Nyobain Jalan Tol Surabaya-Malang

by - June 27, 2019



Hari Senin (24/6) kemarin aku berangkat ke Malang naik bus. Awalnya sih biasa aja gitu pas masuk bus. Trus ada tulisan “Patas 30.000 via toll langsung”. Baru ingatlah aku kalo Toll Surabaya-Malang udah jadi. Jadi penasaran kira-kira bakalan sampe jam berapa. Soalnya kalo ke Malang tuh sering bete gegara macet di Pasar Lawang sama Singosari. Pernah tuh dulu naik bus yang ekonomi trus nggak kebagian tempat duduk. Udah berhenti-berhenti, macet parah di Pasar lawang. Aku yang kebetulan waktu itu belom sarapan sampe nggak enak badan mau muntah. Untung aja ada mas-mas yang baik  nawarin duduk karena ngeliat aku udah pucet.




Nah, kemarin aku berangkat dari Terminal Bungurasih jam 8.40. Langsung masuk Tol Waru trus ke arah Pandaan dan langsung masuk Tol Malang. Pemandangan kanan kiri selama di tol masih ijo gengs. Saya suka, saya suka! Selama di perjalanan kayaknya banyak juga sih yang baru nyobain lewat tol ini. Soalnya pada langsung liat kanan kiri gitu deh haha.



Turunnya di Karanglo deketnya pabrik Bentoel. Ternyata cuma 1 jam 20 menit geengss. Wih seneng banget deh gausah macet-mcaetan lagi hihi. Bahkan kereta pun kalah. Jadi buat yang berencana turun di Lawang sama Singosari mending naik yang bus biasa aja.



Kayaknya dengan begini udah nggak perlu lagi takut kehabisan tiket kereta. Menruutku sih berkat adanya tol ini, naik bus lebih enak. Selain fleksibel karena jamnya bisa dadakan, juga lebih cepet sampenya. Meski sedikit nggak begitu suka pembangunan (terutama yang nggak tanggung jawab sama lingkungan) kali ini aku bersyukur sekali. Thanks to Pak Jokowi hihi (bukan kampanye).

Kemarin aku berhenti di Terminal Arjosari, pemberhentian terakhir bus patas Surabaya-Malang. Aku turun di depan pintu keluar terminal. Tempatnya kayak parkiran gitu deh. Nah aku mau cerita sedikit soal ojol. Jadi, selama nunggu di jemput itu aku ngeliat ada driver ojol yang jemput penumpang pas 3 meter di sampingku. Kayaknya masuk kategori red zone gitu. Tiba-tiba dia di cegat sama orang entah siapa. Mungkin preman sana atau bisa jadi ojek biasa. Waktu aku liat nggak ada tulisan pangkalan ojek sih. Waktu dicegat itu orangnya sempet bilang,


“Kok enak sampean mandek ndek kene njupuk penumpang (Kok enak kamu berhenti disini jemput penumpang)” kata si entahsiapa sambil ambil paksa kunci motor si bapak ojol.




Driver ojol ini pasrah banget aku jadi kasian gitu. Trus dia diadili gitu deh sama 3 orang lainnya. Aku nggak bisa denger mereka ngomong apa soalnya rada jauh. Lumayan lama mereka ngomong sampe pada akhirnya di driver ojol nyelipin uang. Hhh, ujung-ujungnya. Rada kesel sih sama si pakentahsiapa dan kasian sama si driver ojol nya. Mereka toh sama-sama cari uang tapi nggak perlu lah menghakimi sendiri macam itu.

Jadi, saranku nih buat kalian yang naik ojol trus drivernya minta kalian jalan beberapa langkah dari titik kalian berdiri, mending nurut aja. Daripada berabe kan kasian.
Nah jadi gitu gengs.
Sayonara!

You May Also Like

0 comments