, pertiketan (kalau keluar), dan pulsa berapa tiap bulannya. Kalau Ovo dll mah buat jajan doang, dan kebetulan saya nggak begitu suka jajan gitu sih jadi cuma pake LinkAja. Btw, ini jujur sih bukan promosi. 


Saya milih keberangkatan jam 07.35 dengan kereta Penataran Dhoho (kelas ekonomi). Biar nanti sampai di Malang nggak siang-siang amat, jam 10.04. Harga tiketnya masih sama Rp12.000. Dari rumah saya berangkat pakai motor dan di parkir di Stasiun Wonokromo. Karna saya buru-buru dan takut ketinggalan kereta jadi nggak sempet pesen Gojek. 


Sesampainnya di stasiun saya langsung masuk ruang tunggu. Karena ini perjalanan jarak pendek alias lokal jadi nggak pakai rapid test. Khasnya Stasiun Wonokromo ini adalah adanya sekelompok orang yang nyanyi gitu ala-ala band. Yang nyanyi tuh ada 2, mbak yang satu tuh enak banget suaranyaa. Mbaknya ini juga bukan sekadar nyanyi, tapi kalau ada kereta datang mbaknya juga bantu infoin daaaan suaranya itu kayak mbak-mbak voice over gitu deh. Asli, bagus sih suaranya. Intonasinya juga dapeet. Saya beberapa nyobain voice over nggak bisa sebagus ituuu haha. 


Ekpektasi saya, bangkunya penumpangnya bakalan dikasih jarak. Alias satu-satu gitu. Eh, ternyata saya salah dong. Bangku penumpangnya diisi kayak biasa. Saya sebelahan sama ibu-ibu dan di depan saya ada anak sma yang rame banget. Ini dia nih yang saya kangenin kalo naik kereta ekonomi. Dengerin cerita yang unik-unik. Selama perjalanan saya cukup terhibur dengerin 2 remaja sma di depan saya cerita banyak hal. Mulai dari pacarnya, pengalaman mistis camping di salah satu pantai di Malang, dll. 


Saya turun di Stasiun Singosari dan dijemput teman saya. Selain pengen liat yang hijau-hijau, alasan saya ke Malang adalah pengen beli kaktus dan tumbuhan lainnya haha. Iya sih, di Kayoon Surabaya ada tapi kan beda feel-nya nggak bisa naik kereta haha. Dari stasiun, kami langsung cari kaktus. Kami ke Jalan Bukit Berbunga arah Selecta. Sebenernya di jalan besar itu banyak banget yang jual di kanan kiri jalan. Mulai dari tanaman hias sampai yang dun-daunan segar. Tapi, kami lebih suka beli yang langsung dari petaninya di Pasar Sidomulyo. 





Kebetulan teman saya ini nggak begitu tahu lokasi pasar ini. Dan saya sendiri meski pernah kesitu tapi lupa karena udah lama banget hehe. Alhasil kami muter-muter masuk dari gang ke gang. Sampai-sampai saya harus liat archive story Instagram soalnya saya pernah bikin story waktu kesana haha. Tapi, sayang banget hasilnya nihil. Saya juga menjelajah history saya di maps yang berujung….nggak nemu. Setelah sekitar 2 jam kami keliling dan nggak nemu tempat yang dulu saya datengin bareng adek saya, kami pun salat dulu. Untungnya di situ banyak banget masjid. Setelah salat, kami coba cari lagi.


“Oke, kali ini terakhir deh kita cobain jalan yang sebelah sana. Kalo nggak ada, yaudaahhh aku nyerah. Beli di kios yang ada aja,” kata saya ke teman saya karena rada nggak enak juga sih sama dia hehe. 


Emang yang namanya kerja keras itu nggak akan menghianati hasil, setelah salat pula. Kami nemu tempatnya! Bahagiaaa~ akhirnya kami pun lompat dari satu tempat ke tempat yang lain. Enaknya di tempat ini adalah kita bisa parkir dan jalan kaki keliling kios gitu. Pilihannya juga beragam makanya saya prefer di tempat ini. Akhirnya saya pun bawa beli Kaktus Lidah Buaya alias Haworthia Attenuata (Rp20.000) dan Jewel Orchid (Rp20.000). Oh ya, saya juga beli biji Bunga Matahari (Rp10.000). Harganya memang lagi naik karena lagi pandemi, demand-nya juga naik. Kalau dulu sih sebelum pandemi harganya mulai dari Rp5.000. 




Udah ke Malang, rasanya nggak afdal kalau nggak ke Alun-Alun Malang yakan? Kami pun akhirnya mampir sebentar ke Alun-Alun Malang. Ternyata pandemi gini rame juga ya. Rame banget malah. Yasudahlah, asal bisa jaga diri masing-masing. Setelah salat di masjid sebrang alun-alun, kami berburu makanan. Laper juga cuy gegara keliling cari Pasar Sidomulyo haha. 


Sejujurnya, saya belum pernah makan ketan susu yang terkenal sampe antri-antri ituu dan pengen banget cobain. Tapi, sayangnya belum buka. Atau tutup sementara saya juga nggak tahu. Akhirnya kami pun jajan sempol dan telur gulu. Pas keliling, eh ada kedai ketan susu yang rada kekinian. Yaudah deh cobain aja siapa tahu cocok rasanya yakan. 


Ternyata biasa aja sih rasanya. Nama kedainya Ketan Susu Pak Yan. service-nya lama banget deh. Selain jual ketan susu dengan berbagai macam topping, kedai ini juga jual snack dan mie instant. Minumannya juga sejenis yang susu gitu. Over all, biasa aja sih. Tapi, tempatnya emang lumayan menarik. Kekinian. Harga ketannya mulai dari Rp8.000.


Setelahnya kami naik bianglala hehe. Saya suka banget naik wahana ini. Harga tiketnya Rp5.000 dengan 1x putaran slow. Sayangnya, waktu itu sore dan mendung jadi nggak seberapa bisa liat lampu-lampunya hehe. Tapi, tetep seneng sih. Setelah kami naik, antriannya panjang juga. Nggak bayangin kalau malam gimana ya? Kayaknya meski cuma bianglala yang sederhana ini tetep menarik wisatawan sih (kayaknya orang lokal juga). Selain bianglala, di alun-alun ini ada juga komidi putar (Merry Go-Round) dengan harga tiket sama. 


Kelar puas keliling, kami pulang deh biar sampai Surabaya nggak kemaleman. Karna motor saya juga kan ada di stasiun. Kami mampir ke rumah temen saya dulu buat ambil barang-barang temen saya. Yap. kami pulang naik motor. Nah, sebelum kami pulang ternyata mamanya temen saya ini juga habis beli tumbuhan di tetangganya. Alhasil saya kepo dong. Ternyata di tetangganya temen saya ini lebih murah dan tanemannya juga nggak kalah cantiiikkk. Yaampu, tahu gitu dari awal aja yakan haha. Eh, tapi kalau nggak gitu nggak seru juga sih haha. 


Intinya, hari ini saya seneng bangeet setelah nggak keluar kota sekian lama, akhirnya menghirup udara segar dan liat hijau-hijau. Alhamdulillah aman pula. Baiklaah segitu dulu cerita kali ini ya, Bund~



You May Also Like

2 comments

  1. Yay, finally bisa jalan-jalan ya mba Dea, pasti happy banget meski hanya sebentar hehehe. Dan yang terpenting tetap jaga kesehatan plus patuhi protokol yang ada :D

    By the way itu kaktusnya lucuk-lucuk bangettt, saya dulu pernah coba pelihara tapi nggak bertahan lama, kaktusnya mati setelah beberapa bulan huhu, sedihnya saya. Semoga kaktus mba Dea bisa tumbuh sehat dan besarrrr :3

    Ditunggu cerita-cerita seru lainnya, mba <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. super happy banget alhamdulillah ehhe. semoga pandemi ini beneran segera berlalu deh ya. biar kita bisa sehat jasmani rohani :))

      iyaa samaa moga yang ini aweett. dulu aku juga pernah pelihara banyak tp matii keknya waktu itu terlalu sayang jd kebanyakan disiram haha.

      thank youuu udah bacaaa <3

      Delete